Dec 162016
 


AS akan mulai menerbangkan pesawat tempur paling mematikan, F-22 Raptor, dari utara Australia tahun depan, komandan paling senior Amerika di Pasifik telah mengungkapkan bahwa ia mengingatkan perlunya menunjukkan kekuatan untuk menghalangi agresi di wilayah tersebut.

Selama melakukan kunjungan ke Sydney pada Rabu (14/12/2016), Pimpinan Komando Pasifik AS, Laksamana Harry Harris, berjanji bahwa AS akan tetap menjadi pemain utama di wilayah ini, menyebutkan bahwa “kepentingan abadi” tidak akan berubah “pada 20 Januari” – mengacu pada hari pelantikan Donald Trump sebagai Presiden.

Laksamana Harris mengungkapkan bahwa ia telah menandatangani perjanjian 2017 untuk menjadikan Australia sebagai tuan rumah bagi aset militer AS termasuk Raptor, yang ditakuti dan dihormati sebagai pesawat tempur terbaik di dunia, dan sebagai sinyal kuat tentang kehadiran militer AS di wilayah tersebut.

“Saya pikir itu positif,” kata Laksamana Harris dalam even Lowy Institute.

Kehadiran lebih besar dari kekuatan udara AS dari Australia termasuk pada rotasi marinir AS sebagai cara untuk memperkuat aliansi dan jejak Amerika di tepi selatan Asia – mirip dengan kapal induk stasioner.

Analis strategis secara luas melihat Australia utara sebagai wilayah penting karena sebagian besar masuk dalam jangkauan rudal balistik China dan sebagai titik tumpu Samudera Pasifik dan Samudera Hindia.

Euan Graham, Direktur Lowy Institute bidang keamanan internasional, menggambarkan kehadiran F-22 Raptor sebagai “peringatan bagi China”.

Sementara rotasi marinir di Darwin mendapat perhatian lebih, penempatan pesawat jauh lebih signifikan secara strategis, katanya.

Sumber: Defense Aerospace