Turki Mencari Sistem Pertahanan Udara, Sebagai Stopgap

Sistem pertahanan udara Aster 30 buatan Konsorsium Eropa

Ankara – pejabat pengadaan militer Turki berencana mencari solusi pengadaan rudal pertahanan jarak jauh, setelah mereka membatalkan kontrak pertahanan udara bernilai miliaran dolar dan memutuskan untuk membangun sistem pertahanan udara sendiri.

Para pejabat mengatakan para petinggi militer tertarik untuk solusi sementara, mengingat meningkatnya ancaman militer konvensional, terutama setelah Turki menjadi negara pertama NATO yang menembak jatuh satu pesawat militer Rusia dan memicu keributan yang berlarut.

Hubungan Turki dengan Rusia berubah menjadi asam, dan Rusia mengancam untuk menghukum Turki “tidak hanya dengan sanksi ekonomi” setelah F-16 Turki menembak jatuh Su-24 Rusia, 24 Nov 2015, karena sempat melanggar wilayah udara Turki di sepanjang perbatasan Suriah Turki.

“Turki kini menghadapi beberapa ancaman konvensional termasuk dari militer kelas berat seperti Rusia dan dari negara-negara yang lebih lemah seperti Iran dan Suriah,” kata salah satu perwira militer senior. “Kami tidak memiliki kemewahan untuk tidak memiliki arsitektur pertahanan udara yang kuat. Kita tidak bisa selamanya mengandalkan aset NATO yang kepemilikannya di luar Turki. ”

Pada September 2013, Turki menetapkan Cina Precision Machinery Import Export Corp (CPMIEC) untuk membangun sistem udara dan sistem pertahanan anti-rudal jarak jauh di negara itu. Perusahaan Cina menawarkan solusi $ 3,44 miliar.

Perusahaan itu mengalahkan kemitraan AS Raytheon dan Lockheed Martin, yang menawarkan sistem pertahanan udara Patriot; Rusia Rosoboronexport, pemasaran S-300; dan konsorsium Italia-Perancis Eurosam, pembuat Aster 30.

Di bawah tekanan kuat dari sekutu NATO yang mengatakan bahwa sistem Cina tidak bisa dibuat interoperable dengan aset NATO di tanah Turki, Turki membuka pembicaraan paralel dengan AS dan pesaing Eropa.

Pada akhirnya, pemerintah Ankara pada 13 November membatalkan kompetisi dan menugaskan dua perusahaan lokal untuk membangun sebuah sistem pertahanan sebagai gantinya.

Perusahaan spesialis Elektronik militer, Aselsan, perusahaan pertahanan terbesar Turki, dan pembuat rudal Roketsan, akan mengembangkan sistem tersebut. Tapi ada kekhawatiran pekerjaan tersebut akan memakan waktu terlalu lama.

“Kami berbagi keprihatinan militer bahwa kebutuhan kita mungkin terlalu mendesak untuk menunggu jadinya sistem pertahanan buatan dalam negeri,” kata seorang pejabat yang akrab dengan program ini. “Kami mungkin harus membeli dua sistem.” Program asli dan pembelian dari luar negeri sebagai stop gap.

Jadi, dengan kebutuhan mendesak ini, kompetisi belum berakhir meskipun mungkin telah menyusut hingga setengahnya.

“Para pesaing alami akan melakukan lomba baru dengan kelompok AS dan Uni Eropa,” kata salah satu sumber industri. “Jadwal Pengiriman akan sangat penting karena Turki menganggap ini sebagai pembelian mendesak.”

Konsorsium AS berkomitmen untuk memberikan sistem Patriot dalam 40 bulan dan kelompok konsorsium Eropa berkomitmen memberikan sistem SAMP / T (Aster 30) dalam 18 bulan.

“Jadwal pengiriman untuk SAMP / T tidak terlihat realistis,” kata pejabat pengadaan. “Sebuah jadwal yang lebih realistis untuk sistem ini bisa menjadi 30 bulan.”

Setelah konsultasi dengan para pejabat pemerintah, petinggi militer Turki akan menekankan pentingnya solusi sementara yang mendesak.

“Kami akan menjelaskan kepada pemimpin politik secara detail mengapa kita harus memiliki beberapa sistem pertahanan jarak jauh, sebelum sistem buatan dalam negeri muncul,” kata pejabat militer.

Penasihat pemerintahan Turki setuju: “Saya sangat percaya bahwa para pemimpin kita akan setuju dengan penilaian militer – di situasi saat seperti ini.”

defensenews.com