Jet Tempur Rafale India Khusus Membawa Nuklir

India dan Perancis diharapkan akan mengumumkan Perjanjian Inter-Government (IGA) untuk pembelian 36 jet tempur Rafale dalam beberapa hari mendatang setelah New Delhi mempercepat proses yang telah lama tertunda setelah mengidentifikasi pesawat tempur Perancis akan melayani fungsi strategis – pengirim senjata nuklir.

Pembelian armada Angkatan Udara India, sebagian besar terdiri dari MiG Rusia, yang telah mencapai akhir layanan mereka dan dengan militer hanya memiliki 32 skuadron jet tempur meskipun perencanaan pertahanan menyerukan kebutuhan 42 skuadron jet tempur.

Jumlah 36 jet tempur Rafale, hanya mampu untuk mengisi sedikit kesenjangan kemampuan udara terhadap China yang diperkirakan akan dihadapi di tahun-tahun mendatang dimana jet-jet tempur tersebut hanya mampu mengisi dua skuadron secara kolektif.

Tampaknya India tidak berusaha mengisi gap kemampuan Angkatan Udara mereka dengan jet tempur Rafale, melainkan dengan jet tempur dalam negeri Tejas serta jet tempur F-16 di bawah program “Dibuat di India” dengan pandangan mengubah industri pertahanan mereka menjadi penggerak ekonomi domestik.

Yang menjadi pertanyaan adalah mengapa India repot-repot untuk membeli 36 jet tempur Rafale yang membutuhkan subset dari pilot untuk dilatih secara khusus guna menerbangkan pesawat tempur generasi 4,5 untuk mengatasi kehancuran pada kebutuhan penerbangan militer negara itu.

“Angkatan Udara Perancis, Armee de l ‘Air, beralih dari jet tempur Mirage ke Rafale untuk peran serangan nuklir tahun ini. Mereka sudah memulai proses, dan meskipun sistem pengiriman nuklir kami berbeda dari mereka, mereka menjelaskan bahwa Rafale cocok untuk tugas itu”, jelas pejabat pertahanan India.

“Mirage 2000 Perancis telah dimodifikasi untuk pengiriman persenjataan strategis kami. Perancis terus memberikan perawatan, suku cadang dan dukungan teknis untuk Mirage ini, yang mungkin belum terjadi dengan beberapa negara asing lainnya. Kami berharap kerjasama dari Perancis ketika kita memodifikasi dan menggunakan Rafale untuk peran itu”, jelas pejabat pertahanan lainnya.

Setelah serangkaian negosiasi atas 36 jet tempur antara kedua belah pihak akhirnya diputuskan minggu yang lalu bahwa harga akhir senilai US $8,78 miliar – hampir US $244 juta per pesawat. Dalam rangka untuk menyegel kesepakatan, Prancis menawarkan untuk berinvestasi 50% dari nilai kesepakatan di offset ke India.

Sumber: Sputnik News

Tinggalkan komentar