Kapal Selam Cina Simulasi Tembak USS Reagen

USS_Ronald_Reagan_(CVN-76)

Satu kapal selam Cina melakukan simulasi serangan rudal jelajah ke kapal induk Amerika Serikat, USS Reagan, selama pertemuan mereka dalam jarak dekat beberapa minggu yang lalu, menurut pejabat pertahanan Amerika.

Peristiwa itu terjadi di Laut Jepang pada bulan Oktober dan dianggap telah melanggar komitmen China 2014 untuk tidak merencanakan simulasi serangan di Laut, yang dikenal dengan istilah CUES, untuk mengurangi risiko insiden penembakan antara kapal angkatan laut, kata para pejabat AS dan simulsi itu digambarkan sebagai “serius.”

Berdasarkan perjanjian tidak mengikat 2014 dinyatakan bahwa komandan di laut harus menghindari tindakan yang dapat menyebabkan kecelakaan atau salah paham. Di antara tindakan yang harus dihindari adalah “simulasi serangan dengan senjata, rudal, fire control radar, tabung torpedo atau senjata lain ke arah kapal atau pesawat udara yang dihadapi.” Para pejabat Angkatan Laut AS baru-baru ini melakukan rapat membahas insiden tersebut.

Pemerintahan Obama telah mencatat rincian dari kapal selam yang melakukan insiden penargetan tersebut secara rahasia untuk menghindari memburuknya hubungan militer antara Pentagon dan Tentara Pembebasan Rakyat.

Juru bicara Komando Pasifik Kapten Darryn James, sebelumnya ditanya tentang penargetan oleh angkatan laut Cina. James menyatakan bahwa kapal Angkatan Laut AS di wilayah tersebut mampu membela diri.

“Aku tidak bisa mendiskusikan operasi kapal selam, laporan operasi kapal selam, atau rumor operasi kapal selam,” kata James. “Saya dapat memberitahu Anda bahwa kita benar-benar percaya diri dalam efektivitas dan kemampuan kapal dan pesawat angkatan laut yang dikerahkan.”

Kapal bertenaga nuklir USS Reagan adalah satu-satunya yang dikerahkan kelompok serang kapal induk Angkatan Laut saat itu. Tiba di markasnya di Yokosuka, Jepang pada 1 Oktober dan digantikan kelompok pemogokan USS Washington sana.

Pesawat kapal induk tersebut dilengkapi dengan kemampuan anti-kapal selam, termasuk kapal yang dipersenjatai dengan sensor dan kapal selam penghancur torpedo.

Di Capitol Hill, Randy Forbes, Kepala House of Armed Services subcommittee on sea power, mengatakan prihatin dengan laporan serangan simulasi kapal China.

“Jika benar, ini akan menjadi kasus lain yang mana Cina mencoba untuk menunjukkan kepada kita bahwa mereka dapat menahan pasukan kami di wilayah yang berisiko,” kata Forbes.

“Setelah menunjukkan uji rudal anti satelit, dan demonstrasi lainnya, insiden terbaru ini harus menjadi pengingat destabilisasi bahwa China menantang dan harus kita hadapi dalam menjaga keseimbangan militer yang stabil di kawasan Asia-Pasifik,” tambah Forbes .

Freebeacon.com