Pertempuran Hizbullah di Perang Suriah

Pejuang Hizbullah yang menghadiri pemakaman Top Komandan Hizbullah, Hassan Hussein al-Haj, di pemakaman Lebanon Selatan

Di sebuah fasilitas yang dijaga ketat di Lebanon selatan, pria muda 17 tahun ke atas menjalani pelatihan senjata dan taktik anti-pemberontak oleh kelompok gerilyawan Syiah Hizbullah, sebelum dikirim ke Suriah untuk bertempur bersama pasukan Presiden Bashar Assad.

Hizbullah telah melakukan perekrutan besar, tanda bahwa perang di Suriah telah menjadi konflik paling intens yang dilakukan oleh kelompok Hizbullah. Kerugian mereka di Suriah – sekarang lebih dari 1.000 tewas – mendekati angka perang 18 tahun atas pendudukan Israel di Lebanon selatan pada 1980-an dan 1990-an. Konflik yang membuat reputasi Hizbullah sebagai kekuatan bersenjata terkuat di Lebanon.

Perekrutan, ini mengambil komunitas Syiah Lebanon, bahkan sekarang Hizbullah memperluas keterlibatannya di Suriah, terlibat dalam pertempuran jauh di dalam negeri Suriah dan mencoba untuk mengambil kembali wilayah yang dikuasai pemberontak (Nusa Front dan ISIS).

“Hizbullah adalah baik dalam pertempuran berlarut dan pertempuran keras,” kata Bilal Saab, seorang pakar keamanan Timur Tengah di Brent Scowcroft Center on International Security. “Hizbullah telah kehilangan banyak orang di Suriah, tetapi juga telah memperoleh keterampilan baru. Hal ini sudah terlalu jauh, tetapi mereka dapat beroperasi di beberapa medan.”

Dengan dukungan keuangan dan militer yang kuat dari Iran, Hizbullah telah mampu meningkatkan perannya di Suriah bahkan sambil mempertahankan dominasi politik di Lebanon yang telah berlangsung selama beberapa tahun.

“Hizbullah tidak lebih lemah dari waktu mereka bergabung dengan perang di Suriah,” kata Hisham Jaber, seorang pensiunan di Lebanon.

Sekitar 3.000 pejuang Hizbullah berada di Suriah, sekitar 15 persen dari kekuatan tempur utama kelompok itu, kata Jaber, yang mengepalai Middle East Center for Studies and Political Research di Beirut dan erat mengikuti Hizbullah. Hizbullah juga memiliki sekitar 30.000 pejuang yang bisa memobilisasi jika diperlukan.

Beberapa warga Lebanon selatan berjuang di Suriah atau telah menjalani pelatihan. Kampanye perekrutan intensif telah berlangsung. Mereka berbicara dengan syarat anonim karena mereka tidak diizinkan untuk berbicara tentang operasi Hizbullah, yang disimpan sebagian besar rahasia, ujar warga Lebanon Selatan kepada Associated Press.

Pada tiga kamp di Lebanon selatan, ribuan sukarelawan berusia 17 dan lebih telah menjalani pelatihan dalam beberapa tahun terakhir, terutama sejak 2013, ketika pemboman terjadi dan militan Suriah melakukan serangan darat dekat perbatasan Suriah, kata warga.

Pelatihan ini berlangsung 60-90 hari. Pejuang di masa lalu siap untuk perang yang lebih konvensional terhadap Israel, tapi hari ini mereka dilatih untuk pertempuran jalanan dan taktik counterinsurgent untuk menangani pemberontak, kata warga. Dalam pelatihan ini, juga bergabung sejumlah kecil Syiah dari negara-negara Timur Tengah dan Asia lainnya yang datang ke Lebanon untuk belajar di lembaga-lembaga keagamaan Syiah, kata warga.

Setelah di Suriah, para pejuang memakai seragam kamuflase Angkatan Pertahanan Nasional pro-pemerintah dan diminta untuk berbicara dengan dialek Suriah sehingga mereka tidak menarik perhatian. Beberapa pejuang elit mendapatkan lebih dari $ 2.000 per bulan untuk berada di Suriah, gaji sangat baik untuk standar Lebanon.

“Keponakan saya telah berjuang di Suriah selama dua tahun,” salah satu warga mengatakan. “Dia datang untuk beristirahat beberapa hari di Lebanon sebelum kembali.”

Hizbullah menawarkan manfaat yang juga memotivasi relawan. Anak-anak pejuang mendapatkan pendidikan gratis sampai mereka lulus dari universitas. Jika seorang pejuang terbunuh, keluarganya terus menerima uang saku; jika ia terluka, ia diperlakukan secara gratis di rumah sakit kelompok.

Hizbullah mulai mengirimkan pejuang ke Suriah pada 2012 untuk membantu melindungi tempat suci Syiah di dekat ibukota Damaskus. Pada Mei 2013, kelompok ini masuk dengan kekuatan penuh dan merebut kota pusat strategis Qusair dekat perbatasan dengan Lebanon, tiga minggu pertempuran yang harganya menewaskan hampir 100 pejuang, menurut media pro-Hizbullah. Dalam bulan-bulan berikutnya, pemberontak berhasil dibersihkan dari sebagian besar kota-kota di dekat perbatasan, dan mengurangi secara tajam jumlah pemboman di Lebanon.

