Jan 112018
 

Hasil render dari kapal selam Columbia-Class yang direncanakan. © Naval Sea Systems Command

JakartaGreater.com – Angkatan Laut AS membela kematangan teknologi kapal selam Columbia-Class saat ini dalam menanggapi laporan Kantor Akuntabilitas Pemerintah baru-baru ini yang mengklaim bahwa banyak teknologi kapal selam tersebut mungkin tidak memenuhi standar kemajuan teknis yang diperlukan, seperti dilansir dari laman Warrior Maven.

“Program kapal selam Columbia-Class memiliki posisi yang baik untuk menyediakan kemampuan yang dibutuhkan dengan harga terjangkau sesuai jadwal, yang mana dibutuhkan untuk memenuhi persyaratan pencegah strategis nasional”, kata William Couch, juru bicara Angkatan Laut AS.

Mengutip laporan GAO tentang sistem tenaga terintegrasi, reaktor nuklir, kompartemen rudal umum dan propulsor kapal selam, bahwa pengujian dan pengembangan tambahan diperlukan untuk menilai kemajuan teknis.

“Tidak diketahui pada saat ini apakah mereka – SSBN Columbia-Class – akan bekerja seperti yang diharapkan, ditunda atau lebih mahal dari yang direncanakan”, tulis laporan tersebut.

Secara khusus, Couch mengatakan bahwa program Columbia mematuhi semua persyaratan Angkatan Laut, Departemen Pertahanan dan undang-undang AS untuk menyelenggarakan Penilaian Kesiapan Teknologi 2015. Dia menambahkan bahwa meskipun beberapa sistem belum diuji dalam lingkungan operasional, mereka menunjukkan janji dan keandalan yang substansial dalam berbagai penilaian pengembangan.

Menanggapi klaim dalam laporan GAO bahwa pengembang Angkatan Laut meremehkan beberapa risiko yang terkait dengan teknologi tersebut, Couch menambahkan bahwa “Angkatan Laut secara aktif mengelola semua biaya program, jadwal dan kinerja program Columbia, termasuk risiko rekayasa dan integrasi”.

Angkatan Laut juga menekankan bahwa pengembang kapal selam Columbia-Class secara teratur memprakarsai kepemimpinan Dephan dan Kongres AS untuk “memastikan semua risiko transparan dan sepenuhnya dipahami”.

Laporan GAO memuji Angkatan Laut atas usaha menyeluruhnya untuk mengeksplorasi dan melengkapi spesifikasi desain di awal proses akuisisi sehingga dapat menetapkan persyaratan yang tepat dan membuka jalan menuju konstruksi yang berhasil.

Secara keseluruhan, masalah yang diangkat dalam laporan GAO sangat penting bagi banyak orang di seluruh Kongres dan Dephan AS untuk alasan strategis dan anggaran. Banyak yang menganggap kapal selam Columbia-Class, yang dijadwalkan memasuki layanan pada awal 2030-an, sebagai prioritas utama dan nomor satu Dephan AS. Ditambahkan ke persamaan ini adalah kenyataan bahwa telah lama ada kekhawatiran bahwa tidak ada cukup anggaran yang tersedia untuk usaha tersebut.

Teknologi Kapal Selam Columbia-Class

Meskipun pembangunan lengkap dijadwalkan meningkat secara keseluruhan pada dekade berikutnya, para pengembang Angkatan Laut dan pengembang General Dynamics Electric Boat telah merancang komponen kunci, memajukan usaha sains dan teknologi serta berupaya mengembangkan segelintir teknologi generasi berikutnya.

Dengan pemikiran ini, strategi pengembangan untuk Columbia-Class dapat dijelaskan dengan pendekatan dua cabang. Dalam hal kunci, kapal baru tersebut akan memperkenalkan sejumlah lompatan maju inovasi atau teknis sambil secara bersamaan memanfaatkan teknologi terdepan yang ada saat ini dari kapal selam serangan Virginia-Class.

Dirancang untuk memiliki panjang 560 kaki dan menjadi rumah untuk 16 rudal Trident II D5 yang diluncurkan dari tabung sepanjang 44 kaki, kapal selam Columbia-Class akan direkayasa sebagai kapal selam siluman nuklir berteknologi tinggi yang mampu berpatroli di bawah laut global.

