Angkatan Udara AS Ingin Ledakkan Bom Plasma di Angkasa

Radio komunikasi adalah kelemahan dalam setiap operasi militer – seringkali tidak cukup lama atau tidak cukup memadai untuk memenuhi kebutuhan tentara. Solusi dari Angkatan Udara Amerika Serikat “menjadi besar atau pulang” adalah untuk meningkatkan komunikasi jarak jauh mereka. Memberi muatan berlebih pada atmosfer dengan meledakkan bom plasma yang melekat pada satelit kecil, laporan New Scientist.

Angkatan Udara meminta bantuan dalam mengembangkan bom plasma, yang akan dikirimkan ke atmosfer oleh satelit kubus kecil dan kemudian diledakkan untuk melepaskan ion saat telah tiba pada orbitnya. Angkatan Udara bekerja sama dengan beberapa tim peneliti, yang masing-masing ditugaskan desain bom plasma buatan mereka sendiri. Tahap pertama dari proyek ini adalah secara teoritis, membutuhkan peneliti untuk datang dengan sebuah metode pengiriman plasma ke atmosfer. Para peneliti yang terpilih akan diundang untuk menguji proposal mereka dalam simulator ruang vakum dan pada akhirnya dilakukan penerbangan eksplorasi.

Sebuah tim peneliti dari Drexel University Drexel and General Sciences, sedang mengembangkan sebuah bom menggunakan reaksi kimia untuk memanaskan sepotong logam melampaui titik didihnya. Setelah menguap, logam akan bereaksi dengan oksigen atmosfer untuk menciptakan plasma terionisasi. Usulan lainnya sedang dikembangkan oleh para peneliti dari University of Maryland and Enig Associates juga menggunakan penguapam logam untuk memberikan muatan berlebih pada atmosfer. Proposal ini jauh lebih eksplosif, meskipun, menggunakan ledakan mini untuk mempercepat pemanasan potongan-potongan logam, sehingga mereka untuk menguap. Jumlah plasma yang dihasilkan dalam reaksi terakhir ini dapat dikendalikan dengan mengubah intensitas dan bentuk ledakan.

Penggunaan bom plasma mungkin tidak konvensional dan bahkan kontroversial, namun intunya adalah ilmu di balik rencana Angkatan Udara. Dengan melepaskan bom plasma ke atmosfer, Angkatan Udara akan meningkatkan kuantitas ion di lapisan atmosfer yang dikenal sebagai ionosfer, yang dimulai pada ketinggian 60 kilometer. gelombang radio berinteraksi dengan lapisan ini ketika mereka melakukan perjalanan, sehingga memodifikasinya dapat memiliki dampak yang signifikan terhadap komunikasi radio.

US Ionosphere Communication

Sinyal radio yang dipancarkan dari sumber di darat berjalan keatas sampai mereka memukul ionosfer dan kembali ke bumi dalam pola zigzag. Gelombang radio yang memantul antara ionosfer dan tanah dapat melakukan perjalanan dalam jarak yang lebih jauh. Efek pantulan ini dipengaruhi oleh jumlah ion di ionosfer. Dengan menggunakan bom plasma untuk meningkatkan jumlah partikel bermuatan di atmosfer, Angkatan Udara mengharapkan untuk meningkatkan efek pantulan dan meningkatkan kualitas komunikasi. Sebagai efek samping, Angkatan Udara juga mencatat bahwa lapisan ion padat ini juga akan menetralisir badai matahari yang masuk, melindungi jaringan sensitif seperti GPS dari gangguan.

Ide pengionan artifisial atmosfer untuk meningkatkan sistem komunikasi radio adalah hal yang baru dan telah digunakan di Alaska. The High Frequency Active Auroral Research Program menggunakan antena berbasis darat membombardir ionosfer dengan radiasi. Radiasi ini menghasilkan plasma pemantul-radio, yang pada gilirannya, meningkatkan komunikasi radio. Ide bom plasma dibangun berdasarkan program HFAARP dengan memodifikasi ionosfer langsung bukan mengandalkan teknologi berbasis darat. Meskipun menjanjikan, namun tidak diketahui apakah bom plasma ini akan cukup kuat untuk membuat perubahan signifikan dalam ionisasi di atmosfer.

Sumber: Digital Trends

0 Shares

Tinggalkan komentar