Kisah Dramatis Pilot Su-30MK2 Vietnam

Colonel Nguyen Xuan Tuyen
Kolonel Nguyen Xuan Tuyen (kanan) dan Senior Letnan Kolonel Nguyen Gia Nhan berpose di depan jet Su-30MK2.

Pilot yang membawa pesawat tempur buatan Rusia Su-30MK2, tidak hanya terampil dalam manuver state-of-the-art pesawat, tapi juga meneguhkan didedikasinya untuk pesawat tempur dalam keadaan darurat yang mengerikan, bahkan ketika taruhannya adalah nyawa mereka sendiri.

Dalam kunjungan ke Resimen Fighter 935 yang ditempatkan di Bien Hoa City, sekitar 30 kilometer dari Kota Ho Chi Minh, pakar penerbangan Rusia mengungkapkan kekagumannya kepada pilot resimen Su-30MK2 kepada wartawan koran Tuoi Tre (Youth).

Su-30MK2 Vietnam
Su-30MK2 Vietnam

“Pilot Anda benar-benar luar biasa dan pemberani. Dalam keadaan darurat di mana rekan-rekan mereka di Rusia atau negara-negara lain akan melompat dari parasut untuk hidup mereka, pilot Vietnam tetap tenang, berjuang sampai akhir dan mengelola jet turun dengan aman ke darat, “katanya.

Menurut Kolonel Nguyen Xuan Tuyen, wakil kepala Divisi 370, tempat Resimen Fighter 935 berada, latihan manual penerbangan terbiasa melakukan respon yang detil, untuk situasi darurat kondisi 60 dan 70.

Namun, dalam kenyataannya, seperti apa keadaan darurat itu sebenarnya, belum dijelaskan dalam buku teks.

“Dibutuhkan orang-orang yang bermental kuat dan keahlian yang mengagumkan untuk menangani krisis tersebut,” tegasnya.

Salah satu keadaan khusus tersebut adalah prestasi tersendiri menyelamatkan jet Su-30MK2 pada jarak 600 kilometer dari pangkalan selama masa jabatannya di Resimen Fighter 935.

Kolonel Tuyen menceritakan bahwa sekitar pukul 01:00, tanggal 9 April 2011, setelah berpatroli di kepulauan Truong Sa (Spratly) di Timur Laut Vietnam, ia dan krunya mendeteksi penurunan tekanan yang drastis di kiri sistem bahan bakar pesawat dalam perjalanan mereka kembali ke daratan.

“Tekanan jatuh ke 0 dalam hitungan detik. Instrumen menunjukkan sistem bahan bakar pesawat rusak, yang berarti pesawat bisa terbakar, langsung terlintas dalam pikiran saya,” ujarnya mengenang.

Kolonel Tuyen melakukan manuver jet itu dari kompartemen belakang, sementara Letnan Kolonel Nguyen Gia berada di kokpit depan.

Kolonel Tuyen, pilot pertama pesawat, segera meminta izin untuk mematikan mesin sebelah kiri dari sistem hidrolik, sedangkan mesin yang di kanan tidak berfungsi dengan baik karena overloading.

Asap hitam mengepul asap dari ekor pesawat itu.

Pilot ‘dibombardir’ dengan instruksi darurat otomatis dari pesawat Rusia ini dan dari orang-orang komandan mereka, yang mungkin telah bingung juga.

Sementara lokasi mereka adalah 600 kilometer dari landasan resimen di Bien Hoa City, mereka meminta izin untuk crash landing di Phan Rang Airport, terletak di provinsi Ninh Thuan, sekitar 400 kilometer jauhnya.

Kedua pilot kemudian memperlambat kecepatan pesawat menjadi kurang dari 600 km per jam, untuk menjaga jet dari getaran yang parah.

“Jika kami panik atau membuat langkah yang salah, pesawat telah dilalap api,” tambah Kolonel Tuyen.

Mereka kembali menghadapi rintangan lain di Phan Rang Airport, di mana hembusan angin samping yang mengamuk.

Orang orang tegang saat melihat pesawat yang mencoba menjaga keseimbangan, mencegah jet membelok dari landasan pacu.

Setelah sukses mendarat, para pilot memanfaatkan sisa kecepatan pesawat untuk menggeser jet ke samping dan membuat ruang untuk pesawat kedua yang mendarat tak lama setelah itu.

Menolak Parasut

Dao Quoc Khang
Kolonel Dao Quoc Khang berhasil menyelamatkan jet Su-30MK2 yang terbakar tak lama setelah lepas landas pada 12 Oktober 2007. Foto: Tuoi Tre

Kejadian lain dikisahkan Kolonel Dao Quoc Khang, petinggi di Resimen Fighter 935 sangat dihormati karena aksi ajaib penyelamatanannya untuk Su-30MK2 yang lain.

Pada pukul 10:44 tanggal 12 Oktober 2007, Khang adalah seorang letnan kolonel yang menerbangkan pesawat di Resmien ini.

Pada ketinggian hanya sekitar 20 meter dari permukaan tanah, jet mengguncang keras dan miring ke kanan menyusul suara keras dari dalam mesin.

“Saya pikir burung telah mengganggu mesin pesawat,” kenang Kolonel Khang.

Lampu berkedip dan suara di kokpit mengisyaratkan ada kebakaran di mesin sebelah kanan.

Khang tetap bertahan, mematikan mesin, dan menekan tombol pemadam kebakaran.

Ia berhasil menstabilkan pesawat dan menggunakan mesin lain, dan bergerak ke utara dari bandara untuk mendarat.
Dari menara kontrol, komandan penerbangan ini melihat percikan api di ekor jet dan diumumkan sebagai keadaan darurat.

“Kedua sistem bahan bakar telah rusak. Buka parasut Anda sekarang, “sistem sinyal berulang kali memperingatkan.

“The two red oil systems have broken. Open your parachute now,” the signaling system repeatedly warned.

“Pesawat itu mungkin saja akan terbakar dalam situasi seperti ini. Namun, saya punya firasat bahwa jet itu masih bisa bermanuver. Saya kemudian menambah ketinggian dan melepas bahan bakar untuk meringankan berat pesawat ‘King Cobra’, “tambah Kolonel Khang.

Begitu pesawat mendarat, komandan penerbangan ini terpana melihat pesawat masih terbakar.

Pilot berpengalaman dengan lebih dari 700 jam terbang mendaratkan pesawat untuk menghentikan dan mematikan semua sumber daya, untuk menyelamatkan pesawat, lalu keluar dari pesawat.

Dua pemadam kebakaran dan tim respon di darat berlari ke arah jet yang berapi-api.

“Itu sangat berbahaya, sepertinya jet itu bisa meledak kapan saja. Kami hanya fokus pada bagaimana menyelamatkan jet, ” ujar Senior Letnan Kolonel Nguyen Xuan Thach, yang bergabung dengan tim pemadam kebakaran, pada hari itu, yang ikut mengenang kejadian itu.

Prestasi yang luar biasa membuat Khang naik pangkat lebih cepat dari yang seharusnya.

Tuoitrenews.vn

Sharing

Tinggalkan komentar