Sementara pengembang Angkatan Laut menjelaskan bahwa banyak elemen kapal selam baru tidak dapat didiskusikan karena alasan keamanan, beberapa inovasi utamanya mencakup sistem propulsi listrik yang lebih efisien dan reaktor nuklir generasi berikutnya. Sebuah reaktor baru akan memungkinkan penyebaran yang diperluas dan juga memperpanjang masa pakai kapal selam, tanpa perlu melakukan pengisian bahan bakar paruh waktu yang saat ini dipraktekkan.

Dengan rekayasa inti reaktor “life-of-ship”, layanan ini mampu membangun 12 kapal selam Columbia-Class yang mampu tampil bersamaan dengan armada kapal selam rudal yang saat ini berjumlah 14. Rencananya dimaksudkan untuk memberikan penghematan dana sebesar $ 40 miliar dalam biaya akuisisi dan siklus hidupnya, menurut keterangan pengembang Angkatan Laut.

Pada akhirnya, Angkatan Laut berharap untuk membangun dan mengoperasikan sebanyak 12 kapal selam baru yang dipersenjatai nuklir, untuk melayani pada awal 2040-2080.

Pembangunan kapal selam pertama kelas baru ini dijadwalkan selesai pada tahun 2028, dengan patroli tempur awal yang dimulai pada tahun 2031, kata pejabat layanan.

AS berencana untuk membangun 12 kapal selam Columbia-Class baru, yang masing-masing memiliki 16 tabung rudal, dan Inggris berencana membangun 4 kapal selam balistik bertenaga nuklir, yang masing-masing dengan 12 tabung rudal.

Mengenai pengembangan kompartemen rudal umum AS-Inggris yang ditentukan oleh laporan GAO, penempaan awal “tabung dan lambung” telah dilakukan selama beberapa tahun.

Columbia-Class juga akan menggunakan sistem komunikasi, antena, dan tiang canggih. Misalnya, apa yang dulu merupakan periskop sekarang adalah tiang kamera yang terhubung ke kabel serat optik, yang memungkinkan awak kapal di kapal selam untuk melihat gambar tanpa perlu berdiri di bawah periskop. Hal ini memungkinkan desainer untuk memindahkan area komando dan kendali ke bagian kapal yang lebih besar dan masih memiliki akses ke gambar dari tiang kamera, kata perwira Electric Boat and Navy.

Columbia-Class akan menggunakan sistem kendali joystick fly-by-wire berbasis Virginia-Class dan susunan sonar large-aperture. Sistem kendali navigasi otomatis fly-by-wire juga merupakan teknologi yang ada di kapal selam Virginia-Class. Sistem kendali komputer kapal selam menggunakan algoritma untuk mempertahankan jalur dan kedalaman dengan mengirimkan sinyal ke kemudi dan buritan.

Teknologi Sonar bekerja dengan mengirimkan ping akustik dan kemudian menganalisis sinyal, balik untuk mengetahui bentuk, lokasi atau dimensi ancaman bawah laut.

Pada bulan Januari tahun lalu, pengembangan kapal selam baru telah melewati apa yang disebut “Milestone B”, membersihkan jalan di luar pembangunan awal menuju produksi akhir.

Musim gugur yang lalu, Angkatan Laut memberikan General Dynamics Electric Boat kontrak senilai $ 5 miliar untuk merancang, menyelesaikan, pengembangan komponen dan teknologi serta upaya pembuatan purwarupa.

Bagikan Artikel :

  31 Responses to “Akankah Columbia-Class Bernasib Seperti F-35?”

  1. Kapal nya besar bgt yak,,,,sebesar pulau tuh….

  2. Wah, artikelnya keluar juga. Yuk siapin cemilan dan teh. Hhhhhhhhhh

  3. Akankah colmbia class bernasib sama dgn f35? Mungkin caja bernasib sama, gagal total.

    Hahhaahaaaa

  4. Akankah Indonesia memiliki Kasel Nuklir untuk ronda didalam dan diluar batas ZEE RI?

  5. “Columbia-Class akan menggunakan sistem kendali joystick fly-by-wire berbasis Virginia-Class dan susunan sonar large-aperture”.

    Yah ntr awaknya Ada yg main pes/fifa salah ngambil joystiknya lg, kaselnya malah nyungsep tenggelem :v

 Leave a Reply