Home » Militer Indonesia » 2 Jenderal Filipina Cari Bukti Pembantaian di Basilan

2 Jenderal Filipina Cari Bukti Pembantaian di Basilan

Keluarga dari 18 tentara Filipina yang tewas dalam pertempuran dengan kelompk Abu Sayyaf, mencari keadilan dan meminta rincian tentang bagaimana mereka meninggal. Dua jenderal Filipina, menuntut militer melakukan investigasi untuk menjelaskan bagaimana, pembantain itu bisa terjadi, Senin, 1/4/2016.

Penguasa militer menolak untuk membahas dengan rinci pertempuran 10 jam dengan bandit Abu Sayyaf di Tipo-Tipo, Basilan pada hari Sabtu di mana 52 tentara lainnya terluka. Hal ini membuat keluarga korban semakin kesal.

“Kami ingin keadilan. Sulit bagi kita untuk berbicara sekarang, tapi kami memiliki banyak pertanyaan di pikiran kita. Sekarang, semua bisa saya katakan adalah kami ingin keadilan,” kata Lady Labial, istri Kopral Dionesio Labial yang terbunuh.

“Saya telah kehilangan suara karena menangis,” kata Inday Monte, yang mana anak tertuanya, Private first class John Monte, tewas dalam insiden terburuk yang melanda militer Filipina sejak 44 polisi khusus dibantai di provinsi mamasapano, pada 25 Januari tahun lalu.

Inday Monte dan dan suaminya Ruben, berkunjung dari Baroy, Lanao del Norte, 12 jam lamanya, untuk mencari tahu apa yang terjadi di Tipo-Tipo. “Ada begitu banyak kematian. Saya datang ke sini untuk melihat begitu banyak kematian”,
kata Inday, saat mencoba mengendalikan emosinya agar tidak mendapatkan perhatian dari para prajurit yang menonton mereka di rumah duka St Peter di Zamboanga City, di mana delapan prajurit yang gugur berada di situ. Dia pun mengatakan mereka tidak diizinkan militer, untuk berbicara dengan wartawan.

“Ini adalah pertama kalinya saya menginjakkan kaki di Zamboanga. Pertama dan mungkin yang terakhir. Saya ke sini untuk membawa anak saya kembali ke rumah, “katanya.

13 orang Abu Sayyaf Tewas

Brigjen Restituto Padilla, juru bicara Angkatan Bersenjata Filipina, mengatakan pasukannya membunuh 13 bandit Abu Sayyaf dalam operasi militer di daerah yang sama di Tipo-Tipo, di mana 150 pemberontak melakukan penyergapan terhadap tentara, pada hari sabtu, di mana sebagian besar dari mereka dari Batalyon Infanteri ke-44 Angkatan Darat Filipina.

“Kami belum berhenti dalam operasi untuk mengejar Abu Sayyaf,” kata Brigjen Padilla dalam jumpa pers di markas AFP. Dia mengatakan serangan lanjutan, dimulai pada hari Minggu pagi, 10/4/2016.

Brigjen Padilla mengumumkan bahwa bendera di semua kamp militer akan dikibarkan setengah tiang selama seminggu “untuk belasungka atas kematian tentara kita, pahlawan kita telah berkorban.”

Tanggung Jawab Pimpinan

Dua pejabat militer Filipina mengatakan, Armed Forces of the Philippines (AFP) harus melakukan penyelidikan atas kasus penyergapan di Tipo-Tipo.

“Apa yang terjadi adalah kegagalan kepemimpinan dari atas ke bawah, karena kurangnya pengalaman, kegagalan intelijen dan kegagalan perencanaan yang realistis untuk menyertakan perencanaan misi yang cerdas,” kata seorang jenderal, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya. Dia mengatakan brigade hingga Komando Mindanao Barat harus bertanggung jawab.

Jenderal yang lain mengatakan pimpinannya harus diganti. Dia mengatakan Mayjen Mayoralgo del Cruz, Kepala militer regional, melakukan melakukan manajemen yang buruk dengan mengorbankan banyak nyawa prajurit”. “Dia merencanakannya. Dia bahkan pergi ke markas batalion, sebelum pasukan masuk ke medan pertempuran. Ini manajemen yang sangat buruk, seorang jenderal bintang tiga ingin melakukan pekerjaan Letnan 2, “katanya.

Kepala Staf Angkatan Bersenjata Filipina, Jenderal Iriberri, dalam sebuah wawancara pada hari Minggu di Zamboanga, mengatakan bahwa terlalu dini untuk menyerukan penyelidikan. “Saat kita berbicara ini, operasi sedang berlangsung di Basilan,” katanya.

Dalam sebuah wawancara di rumah duka, Jennylyn Alani, istri Kopral Jayson Alani dari La Piedad, Isabela City, mengatakan suaminya memanggilnya pada hari Jumat malam.

“Dia mengatakan kepada saya untuk mengurus anak-anak kita dan bahwa saya tidak boleh melewatkan makan. Aku bahkan mengatakan kepadanya bahwa dia membuat saya merinding karena itu seperti sedang mengucapkan selamat tinggal, “kata Jennylyn.

Jennylyn mengatakan suaminya sedang istirahat selama seminggu, tapi ingat pada April 4. “Dia menerima panggilan bahwa mereka semua harus melapor ke markas,” katanya. Yonif 44 tiba di Basilan pekan lalu.

Jennylyn mengatakan ia ingin tahu apa yang sebenarnya terjadi. Dia mengatakan suaminya memberitahunya pada hari Jumat malam, bahwa pasukannya akan pindah ke Tipo-Tipo pada hari Sabtu pagi. Dia mengetahui kematian suaminya pada Sabtu pukul 09:00u. Namun, tidak ada penjelasan tentang apa yang terjadi.

Penghormatan Militer Ditunggu

Gemma Alani, adik dari Kopral Jayson Alani, mengatakan kepada Inquirer, “Kami hanya akan berdamai jika kita tahu apa yang sebenarnya terjadi.” Dia mengatakan butuh 24 jam sebelum keluarga bisa melihat tubuh kakaknya.

Dia mengatakan para pejabat militer mengatakan kepada mereka bahwa mereka tidak harus berbicara dengan wartawan sampai semua tentara telah mencapai kampung halaman mereka.

“Di mana penghormatan militer ? Akan menjadi baik bagi kita untuk melihat saudara kita dan rekan-rekannya diberikan penghargaan.

Dia mengatakan, banyak keluarga telah dibawa ke Rumah Duka St. Peter pada hari Minggu pagi, tapi disuruh menunggu karena tubuh korban sedang diperbaiki dari hasil pertempuran.

Mayor Filemon Tan Jr, juru bicara Komando Mindanao Barat, mengatakan bahwa upacara kehormatan militer khusus akan diberikan kepada prajurit yang gugur. “Mereka sedang diurus oleh Unit Induk mereka, Divisi Infanteri 1”, kata Maypr Tan.

Ibu dari Letnan Satu Remigio Licenia mendesak pemerintah untuk mengejar para pembunuh anaknya 28 tahun, yang seorang guru di Sekolah Tinggi Nasional di Ilagan City, Isabela, sebelum bergabung dengan tentara.

“Kami mengutuk pembunuhan anak saya dan para prajurit yang telah melayani masyarakat. Mereka harus membayar, “kata Maria Clara Bundoc-Licenia. Tubuh anaknya tiba di kota Gamu, dekat di Isabela pada Senin,11/4/2016.

*Laporan dari Villamor Visaya Jr, Inquirer Luzon Utara, dan Jaymee T. Gamil di Manila

Sumber : Newsinfo.inquirer.net