Angela Merkel Setuju Tingkatkan Pengeluaran Militer Jerman

Berlin, Jakartagreater.com  – Tahun 2018 lalu, Presiden AS Donald Trump menekan anggota NATO lainnya untuk meningkatkan pengeluaran militer mereka ke tujuan sukarela dari PDB 2% yang ditetapkan pada tahun 2014, dengan alasan bahwa AS menanggung beban terbesar dalam aliansi, sementara yang lain berkinerja buruk, dirilis Sputniknews.com Pada Sabtu 15-6-2019.

Untuk mengatasi persoalan militer negara itu, pada Hari Bundeswehr, Kanselir Jerman Angela Merkel telah mengumumkan bahwa Berlin akan meningkatkan pengeluaran pertahanannya tahun depan sejalan dengan peningkatan bertahap yang telah terjadi baru-baru ini.

“Sangat baik bahwa kami telah meningkatkan anggaran Bundeswehr selama bertahun-tahun demi keamanan dan kami akan terus melakukannya tahun depan”, katanya.

Kanselir menambahkan bahwa peningkatan anggaran akan memungkinkan militer untuk memperoleh lebih banyak peralatan modern untuk dapat mengatasi tantangan dan tugas baru baik di dalam negeri maupun di luar negeri.

Namun Kanselir Jerman Angela Merkel tidak merinci berapa banyak anggaran Bundeswehr akan meningkat pada tahun 2020.

Pernyataannya itu muncul setelah perdebatan sengit tentang pengeluaran pertahanan mengguncang aliansi NATO dengan Presiden AS Donald Trump yang secara spesifik menekan Jerman pada 2018 karena membelanjakan uang “untuk gas Rusia” alih-alih membelanjakannya untuk militer untuk melindungi diri dari ancaman Rusia.

Jerman sebelumnya mengumumkan rencana untuk meningkatkan pengeluaran militer hingga 1,35% pada tahun 2019 meskipun gagal memenuhi janji 2% dari PDB.

Negara berharap untuk meningkatkan jumlah hingga 1,5% pada tahun 2023, mengabaikan tuntutan Trump untuk melakukannya “sekarang”.

Trump juga berpendapat bahwa semua kecuali 5 anggota aliansi tidak memenuhi tujuan 2% sukarela di pertahanan, sementara AS mencakup bagian terbesar dari pasukan pertahanan NATO. Dia dilaporkan mengancam akan menarik AS keluar dari NATO jika situasinya tidak berubah.

Dia berhasil meyakinkan sebagian besar anggota NATO untuk meningkatkan pengeluaran militer mereka setelah sesi aliansi darurat pada Juli 2018, meskipun beberapa dari mereka mencatat bahwa mencapai tujuan PDB 2% akan memakan waktu.

Tinggalkan komentar