Sep 202018
 

S-200 ‘Vega’ (Alan Wilson via commons.wikimedia)

Jakartagreater.com – Sebelum fajar pada 18 September 2018, pasukan pertahanan udara Suriah menembak jatuh pesawat pengintai militer Rusia Ilyushin Il-20 di atas Laut Mediterania, menewaskan semua prajurit di kapal. Kementerian Pertahanan Rusia kemudian menyalahkan insiden itu pada Angkatan Udara Israel, yang sebelumnya malam itu melakukan serangan udara terhadap beberapa sasaran di pantai Suriah. Menurut Moskow, Suriah membidik jet F-16 Israel dan secara tidak sengaja mengenai pesawat Rusia.

Sementara, Israel mengatakan pesawatnya sudah kembali ke wilayah udara Israel ketika Ilyushin Il-20 ditembak jatuh. Atas permintaan Meduza, analis militer Gazeta.ru, spesialis pertahanan udara, dan mantan karyawan Staf Gabungan, Mikhail Khodarenko menjelaskan bagaimana orang Suriah dapat menghancurkan pesawat perang sekutu, dirilis Meduza.io, 19-9-2018.

Semua ini terjadi karena kru tempur Suriah sebenarnya tidak tahu situasi di wilayah udara di atas medan perang. Dan itu tentu saja karena fakta bahwa mereka melakukan serangkaian kesalahan tembakan. Yang paling penting, ketika memperoleh target, mereka harus secara hati-hati menentukan sifat dan status kenegaraannya. Ternyata, ini tidak dilakukan.

Mereka juga seharusnya menentukan koordinatnya, dan jelas mereka juga tidak melakukan ini. Melakukan tembakan langsung tanpa data ini tidak mungkin. Karena sistem Rudal S-200 memiliki fitur-fitur tertentu, kita dapat berhipotesis tentang apa yang mungkin telah terjadi.

Sebagai contoh, sistem Rudal ini sangat mampu menembak berdasarkan apa yang disebut mode monokromatik-radiasi, yang tidak menentukan jarak ke target, dan perolehan dan penghancuran terjadi sepenuhnya melalui koordinat sudut. Layar indikasi-indikasi pada S-200 sangat kecil – tidak lebih besar dari kotak korek api.

Tanpa informasi yang tepat tentang jarak ke target, kesalahan bisa terjadi. Untuk mengubah mode pengaktifan untuk menentukan jarak target, Anda harus memilih opsi “ambiguitas jangkauan”. Tetapi ini membutuhkan waktu tertentu, dan orang-orang Suriah rupanya terburu-buru untuk menembakkan senjata mereka, jadi mereka tidak cermat memeriksa jangkauannya. Mereka melepaskan tembakan tanpa mengetahui siapa yang mereka targetkan.

Ada juga kemungkinan sistem homing roket gagal, mengirimnya ke mode pencarian frekuensi dan mengarahkannya untuk mengunci objek terdekat dengan permukaan reflektif terbesar – dalam hal ini, Ilyushin Il-20. Kami tidak dapat berspekulasi tentang sistem identifikasi teman-atau-lawan, karena kami tidak tahu apakah ada yang dipasang. Dan kami sama sekali tidak tahu jika kru tempur mengaktifkannya.

Pada akhirnya, kita hanya kekurangan data yang cukup untuk membentuk hipotesis yang serius. Bahkan, selain Rudal anti-pesawat dan kehancuran pesawat, kita tidak tahu apa-apa. Tapi ini kemungkinan kesalahan oleh orang-orang tertentu di kru tempur: komandan grup, petugas akuisisi target, operator , dan petugas peluncuran. Peralatan, sebagai suatu peraturan, mungkin tidak bersalah.

Versi acara siapa yang lebih bisa dipercaya? Rusia atau Israel? Baiklah, mari kita mulai dengan pertanyaan: Siapa yang menembak jatuh ke pesawat? Itu bukan Israel, bagaimanapun juga, tetapi kru tempur Suriah yang membuat kesalahan, tidak mengerti apa yang dilakukannya, dan menghancurkan target yang salah.

