Mei 302019
 

Angkatan Laut Filipina (PN) berencana untuk mengakuisisi 25 hingga 30 kapal perang dari berbagai jenis dalam lima hingga 10 tahun mendatang sebagai bagian dari upayanya untuk menambah armadanya.

“Kami memiliki rencana untuk mengakuisisi 25 hingga 30 dalam lima hingga 10 tahun mendatang. Termasuk korvet, OPV (kapal patroli lepas pantai), dan bahkan kapal selam, ”kata Perwira Tinggi Angkatan Laut Filipina, Laksamana Muda Robert Empedrad kepada wartawan tak lama setelah upacara keel-laying untuk fregat rudal kedua, BRP Antonio Luna (FF- 151), di Dock 4 galangan kapal Hyundai Heavy Industries (HHI) di Ulsan, Korea Selatan pada hari Kamis.

BRP Antonio Luna adalah kapal perang kembaran dari BRP Jose Rizal (FF-150), fregat rudal Filipina yang secara resmi diluncurkan di fasilitas yang sama juga pada hari Kamis.

Empedrad mengatakan proyek-proyek ini terbuka untuk semua perusahaan pembuat kapal di seluruh dunia.

“Saya pikir ada kebutuhan untuk meningkatkan PN karena kita memiliki wilayah laut yang luas dan kita perlu melindunginya,” kata Empedrad.

BRP Jose Rizal dijadwalkan akan dikirimkan pada tahun 2020 dan BRP Antonio Luna, yang akan dikirimkan pada tahun 2021, akan dipersenjatai dengan meriam utama Super Rapid Oto Melara 76mm, canon sekunder yang dikendalikan jarak jauh Aselsan SMASH 30mm, torpedo anti kapal selam dan rudal anti pesawat jarak jauh, dengan sistem sensor dan pengawasan yang mampu mendeteksi dan menetralisir ancaman udara, permukaan, dan bawah permukaan.

BRP Jose Rizal juga dilengkapi dengan sistem manajemen tempur Naval Shield (CMS) Hanwha Systems, yang mengintegrasikan semua sensor kapal dan senjata dan memutuskan cara ideal untuk menghadapi ancaman musuh yang masuk.

Sistem juga dapat mendeteksi dan melacak sekitar 4.000 target, dan sudah digunakan dalam berbagai konfigurasi oleh Angkatan Laut Korea Selatan, Angkatan Laut Malaysia, dan Angkatan Laut Indonesia.

Hanwha Systems juga mengembangkan sistem data link taktis untuk dua kapal perang yang disebut “Link P”, yang akan secara eksklusif digunakan oleh dua fregat rudal Filipina.
Sistem Link P dapat berkomunikasi dengan sistem tautan data taktis serupa lainnya dan memiliki enkripsi kode kunci 32-digit untuk memastikan keamanan data.

“Ada kode kunci 32 digit untuk mengenkripsi (Link P) dan kami akan memberikan kebebasan ini (kepada Filipina) untuk mengubah kode kunci. Biasanya kata sandi memiliki 10 digit. Peretasan kata sandi ini membutuhkan waktu jutaan tahun. Itulah teorinya. Tiga puluh dua digit adalah kata sandi yang sangat panjang, PH Navy dapat secara acak memasukkan ke dalam sistem ini, ”kata Kim, Manager Hanwha Systems Overseas Business Support.

Filipina dan HHI menandatangani kontrak senlai PHP16 miliar untuk dua fregat rudal. Sebanyak PHP2 miliar juga disisihkan untuk sistem senjatan dan amunisinya pada Oktober 2016.

Juru bicara Angkatan Laut Filipina Capt. Jonathan Zata sebelumnya mengatakan fregat ini akan membantu mengamankan chokepoint laut atau rute laut utama Filipina yang digunakan untuk perdagangan, logistik, dan operasi angkatan laut dari semua bentuk ancaman.

Pemotongan baja untuk BRP Jose Rizal berlangsung pada 1 April 2018 sementara upacara yang sama untuk BRP Antonio Luna berlangsung pada November tahun yang sama. Acara ini secara resmi menandai dimulainya pembangunan kapal fregat.

Sementara itu, upacara peletakan lunas untuk BRP Jose Rizal berlangsung Oktober lalu sebagai pengakuan resmi atas dimulainya pembangunan kapal.

Peletakan keel mengacu pada awal resmi pembangunan kapal apa pun dan dianggap di antara empat sorotan kapal permukaan mana pun dengan tiga lainnya adalah pemotongan baja, commissioning, dan penonaktifan.

“Fregat ini dibangun berdasarkan fregat multi-role tipe Incheon / FFX-I / HDF-3000 milik Angkatan Laut Republik Korea (RoKN), yang menawarkan peningkatan kinerja operasional dan peningkatan kemampuan bertahan hidup,” kata Zata.

Ukuran kapal memiliki panjang 351 kaki panjang dan lebar 46 kaki dan memiliki kecepatan maksimum 25 knot. Fregat dapat melakukan perjalanan hingga 4.500 mil laut dengan kecepatan jelajah 15 knot dan dapat mempertahankan keberadaan operasional selama 30 hari. Hal ini juga mampu menahan kondisi laut yang buruk hingga Sea State 7, yang berarti gelombang setinggi enam hingga sembilan meter.

“Setiap fregat memiliki pelengkap lebih dari 100 perwira dan kru. Fregat memiliki dek penerbangan yang terletak di buritan dengan kemampuan untuk menangani satu helikopter maritim dengan berat hingga 12 ton. Dua perahu karet rigid-hulled akan dibawa untuk melakukan operasi militer dan darurat di laut, ”tambah Zata.

PNA

  One Response to “Angkatan Laut Filipina Berencana Akuisisi 25 – 30 Kapal Perang Lagi”

  1.  

    Pt.PAL produksinya paten punya ditumbruk kapal tenker juga cuma lecet doang…