Home » Alutsita Canggih » China Konfirmasi Ikut Latihan Rimpac 2016

China Konfirmasi Ikut Latihan Rimpac 2016

Meskipun ketegangan antara China dan Amerika Serikat dan sekutunya terus meningkat atas “militerisasi” Laut Cina Selatan, Angkatan Laut China mengkonfirmasi akan mengambil bagian dalam RIMPAC, yang merupakan salah satu latihan militer terbesar di dunia.

China akan mengirim lima kapal untuk bergabung dengan latihan militer Lingkar Pasifik, yang dimulai pada 1 Juni dan akan berlangsung hingga 1 Agustus di dekat Kepulauan Hawaii.

Menurut laporan resmi, 45 kapal, lima kapal selam dan 200 pesawat dari 27 negara, dengan 25.000 personil militer, akan ambil bagian dalam acara tersebut, latihan penembakan, anti-pembajakan, pencarian dan penyelamatan, dan, terutama latihan intersepsi rudal menggunakan Aegis. Tiga armada Aegis akan bergabung dari AS, Jepang dan Korea Selatan, yang akan berlatih koordinasi intelijen di tengah keprihatinan dari program senjata nuklir Korea Utara.

Kementerian Pertahanan China mengkonfirmasi dalam sebuah pernyataan 2/6/2016, bahwa lima armada kapal akan ambil bagian dalam RIMPAC tahun ini, menindaklanjuti pengumuman pada bulan Februari.

Kemungkinan China untuk mengambil bagian dalam latihan menyebabkan reaksi beragam di Washington, dengan beberapa anggota parlemen, termasuk Senator John McCain (R-AZ), yang menyatakan bahwa Amerika Serikat harus mencegah China ikut serta hingga sengketa Laut Cina Selatan teratasi. Yang lain berpendapat bahwa itu akan bermanfaat bagi Cina untuk melihat langsung kekuatan angkatan laut AS dan sekutunya.

“Pengamatan langsung ke peralatan AS, personel, dan kemampuannya akan memberikan China penilaian yang lebih realistis tentang apa yang Amerika Serikat dan sekutunya mampu lakukan,” kata Nicole Forrester, dari Pusat Studi Strategis dan Internasional, Pacific Forum.

Latihan tahun ini termasuk melibatkan pasukan dari Australia, Brazil, Brunei, Kanada, Chili, Kolombia, Denmark, Prancis, Jerman, India, Indonesia, Italia, Jepang, Malaysia, Meksiko, Belanda, Selandia Baru, Norwegia, Cina, Peru, Republik Korea, Filipina, Singapura, Thailand, Tonga, Inggris dan Amerika Serikat.

Rusia mengambil bagian dalam RIMPAC 2012, tapi dibatalkan keikutsertaannya pada tahun 2014, karena kerjasama militer terputus antara Moskow dan Washington atas sengketa teritorial yang sedang berlangsung di Ukraina.

Sputniknews.com