Home » Militer Indonesia » China Campakkan Perjanjian AS – Filipina di Laut China Selatan

China Campakkan Perjanjian AS – Filipina di Laut China Selatan

Beijing – Kementerian Pertahanan Beijing, Kamis 31/3/2016 memperingatkan angkatan laut AS untuk “berhati-hati” di Laut Cina Selatan dan China juga mencampakkan perjanjian pertahanan yang baru ditandatangani antara Washington dan Filipina.

Awal bulan ini, Manila setuju untuk memberikan akses bagi pasukan Amerika Serikat ke lima pangkalan militer, termasuk beberapa pangkalan dekat dengan Laut Cina Selatan yang disengketakan, di mana ketegangan telah meningkat, setelah Beijing menyatakan klaim teritorialnya.

China mengklaim hampir semua Laut Cina Selatan meskipun klaim itu ditentang oleh Brunei, Malaysia, Vietnam, Taiwan dan Filipina, dan telah membangun pulau buatan di daerah sengketa dalam beberapa bulan terakhir, termasuk beberapa lapangan terbang.

Washington sejak Oktober melakukan dua operasi high-profile “kebebasan navigasi” di mana kapal perang AS berlayar di dalam 12 mil laut dari pulau yang diklaim oleh China.

Ditanya laporan terbaru tentang patroli AS di laut, juru bicara kementerian pertahanan China, Yang Yujun, Kamis, menjelaskan : “Terhadap kapal AS yang datang, saya hanya bisa menyarankan mereka berhati-hati”.

Perjanjian antara Washington dan Manila termasuk berlaku untuk Antonio Bautista Air Base di pulau barat Palawan, yang langsung ke Laut Cina Selatan.

Ditanya tentang kesepakatan itu, Yang Yujun mengatakan: “Memperkuat aliansi militer adalah refleksi dari mentalitas Perang Dingin”.

“Hal ini dalam arah yang berlawanan dari tren era perdamaian, pembangunan dan kerjasama,” katanya, menambahkan kerjasama militer bilateral “tidak harus” merusak kepentingan pihak ketiga “.

Washington secara rutin menuduh Beijing melakukan militerisasi di Laut China Selatan, dengan telah membangun landasan pacu dan senjata-senjata yang tidak dijelaskan di pulau-pulau di Laut Cina Selatan.

Beijing menyangkal tuduhan dan mengatakan patroli AS telah meningkatkan ketegangan.

“Sekarang, Amerika Serikat telah kembali, dan memperkuat kehadiran militernya di wilayah ini dan mempromosikan militerisasi di Laut China Selatan,” kata Yang.

Beijing mengakui bahwa fasilitas di pulau-pulau baru akan memiliki tujuan militer maupun sipil.

Citra satelit yang dirilis bulan lalu menunjukkan Beijing telah memasang peralatan radar dan telah mengerahkan rudal permukaan-ke-udara dan memperpanjang landasan pacu untuk mengakomodasi jet tempur pada Woody Island, di Paracel.

AFP