Oct 092018
 

USS Decatur (DDG-73). (credit: U.S. Navy photo by Mass Communication Specialist Seaman Gary Prill)

Jakartagreater.com  –  Pidato keras Wakil Presiden AS Mike Pence yang menyerang kebijakan China di seluruh dunia setelah pertemuan tak terduga pada Minggu lalu antara kapal perang AS dan Cina, di Laut Cina Selatan (LCS), yang telah memicu kekhawatiran akan Perang Dingin AS-China, dan menimbulkan pertanyaan apakah mitra di Pasifik dari kedua negara akan dipaksa untuk memilih pihak yang didukung, dirilis Sputniknews.com, pada Senin 7-10-2108. .

AS berjanji untuk melakukan “unjuk kekuatan global” di Laut Cina Selatan bulan depan sebagai tanggapan atas insiden hampir tabrakan antara kapal perang AS dan Destroyer Cina di perairan yang diperebutkan. Mike Pence mengecam insiden yang menimpa Destroyer USS Decatur sebagai “pelecehan nekat” dalam pidato 45 menit pada hari Kamis 4-10-2018; ia juga mengutuk dugaan Cina “ikut campur” dalam politik AS dan “agresi ekonomi” di seluruh dunia.

Pesan untuk Sekutu

Tapi pesan sebenarnya adalah pesan yang ditujukan pada sekutu AS di Asia, kata beberapa pengamat.

“Cina tidak menginginkan apa pun selain mendorong Amerika Serikat dari Pasifik Barat dan berusaha mencegah kami datang membantu sekutu kami. Tetapi mereka akan gagal,” kata Mike Pence . AS, Mike Pence menekankan, akan “terus terbang, berlayar, dan beroperasi di mana pun hukum internasional mengizinkan dan tuntutan kepentingan nasional kita menuntut. Kita tidak akan diintimidasi dan kita tidak akan mundur,” Mike Pence bersumpah.

Menurut pengamat Cina dari Brookings Institution, Ryan Hass, pidato Mike Pence ditujukan pada tetangga China, dan mitra AS, dan meminta mereka secara eksplisit untuk memilih sisi dalam apa yang muncul sebagai konfrontasi Perang Dingin esok baru.

“Sementara pidato Mike Pence sebagian besar dibingkai seputar persaingan geo-strategis antara Amerika Serikat dan China, dia juga berusaha menggalang dukungan internasional di belakang upaya Amerika untuk menghadapi Cina,” tulis Hass.

Wakil Presiden AS Mike Pence, ujar peneliti itu, “menggambarkan perbandingan implisit dengan Nazi Jerman dan Imperial Jepang dengan memperingatkan tentang pola historis negara-negara yang memasangkan penindasan di dalam negeri dengan ambisi di luar negeri.

Dia menuduh Cina menggunakan ‘diplomasi jebakan utang’ untuk memperluas pengaruhnya. Pesan utama adalah bahwa Amerika Serikat kuat dan ditentukan, Cina adalah ancaman yang signifikan, dan negara-negara harus memposisikan diri dengan Amerika Serikat. ”

Akankah yang lain Bergabung dengan Kampanye AS

Sayangnya untuk Washington, analis mengamati, meskipun mempertaruhkan “memulai pendekatan seperti Perang Dingin terhadap China,” administrasi Trump belum benar-benar menerima “dukungan jelas dari setiap sekutu di mana pun di dunia untuk bergabung dengan Amerika Serikat dalam murni postur konfrontatif terhadap [Beijing]. ”

Australia, misalnya, sejauh ini menghindari bergabung dengan AS dalam operasi “unjuk kekuatan”, meskipun statusnya sebagai sekutu penting AS di Pasifik dan partisipasinya dalam hampir semua operasi militer AS sejak Perang Dunia II, dari Perang Korea dan Vietnam ke Irak dan Afghanistan. Mengenai rencana ‘unjuk kekuatan’ yang akan datang, seorang juru bicara Kementerian Pertahanan mengatakan bahwa di saat Canberra menghormati hak-hak negara untuk menggunakan kebebasan navigasi, dan perencanaan operasional AS adalah “masalah bagi pemerintah AS sendiri.”

Berbicara kepada South China Morning Post, Aaron Connelly dari Lowy Institute, sebuah think tank yang berbasis di Sydney, berpendapat bahwa pendekatan Canberra tampaknya masuk akal, mengingat bahwa negara-negara yang secara terbuka bermitra dengan Washington tentang masalah Laut Cina Selatan menghadapi prospek tanggapan Cina yang keras, termasuk “konsekuensi untuk hubungan bilateral.”

Dan sementara Australia tidak memiliki klaim di wilayah Laut Cina Selatan yang disengketakan, masih harus dilihat apakah Filipina, Vietnam, Malaysia, Brunei dan Taiwan, yang memang memiliki klaim seperti itu, dapat dibuat untuk bergabung dengan Washington dalam kampanyenya, mengingat hubungan ekonomi yang kuat dan hubungan lainnya, termasuk negosiasi bilateral dan multilateral yang sedang berlangsung yang bertujuan untuk membawa perselisihan teritorial berakhir.

Angkatan Laut AS telah melakukan kebebasan manuver navigasi di Laut Cina Selatan sejak 2015, berlayar dalam 12 mil laut dari formasi daratan geografis yang diklaim China sebagai wilayah kedaulatannya. Bulan lalu, sekutu AS, Inggris mengarungi sebuah kapal perang melalui zona yang disengketakan, yang memicu kemarahan China.

Laut Cina Selatan adalah salah satu zona laut paling sensitif di dunia, menyumbang sekitar $ 5 triliun dalam perdagangan global tahunan dan kaya sumber daya alam termasuk ikan dan energi. Hampir 60 persen perdagangan Cina dan lebih dari 80 persen impor hidrokarbon Cina melewati jalur air strategis. Beijing telah membangun dan memperluas instalasi pertahanan dan lapangan udara di pulau-pulau strategis di wilayah itu dalam upaya untuk mengklaim kedaulatan; negara-negara lain di kawasan itu mengeluarkan klaim yang bersaing.