Nov 302018
 

Angkatan Udara Suriah membom Tah di Idlib Governorate. (Qasioun News Agency via commons.wikimedia)

Seorang ahli Rusia terkemuka mengatakan bahwa tentara Suriah sepenuhnya siap untuk meluncurkan operasi militer besar-besaran terhadap para teroris di Idlib jika Turki gagal melaksanakan kegiatannya berdasarkan perjanjian Sochi.

Viacheslav Matozov mengatakan bahwa teroris, dipelopori oleh Tahrir al-Sham Hay’at (Front Al-Nusra), mencoba untuk menampilkan kekuatan mereka dengan serangan kimia baru-baru ini di Aleppo, mengancam tentara Suriah untuk tidak memulai operasi militer di Idlib dengan menggunakan senjata kimia dan dengan bebas memindahkan muatan gas klorin.

Dia menekankan bahwa jika Turki gagal dalam melaksanakan usahanya berdasarkan pada perjanjian Astana, Sochi dan Istanbul, satu-satunya cara sebelum tentara Suriah akan menjadi operasi militer melawan teroris.

Penolakan para teroris untuk menerapkan Kesepakatan Sochi untuk membentuk zona demiliterisasi mendorong tentara untuk memulai serangan yang sudah lama ditunggu-tunggu terhadap militan di Idlib yang ditunda karena Perjanjian Sochi.

Seorang ahli militer Suriah, Kolonel Mar’ei Hamdan, dikutip oleh situs web berbahasa Arab kantor berita Sputnik mengatakan awal bulan ini bahwa Tahrir al-Sham mengendalikan hampir 70% kota dan desa di provinsi Idlib dan membuat provokatif.

Dia menambahkan bahwa tentara Suriah sejauh ini telah menangkis semua serangan para teroris menimbulkan kerusakan berat pada mereka, mencatat bahwa tentara sekarang dipaksa untuk keluar dari posisi defensif untuk merebut kembali kendali Idlib.

Hamdan mengatakan bahwa Tahrir al-Sham akan melakukan operasi militer besar-besaran terhadap pasukan Suriah dan Rusia segera, setelah menolak perjanjian Sochi Oktober lalu, yang tidak menyisakan ruang lagi untuk gencatan senjata atau perlucutan senjata, dan menggarisbawahi bahwa pertempuran tentara Suriah melawan Tahrir al-Sham tidak bisa dihindari.

Sementara itu, kelompok teroris Ahrar al-Sham dan Front Pembebasan Nasional (NLF) yang didukung Turki juga telah menolak perjanjian Sochi Rusia-Turki dan sedang mempersiapkan operasi militer melawan tentara di Suriah Utara, menyerukan koalisi dengan Tahrir al-Sham .

Tahrir al-Sham dan kelompok teroris sekutu lainnya belum meninggalkan zona demiliterisasi dua bulan setelah perjanjian Sochi dan bukannya menghidupkan kembali benteng mereka dan menargetkan posisi tentara setiap hari.

Laporan yang relevan mengatakan bahwa NLF yang didukung Turki telah menempatkan orang-orang bersenjata mereka dalam siaga untuk meluncurkan serangan berat terhadap tentara Suriah di zona demiliterisasi di provinsi Idlib.

Al-Watan berbahasa Arab melaporkan bahwa NLF yang didukung Turki telah mempertahankan para pejuangnya di dalam dan di luar zona demiliterisasi, yang dibayangkan dalam Perjanjian Sochi, siaga untuk perang yang akan segera terjadi melawan tentara.

Sumber: Fars News

Bagikan:

  3 Responses to “Ahli Rusia: Tentara Suriah Sepenuhnya Siap untuk Operasi Idlib”

  1.  

    perang, perang lagi..

  2.  

    Gempur saja, habisi kelompok pemberontak, usir keluar suriah. Mudah bagi tentara Suriah kok.

 Leave a Reply