Tadinya, Mayor Agus Yudhoyono Disiapkan Jadi Pemimpin TNI

Jakarta – Mabes TNI memastikan pengunduran diri Mayor Inf Agus Harimurti Yudhoyono telah sesuai aturan dan Surat Pengunduran Diri telah diterima Kepala Staf Angkatan Darat, ujar Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo di Mabes TNI, Cilangkap, Jakarta, (23/9/2016).

“Secara prosedur Mayor Agus telah mengajukan Surat Pengunduran Diri secara berjenjang kepada Komandan Brigif, Pangdam Jaya, Kasad dan untuk surat telah diterima Kasad dan juga disetujui dengan tembusan Panglima TNI,” ujar Jenderal TNI Gatot Nurmantyo.

Terkait anggota TNI yang ikut Pilkada, Panglima TNI menyatakan telah diatur jelas dalam Surat Telegram Panglima TNI Nomor : ST/983/2016 tanggal 9 Agustus 2016 tentang ketentuan dan tata acara Pemilu Pilkada bagi seluruh anggota TNI dan PNS TNI.

Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo

“Pengunduran Mayor Agus adalah hak keinginan pribadi, tidak bisa ditolak dan kita menghormati pilihan tersebut. Jadi Mayor Agus harus berhenti dan telah mengajukan surat kepada Kasad,” ujarnya.

Dalam kesempatan itu, Jenderal TNI Gatot Nurmantyo menyampaikan sewaktu menjadi Kasad, pernah mengumpulkan Perwira Terbaik Angkatan Darat Abituren tahun 1990 sampai dengan tahun 2004 untuk menyusun program-program reformasi TNI, doktrin-doktrin, dan strategi pertempuran, dimana Mayor Agus menjadi salah satu Kader yang disiapkan untuk menjadi pemimpin TNI dimasa depan.

Jenderal TNI Gatot Nurmantyo juga menuturkan, Mayor Agus sejak SMA Taruna Nusantara di Magelang selalu nomor 1, nilainya sampai sekarang belum ada yang menyaingi. Kemudian ketika lulus di Akmil memperoleh predikat Adhi Makayasa, berdasarkan nilai terbaik dari aspek mental, fisik, dan intelektual. “Mari kita berpikir positif, memilih karier di politik boleh-boleh saja karena di beberapa negara maju, jarang militer aktif sampai pensiun,” ujarnya.

Mayor Agus Yudhoyono, saat masih aktif di militer ( Photo : cantiks.com)

Jenderal TNI Gatot Nurmantyo juga mengatakan, Mayor Agus belum genap 20 tahun masa ikatan dinas, sehingga tidak mendapat hak pensiun mengingat Mayor Agus baru 16 tahun mengabdi di TNI. “Pengunduran diri Mayor Agus dari anggota TNI untuk mengikuti Pilkada, maka diberhentikan dengan hormat dari dinas keprajuritan TNI,” ujarnya.

Terkait pelaksanaan Pilkada serentak tahun 2017, Panglima TNI menerima perintah dari Presiden Jokowi untuk memastikan netralitas prajurit TNI. “Saya menghimbau kepada masyarakat, apabila ada yang mengetahui anggota TNI yang tidak netral, tolong sebutkan nama dan pangkatnya, sehingga bisa kami cari, diadakan penyelidikan dan proses hukum,” ujar Jenderal TNI Gatot Nurmantyo.

Puspen TNI