Nov 152018
 

S-400 Rusia. (MoD Russia – Mil.ru)

Jakartagreater.com    –    Para pejabat Turki telah berulang kali menegaskan bahwa pembelian sistem pertahanan udara Rusia yang canggih oleh Ankara tidak menimbulkan ancaman apapun terhadap aliansi NATO. Bulan lalu, kementerian pertahanan Turki mengumumkan bahwa pengiriman S-400 ke Turki akan dimulai pada Oktober 2019, dirilis Sputniknews.com, Rabu 14-2018.

Amerika Serikat terus mempertimbangkan sistem pertahanan udara S-400 sebagai ancaman terhadap F-35 generasi kelima platform tempur siluman, dan dapat menjatuhkan sanksi terhadap Ankara, kata kantor berita Anadolu Turki, mengutip sumber tinggi di Washington.

“Saya tidak bisa mengatakan dengan pasti apakah sanksi akan dikenakan pada Ankara atas kontrak S-400, tetapi kemungkinan itu ada. Pemerintah AS tidak optimis tentang masalah ini,” kata sumber itu.

Meskipun mengakui bahwa Turki adalah negara berdaulat dan karena itu memiliki hak untuk membuat keputusan pada siapa Turki membeli senjata, sumber itu menekankan bahwa dari perspektif integrasi senjata-senjata ini dengan sistem NATO, S-400 “bermasalah.”

Sumber itu juga mencirikan bahwa penyebaran S-400 di daerah-daerah di mana jet te,pur siluman generasi kelima F-35 AS ditetapkan untuk terbang sebagai “ancaman,” tanpa penjelasan.

Menekankan bahwa negosiasi antara Washington dan Ankara mengenai masalah ini “berlanjut,” sumber itu mengatakan bahwa ada juga “kecenderungan positif” dalam negosiasi antara kedua negara pada pengadaan sistem Patriot, analog terdekat Washington dengan S-400 dalam hal kemampuan.

Didesain untuk menghentikan pesawat musuh, rudal jelajah dan Rudal balistik dengan jangkauan hingga 400 km dan ketinggian hingga 30 km, S-400 saat ini merupakan sistem pertahanan udara seluler paling canggih di gudang senjata Rusia. Rusia dan India menandatangani kontrak berdenominasi Rubel pada pengiriman 5 resimen S-400 senilai $ 5 miliar akhir bulan lalu.

Pekan lalu, Duta Besar Saudi untuk Rusia mengatakan bahwa pembicaraan tentang penjualan sistem ke negaranya sedang berlangsung. Selain Rusia, S-400 saat ini dioperasikan oleh Belarus dan China, dengan Beijing mengharapkan pengiriman lain S-400 pada tahun 2020.

Washington telah “menampar” Cina dengan sanksi atas pembelian S-400 dan pesawat tempur Su-35 pada September 2018.

India, bagaimanapun, telah menyuarakan keyakinan bahwa hal itu tidak akan dipukul dengan pembatasan yang sama, yang telah diupayakan oleh Departemen Keuangan AS di bawah Undang-Undang Penolakan Melalui Sanksi 2017 Amerika.

Bagikan:

  3 Responses to ““Ancaman” Bagi F-35, Turki Bisa Kena Sanksi untuk S-400”

  1.  

    S-400 Triumf – Air Defence Missile System

    https://www.youtube.com/watch?v=q4ncll2gNps&t=290s

  2.  

    Washington telah berusaha membujuk Turki untuk membatalkan pembelian S-400 dengan menawarkan sistem Rudal MIM-104 buatan AS. Alasannya, S-400 tidak cocok dengan standar NATO. Sayangnya, bujukan Washington sia-sia

    Hemm…………. SUDAH KU DUGA

  3.  

    Sanksi lagi, paranoid berlebihan dari amer yg takut sama s400, takut Rusia kuat ekonomi nya, takut negara lain jadi kuat

    😎

 Leave a Reply