Home » Alutsita Canggih » USMC : China Tidak Mendukung Stabilitas di Laut China Selatan

USMC : China Tidak Mendukung Stabilitas di Laut China Selatan

Di tengah ketegangan yang sedang berlangsung di Laut Cina Selatan, pejabat Korps Marinir AS mengkritik aktivitas Beijing di wilayah tersebut dan bersumpah bahwa Pentagon akan terus menggunakan taktik agresif di sekitar Kepulauan Spratly yang disengketakan.

“Negara tertentu memanfaatkan situasi mengambil keuntungan atau melakukan hal-hal yang dekat dengan konflik,” kata Jenderal Robert Neller, komandan Korps Marinir AS, selama panel di Navy League’s Sea-Air-Space exposition, Senin, 16/5/2016.

Mereka sangat halus dan sangat perhitungkan, tetapi mereka tidak mendukung stabilitas kawasan.”

Walaupun pada awalnya, Neller berbicara tentang tindakan Amerika Serikat ‘di Laut Cina Selatan, yang telah berusaha melemahkan pengaruh Beijing, pembicaraannya sebenarnya merujuk ke China.

Washington telah lama kritis terhadap konstruksi pulau buatan Beijing di kepulauan Spratly, namun China bertahan dan menyatakan memiliki hak untuk membangun di dalam wilayahnya sendiri dan berdalih bahwa pulau-pulau itu, akan digunakan terutama untuk tujuan kemanusiaan. Dalam protes terhadap proyek reklamasi darat tersebut, AS telah mendorong sekutunya di Pasifik untuk mengambil peran lebih aktif dalam melawan pertumbuhan China.

“Kami adalah negara hukum, kita pergi keluar dan melakukan apa yang kita lakukan untuk mendukung hukum internasional,” kata Neller.

“Apa yang kita tidak bisa lakukan adalah berhenti berbicara, bahkan jika kita tidak setuju. Mungkin ada aktor yang berpotensi melakukan beberapa hal yang kita tidak setuju dan kita perlu menjaga komunikasi dengan mereka. Dan memberitahu mereka bahwa tindakan mereka berpotensi mengganggu stabilitas dunia. ”

Dalam beberapa bulan terakhir, Pentagon telah melakukan pelayaran kebebasan patroli navigasi di Laut China Selatan untuk menantang klaim teritorial Beijing. Menurut Neller, operasi ini akan terus berlanjut meskipun China keberatan.

“Dalam waktu dekat, kita harus mampu memenuhi kewajiban perjanjian kami dan melaksanakan hak berdaulat kami di bawah hukum internasional untuk angkutan laut. Dan kita akan melihat kemana tindakan itu akan membawa kita. Mudah-mudahan menciptakan stabilitas dan tidak ketidakstabilan.”

China kembali memprotes operasi ini. Pada bulan Maret, Menteri Luar Negeri China Wang Yi menuduh AS mengobarkan ketegangan regional.

“Saya ingin mengingatkan beberapa orang bahwa kebebasan navigasi tidak memberi mereka izin untuk melakukan apapun yang mereka inginkan,” kata Wang Xinhua News Agency.

“Jika seseorang ingin berlumpur air di Laut Cina Selatan dan mengacaukan Asia, Cina tidak akan setuju untuk itu, dan saya pikir mayoritas negara-negara di kawasan itu tidak akan membiarkan itu terjadi.”

Dalam sebuah publikasi diterbitkan awal pekan ini, para diplomat Cina Fu Ying dan Wu Shicun menunjukkan bahwa, sampai saat ini, Amerika Serikat dan masyarakat internasional mengakui Kepulauan Spratly yang diklaim Beijing.

“Sebelum tahun 1930-an, tidak ada sengketa kepemilikan atas wilayah China ini, sebagaimana tercermin dalam banyak peta dan ensiklopedi diterbitkan di seluruh dunia,” ujar artikel itu, menurut China Daily.

“Untuk waktu yang lama setelah itu, Amerika Serikat tidak membuat keberatan apapun,” tambahnya. “Jelas, posisi China diakui dan diakui.”

Sebuah wilayah panas yang diperebutkan di mana sekitar $ 5 triliun perdagangan melintas setiap tahunnya, di Laut Cina Selatan yang diklaim oleh China, Filipina, Taiwan, Indonesia, Malaysia, Brunei, dan Vietnam. AS tidak memiliki klaim teritorial di wilayah tersebut.

Sumber : Sputniknews.com