Angkatan Udara AS Uji Kemampuan Pesawat Silumannya

Aksi manuver F-22 (foto : Military.com)

Jakartagreater –  Dalam latihan udara besar-besaran awal pekan ini, Angkatan Udara AS menguji kemampuan masing-masing pesawat silumannya untuk bekerja satu sama lain dan juga dengan pesawat non-siluman untuk menembus jaringan pertahanan udara musuh, dirilis Sputniknews.com pada Jumat 7-8-2020.

Masing-masing pesawat siluman Angkatan Udara – F-22 Raptor, F-35 Lightning II, B-2 Spirit dan RQ-170 – datang ke Pangkalan Angkatan Udara Nellis Nevada baru-baru ini untuk berlatih taktik untuk Suppression of Enemy Air Defenses (SEAD), jalan masuk ke wilayah udara musuh secara low observable (LO) dan interoperabilitas antara pesawat generasi ke-4 dan ke-5.

Menurut rilis berita Angkatan Udara, tujuan utamanya adalah untuk menguji penggunaan F-35 untuk operasi SEAD, juga disebut misi “musang liar”. Sebagai tambahan, F-35 yang bersifat siluman mendapat bantuan dari E-18 Growlers, versi modifikasi khusus dari F / A-18 Hornet untuk peperangan elektronik dan jamming radar musuh.

Bersama dengan F-22 yang merupakan pesawat tempur superioritas udara, pesawat serang darat F-15E Strike Eagle membuka jalan melalui pertahanan musuh untuk serangan mendalam oleh drone RQ-170 dan pembom B-2.

Misi SEAD adalah salah satu yang paling berisiko yang dapat dilakukan pilot: tujuannya adalah untuk menghancurkan radar musuh yang digunakan sebagai mata untuk meluncurkan Rudal anti-udara, tanpa adanya risiko bagi pesawat untuk tertembak jatuh selama proses operasi.

Rudal anti-radiasi khusus seperti AGM-88 HARM dapat masuk ke gelombang mikro yang dipancarkan oleh stasiun radar, menciptakan permainan kucing-dan-tikus yang berbahaya di mana operator radar harus menyalakan radar mereka cukup lama untuk menargetkan dan menembakkan Rudal mereka, tetapi kemudian dimatikan lagi sebelum Rudal udara-ke-darat musuh dapat menyerang mereka.

Meskipun latihan tersebut melibatkan pesawat siluman, mereka tidak sepenuhnya kebal terhadap radar. F-35 khususnya dimuat dengan lebih dari dua lusin sensor dan antena berbeda, yang menyedot informasi elektronik dari medan perang, termasuk emisi radar.

Informasi ini, pada gilirannya, memungkinkan jet siluman untuk merencanakan jalur penerbangan di sekitar tepi radar musuh, di mana kemunculannya yang tidak disengaja di radar kemungkinan besar akan dianggap sebagai kawanan burung atau gema palsu.

Beberapa latihan lain yang dilakukan di Nellis termasuk menguji batas-batas praktis dari manuver ini – dengan kata lain, seberapa jauh pilot pesawat siluman benar-benar dapat lolos tanpa terdeteksi.

2 pemikiran pada “Angkatan Udara AS Uji Kemampuan Pesawat Silumannya”

  1. Terbangkan saja ke laut cina selatan, yakinlah rudal2 SAM cina ndak akan mampu menarget barang halus dan bergerak cepat ini, contoh barang dagangan cina yg jadi andalan utama dinegara Nusantara ini saja telat 5 menit luncurnya, dan setelah mampu luncur pun, cuma meluncur entah kemana, sama seperti rudal yg diturunkan untuk diproduksi dan kemudian digunakan saat latihan oleh Iran, kapal kawan sendiri terdekat malah ketembak itupun karena jaraknya dekat, dan lebih konyol lagi kapal yg tertembak cuma terbakar sedikit tidak sampai meledak hebat dan tenggelam

Tinggalkan komentar