Home » Militer Indonesia » Parchim Strong : Kronologi Penangkapan Kapal Ikan China

Parchim Strong : Kronologi Penangkapan Kapal Ikan China

1. Jumat 17 Juni 2016 Satuan Tugas Laut TNI AL memergoki 10 sampai 12 KIA (Kapal Ikan Asing) China pada posisi 06 38 37 U/109 20 36 T. Kecepatan KIA 1 – 2 knots dan didiga sedang menarik jaring.

2. Mengetahui kedatangan kapal perang Indonesia (KRI). Kumpulan KIA berpencar melarikan diri dengan menambah kecepatan. Selanjutnya 4 KRI melakukan pengejaran secara terpisah.

3. Seluruh KRI memerintahkan KIA untuk stop mesin via sambungan radio dan pengeras suara. Namun diabaikan dan justru KIA menambambah kecepatan. Setelah beberapa jam pengejaran, dilakukan tembakan peringatan ke udara dengan senjata laras panjang. Masih juga diabaikan, ditembak ke arah laut di haluan KIA. Namun tetap lari, ditembak ke haluan kapal. Disini justru KIA bermanuver membahayakan KRI dengan hampir menabrak KRI. Tembakan diarahkan ke anjungan hanya untuk menakuti nahkoda. Namun KIA tetap lari tambah kecepatan. Diduga kemudi dikunci dan ABK (anak buah kapal) bersembunyi di dek bawah.

4. Beberapa KIA berhasil lari keluar dari ZEE, namun 1 KIA dengan nomer lambung 19038 berputar terus dengan kemudi terkunci. Saat itu KRI IBL (Imam Bonjol) menurunkan tim VBSS (Visit, board, search, and seizure) dengan di backup tim VBSS KRI TDK (Todak). Tim VBSS berhasil naik dan kuasai anjungan serta matikan mesin. Ditemui kemudi dan komunikasi sudah dirusak. Terdapatt7 ABK (6 laki-laki dan 1 perempuan).

5. Kapal CCG (China Coast Guard) 3303 mendekat dengan kecepatan 20 knots meminta KRI Melepas KIA tersebut. Kemudian KRI IBL menarik KIA. KRI lainnya menyekat kehadiran CCG 3303, dan terjadi perdebatan di radio antara KRI dengan CCG. Akhirnya CCG 3303 meninggalkan tempat ke arah Timur Laut. Seluruh unsur KRI dan KIA tangkapan menuju Sebang mawang Natuna.

6. Dalam proses perjalanan ke Natuna, datang sebuah kapal CCG 2501 dan kembali mengganggu perjalanan namun dihalangi oleh KRI-KRI yang mengawal. Akhirnya CCG 2501 meninggalkan tempat setelah perdebatan dan dikepung oleh beberapa KRI. Selanjutnya seluruh unsure KRI dan KIA 19038 menuju Sebang mawang, kecuali KRI BPP (Balikpapan) tetap bersiaga di Pulau Sekatung.

Sumber : Anas_nurhafidz – Defence.pk