Poin Lampiran Eksternal Jet Tempur Siluman J-31 Akan Memfasilitasi Ekspor - JakartaGreater

Poin Lampiran Eksternal Jet Tempur Siluman J-31 Akan Memfasilitasi Ekspor

BEIJING – Jet tempur siluman China J-31 yang dipamerkan di ajang pameran China International Equipment Manufacturing ke-15 di Shenyang, provinsi Liaoning pada 1 September 2016.

Xu Yongling, pilot uji terkenal percaya bahwa jet tempur J-31 tidak mungkin untuk bergabung dengan Angkatan Udara PLA dan sebaliknya, kemungkinan akan diubah menjadi pesawat tempur berbasis Kapal Induk.

Selain itu, jet tempur J-31 dirancang untuk pasar internasional dan kemungkinan untuk mendapatkan beberapa pangsa pasar di masa depan, tambahnya.

Jet tempur J-31 adalah pesawat tempur siluman medium generasi keempat yang diproduksi oleh Shenyang Aircraft Corporation, sebuah afiliasi dari Aviation Industry Corporation of China (AVIC). Ini adalah pesawat tempur siluman kedua buatan China yang dikembangkan setelah jet tempur J-20 dan uji terbang perdananya selesai pada tanggal 31 Oktober 2012.

Sekarang, China telah menyusul Rusia, menjadi negara kedua di dunia yang memiliki dua jet tempur generasi keempat dalam pengujian penerbangan setelah Amerika Serikat.

Beberapa orang bertanya bahwa sebagai pesawat siluman, mengapa J-31 memiliki poin lampiran eksternal?

Xu Yongling percaya bahwa J-31 dirancang untuk pasar internasional. Namun, tidak ada banyak negara di dunia yang mampu membuat jet tempur generasi keempat dan J-31 mampu bersaing dengan PAKFA T-50 dari Rusia dan F-35 dari AS di pasar internasional.

Dengan cara ini, target pasar dari J-31 adalah negara-negara dengan jet tempur generasi ketiga dan memiliki kebutuhan untuk meng-upgrade pesawat mereka.

Dengan mengatakan bahwa, J-31 harus memenuhi harapan dari jet tempur generasi keempat sementara masih mewarisi tradisi teknologi jet tempur generasi ketiga. Hanya dengan cara ini maka J-31 dapat memperluas pasar ekspor. Di masa depan, Xu melanjutkan, ada kemungkinan bahwa J-31 akan mendapat beberapa keuntungan di pangsa pasar internasional.

China J-31 Scaled Model

Berdasarkan foto dari Model J-31 di Internet, beberapa media melaporkan bahwa rudal dibawah sayap merupakan model rudal udara-ke-permukaan KD-88, rudal supersonik YJ-91 dan rudal udara-ke-udara jarak pendek buatan China.

Xu mengatakan bahwa spekulasi tersebut lebih kurang adalah benar sebagai rudal yang sering digunakan oleh jet tempur Cina di udara-ke-udara, udara-ke-darat dan operasi udara-ke-laut.

Dalam beberapa tahun terakhir, China telah membuat kemajuan besar dalam senjata udara-ke-udara dan udara-ke-tanah dan kinerja mereka pada dasarnya telah stabil setelah pengujian penembakan langsung, dengan demikian J-31 akan menjadi multi-fungsi, Xu menambahkan.

Beberapa media juga melaporkan bahwa J-31 adalah sama dengan F-35 Angkatan Udara AS karena keduanya memiliki ban ganda pada roda pendaratan depan, dan dengan demikian beberapa ahli menduga bahwa pesawat J-31 cenderung memiliki model yang dikhususkan untuk digunakan pada Kapal Induk di masa depan.

“Di masa depan, kapal induk dalam negeri akan dilengkapi dengan beberapa pesawat dengan model seperti itu, tentu akan membantu meningkatkan kemampuan tempur dari kelompok tempur kapal induk. Tetapi jika kita benar-benar ingin J-31 berada di atas kapal induk, maka kita harus menunggu setidaknya tiga sampai lima tahun ke depan”, kata Xu.

Sumber: People.com.cn dan ChinaMil.com.cn

Tinggalkan komentar