Obama: Pajak Dolar Kami Bukan Untuk Kontraktor Pertahanan Kalian (Israel)

Amerika Serikat dan Israel yang dekat dipergunakan untuk merebut kesepakatan senjata selama 10 tahun, tapi Washington mendorong pencabutan memo yang memungkinkan Israel untuk memompa ratusan juta dolar secara langsung ke industri pertahanannya.

Jika berhasil, dorongan pemerintah untuk menghapus klausul itu akan menimbulkan rasa sakit yang nyata di sektor pertahanan keamanan Israel yang sedang tumbuh, dan sudah mengekspor banyak senjata ke luar negeri dan hampir semua negara lain selain Amerika Serikat. Di sisi lain, perubahan tersebut berarti rejeki nomplok yang potensial bagi kontraktor pertahanan Amerika untuk menjual barang dagangan mereka di luar negeri dan menebus penurunan penjualan di dalam negeri. Timur Tengah dan Asia kini mendorong pertumbuhan utama kontraktor pertahanan AS, dimana sekitar seperempat dari pendapatan berasal dari penjualan internasional, dibandingkan hanya 15 persen pada tahun 2008.

Pergeseran yang diusulkan “bisa menjadi berita yang sangat baik bagi industri pertahanan AS”, kata Loren Thompson, seorang konsultan lama untuk kontraktor militer Amerika, karena “belanja pertahanan dalam negeri datar-datar saja seperti panekuk dan Israel adalah konsumen dari teknologi militer canggih”.

Masalah ini telah mencuat dalam pembicaraan sehubungan paket bantuan militer baru karena bisa menghilangkan belanja perusahaan keamanan Israel sekitar 10 milyar dolar AS selama dekade berikutnya, jumlah yang signifikan bagi sektor penting perekonomian negara. Kesepakatan, yang tidak melibatkan transfer langsung dari perangkat keras militer merupakan komitmen dari Washington untuk membiayai pembelian senjata Israel, menggambarkan bagaimana hubungan keamanan kedua negara tetap cukup kuat untuk mengatasi ketegangan yang telah terjadi pada hubungan Presiden AS Barack Obama dan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu.

Di bawah perubahan yang diajukan oleh Gedung Putih, Israel harus menghabiskan seluruh dana yang diterimanya dalam paket senjata buatan AS dan bukannya izin untuk menghabiskan sebagian dana pada senjata dan bahan bakar buatan Israel. Itu berarti raksasa kedirgantaraan Amerika seperti Lockheed Martin, yang membangun jet tempur F-35, dan Raytheon, yang menjual rudal presisi-dipandu dan sensor untuk mitra AS di seluruh dunia, akan memperoleh manfaat.

Sumber: Defense Aerospace

Leave a Reply