Qatar Menginginkan 73 Jet Tempur F-15E

F-15SG
F-15SG

Dua senator kuat AS mulai menaikkan pertanyaan mengapa penawaran jet tempur AS terhadap Qatar dan Kuwait tertunda selama dua tahun – dan menyalahkan penundaan itu ke Obama di Gedung Putih.

Permintaan Qatar untuk pesawat F-15E Strike Eagle dan Kuwait untuk F-18 E/F Super Hornet telah berusia dua tahun. Menurut sumber Kongres, Departemen Pertahanan dan Departemen Luar Negeri mendukung penjualan itu, namun Gedung Putih menahannya.

Keyakinan itu diperkuat ketika Ketua Senat Angkatan Bersenjata, John McCain, 20/1/2016, mempertanyakan keterlambatan Amerika Serikat dalam menjaga hubungan diplomatik dengan sekutu Sunni mereka, di tengah Tengah.

“Saya tidak ragu bahwa pemerintahan Obama telah mengejar hubungan baru dengan Iran karena diyakini hal itu akan mengurangi ketegangan sektarian di wilayah itu, tetapi kenyataannya adalah bahwa tawaran pemerintah untuk Iran hanya memperburuk ketegangan,” kata McCain dalam sidang.

“Situasi dinamis tumbuh lebih buruk karena pemerintah telah begitu lambat untuk menawarkan dukungan kepada sekutu dan mitra, seperti yang baru kita lihat dengan tertunda penjualan pesawat tempur ke Qatar dan Kuwait.”

“Ini seharusnya tidak terjadi,” McCain kemudian mengatakan penundaan, “dan kami melakukan segala yang kami bisa untuk mempercepat itu.”

Pada hari yang sama, Ketua, Senat Hubungan Luar Negeri, Bob Corker menghadiri briefing tentang masalah ini dan mengatakan ia berharap Gedung Putih untuk membuat keputusan pada bulan depan dan meminta persetujuan Kongres.

Menurut Corker, Qatar sedang mencari 73 jet, 36 di tahap pertama, pengiriman pembelian ini akan dilakukan dalam 42 bulan.

“Sudah tertunda selama dua tahun, agak tidak biasa,” kata Corker. “Secara pribadi saya ingin melihatnya bergerak bersama.”

Tokoh Demokrat, Senator Claire McCaskill, mengatakan yakin penjualan jet tempur tersebut akan terwujud. Boeing akan menjadi kontraktor utama untuk kedua pesanan tersebut dan memberi banyak pekerjaan di fasilitas St. Louis.

Seorang juru bicara Departemen Pertahanan, Biro Politik-Militer, mengatakan transfer senjata “masuk ke dalam strategi diplomatik regional AS secara keseluruhan. Negara yang bersangkutan harus memiliki hubungan yang baik dan bisa menjelaskan kebutuhan pertahanan eksternal yang sah mereka.

“Untuk transfer sistem senjata utama AS kepada setiap mitra, memerlukan pertimbangan yang signifikan, mengingat implikasi jangka panjang untuk kepentingan keamanan nasional AS,” katanya .

Tekanan dari anggota parlemen tidak biasa datang begitu cepat untuk Angkatan Udara Kuwait, terkait pembelian 28 jet tempur Boeing F/A-18 E/F, dengan kesepakatan senilai sekitar $ 3 miliar.

“Proses birokrasi AS panjang dan benar-benar tidak melayani kepentingan siapa pun,” kata Abdullah al-Shayji dari Universitas Kuwait, juga dosen di Joint Staff Command College, Mubarak Al-Abdullah . “Kuwait berjuang dalam dua perang, satu di Yaman dan lain terhadap ISIS. Departemen Luar Negeri, Pentagon dan Gedung Putih harus mempercepat penjualan tersebut. ”

Dukungan untuk F-18 tetap kuat untuk Kuwait, yang merupakan kabar baik bagi Boeing.

“Super Hornet adalah salah satu solusi terbaik bagi kita,” kata komandan Angkatan Udara Kuwait, Abdullah al-Foudary, kepada Reuters Januari 2016.

Angkatan Udara lebih memilih F-18 karena, pesawat Eurofighter atau Rafale akan “memerlukan konversi dari sistem yang digunakan dan akan lebih mahal dan memakan waktu pada saat harga minyak runtuh dan dapat menyebabkan masalah di masa depan jika Kesepakatan ini lebih lanjut tertunda, “tambahnya.

Aaron Mehta
Defensenews.com

Sharing

Tinggalkan komentar