“Kami telah mendorong keluar ancaman strategis dari Lebanon dan kami ingin menghapus bahaya dari Suriah karena ini memperkuat stabilitas kami di Lebanon,” kata Mohammed Raad, yang mengepalai blok parlemen Hizbullah, selama peperangan pada bulan November 2015, kampanye Hizbullah ini ditandai dengan kematian seorang pejuang elit Hizbullah yang tewas di Suriah. “Ketika kita berperang di Suriah, kita membela diri kita sendiri dan memperkuat keamanan kami.”

Sejak Rusia mulai memberikan perlindungan udara kepada pasukan Assad dan sekutu mereka, pejuang Hizbullah mendorong pemerintah untuk menguasai daerah yang dikuasai pemberontak di provinsi Latakia, Idlib dan Aleppo. Beberapa hari lalu, mereka membantu pasukan pemerintah, untuk merebut Gunung strategis Noba, di provinsi Latakia.

Tapi pertempuran datang dengan biaya tinggi, terutama karena kelompok Hizbullah kehilangan beberapa komandan yang paling berpengalaman.

Hampir sehari lewat tanpa TV Al-Manar menunjukkan pemakaman pejuang Hizbullah, peti mati mereka dibungkus dengan kelompok bendera kuning. Hizbullah tidak merilis jumlah orang yang mati, yang mereka katakan adalah “martir saat menjalankan tugas jihad mereka.”

Hassan Hussein al-Haj, seorang top komandan Hizbullah, tewas pada bulan Oktober saat berperang di provinsi Idlib. Penggantinya, Mahdi Hassan Obeid, tewas 4 jam setelah Hassan Hussein al-Haj dimakamkan di kampung halamannya, di selatan Lebanon.

Pada bulan Mei 2014, komandan militer Fawzi Ayoub juga tewas di Suriah. Ayoub, yang dikenal sebagai Abu Abbas, adalah warga negara Lebanon-Kanada (kewarganegaraan ganda) yang diincar oleh FBI atas tuduhan mencoba untuk menggunakan paspor palsu AS untuk masuk Israel.

Komandan Lapangan Hizbullah Mohamad Sfawi, yang tewas saat bertempur bersama militer Suriah

Pejabat Hizbullah bersumpah untuk terus memerangi para militan dari Nusra Front maupun ISIS yang berada di daerah yang berbatasan Lebanon.

“Kami bertekad mengakhiri kehadiran teroris Takfiri di perbatasan kami, tidak peduli apa pengorbanannya,” kata Nasrallah, pemimpin Hizbullah, dalam pidato pada bulan Juni.

Lembaga Observasi HAM Suriah yang berbasis di Inggris mengatakan 1.005 pejuang Hizbullah telah tewas di Suriah sejak konflik dimulai pada bulan Maret 2011, hampir sebanding dengan korban 1.276 yang tewas saat memerangi pendudukan Israel, yang berakhir pada tahun 2000. Sementara, selama perang 34 hari antara Hizbullah dan Israel pada tahun 2006, 1.200 orang tewas di Libanon. Lebanon mengatakan kebanyakan dari mereka yang tewas adalah warga sipil, sementara Israel mengatakan 600 orang mati adalah gerilyawan Hizbullah.

Kelompok ini direkrut dari populasi Syiah Lebanon, yang diyakini berjumlah sekitar sepertiga dari penduduk negara yang berjumlah 4,5 juta orang itu. Kini ada kekurangan relawan, meskipun Syiah telah berkumpul di sekitar Hizbullah, sebagai pelindung masyarakat di tengah gelombang pemboman dan serangan bunuh diri oleh radikal Sunni terhadap daerah Syiah di Libanon sejak 2013.

Pemimpin Hizbullah, Sheikh Hassan Nasrallah, telah menggambarkan perang di Suriah sebagai perang melawan ekstremis Sunni yang ia sebut “ancaman eksistensial.”

Militan Sunni yang berjuang untuk ISIS dan cabang al-Qaida di Suriah yang dikenal sebagai kelompok Nusra Front, menganggap Syiah sebagai bidah, merujuk kepada istilah mereka yang menghina “rawafid,” atau “rejectionists,” dan secara terbuka menyerukan penghancuran kuil Syiah. Hizbullah Al-Manar TV sering menunjukkan video yang mendorong Syiah untuk bergabung memerangi “Takfiri,” sebuah istilah untuk ekstremis Sunni yang berarti “orang-orang yang menyatakan orang lain kafir.”

Pada bulan Mei, Nasrallah mengatakan dalam pidatonya bahwa Hizbullah bisa “menyatakan mobilisasi umum bagi semua orang. Saya mengatakan kami mungkin berperang di mana saja.”

Associated Press