Tetapi jika Israel telah memperingatkan Moskow sebelumnya tentang tindakannya, Rusia mungkin akan menarik pesawatnya dari zona pertempuran aktif. Jadi kesalahan tidak langsung terletak pada orang Israel juga.

doc. Ilyushin IL-20M. (Alan Wilson from Stilton, Peterborough, Cambs, UK via commons.wikimedia)

Tanggapan Kementerian Pertahanan Rusia

Juru Bicara Kementerian Pertahanan Rusia Igor Konashenkov, 18/9/2018, mengatakan : “Dengan menggunakan pesawat Rusia sebagai penutup/pelindung, pilot udara Israel membuatnya rentan terhadap rudal pertahanan udara Suriah. Dikarenakan Ilyushin-20, permukaan reflektifnya jauh lebih besar daripada F-16, dan kena Rudal yang diluncurkan oleh sistem S-200, “kata Konashenkov, dirilis TASS.

Konashenkov mengatakan 4 F-16  Israel melakukan serangan dengan menembakkan Rudal udara terhadap fasilitas Suriah di daerah Latakia sekitar pukul 22:00 pada 17 September 2-18. Jet tempur mendekati target dari Mediterania  dari low altitude. Pesawat-pesawat Israel sengaja menciptakan situasi berbahaya untuk kapal  permukaan dan pesawat di daerah itu, katanya.

Konashenkov menyatakan bahwa pusat komando Israel dan pilot F-16 pasti melihat pesawat Rusia, yang mendekati landasan dari ketinggian lima kilometer. ”

“Meskipun demikian mereka sengaja melakukan provokasi ini,” ia menambahkan. Menurut Konashenkov, Israel tidak mengeluarkan peringatan kepada komando kelompok militer Rusia di Suriah untuk operasi yang akan dilaksanakan.

“Peringatan hotline diterima kurang dari satu menit sebelum penembakan, yang tidak memberi peluang bagi pesawat Rusia untuk selamat,” tambahnya.

  18 Responses to “Apa Penyebab Suriah Tembak Jatuh Pesawat Militer Rusia?”

  1.  

    sok monggo di lanjut … saya mau siapin dulu wedangnya.hihihihihi..

  2.  

    Nah kan,
    1.) Suriah memang asal nembak, itu menunjukkan bahwa sebenarnya Suriah dibantu oleh Rusia saat dilakukan serangan oleh USA dan sekutunya maupun Israel. Kuncinya adalah pemberitahuan serangan sebelumnya. Rusia membocorkan hal itu kepada Suriah dan membantu lewat pantauan radar milik Rusia. Bisa jadi pake radar kapal ataupun S-400.

    2.) Ini menunjukkan hanud Suriah memang memiliki celah yg sangat besar. Kini baik USA ataupun Israel akan memilih untuk menyerang dengan pemberitahuan serangan hanya berjarak 1 menit sebelum serangan dilakukan agar elemen pendadakan berhasil dilakukan. Dan ini akan sangat memberatkan Rusia.

    3.) Pilihannya sekarang bagi Rusia adalah memilih mundur dari Suriah seiiring naiknya biaya operasi disana sedangkan anggaran militer Rusia semakin banyak yg terpotong atau memilih untuk bertempur secara frontal dg USA dan Israel demi melindungi Suriah. Dalam konteks ini, senjata nuklir akan dilarang, tinggal kita liat apakah S-400 dan Rusia benar2 siap menghadapi serangan frontal atau tidak.

    Lebih baik kehilangan Tartus daripada harus hancur lebur di Suriah Mr. Putin.. Sekarang bola ada ditangan anda. Hhhhhhhhhh

    •  

      Kentut siapakah ini bau banget, makan kadal apa..

    •  

      Pretttt…

      USA dan koalisinya bertahun2 di Suriah dan Irak tidak bisa menghasilkan apapun… Russia sendirian dari tahun 2015 itu ISIS angsung ke libas…

      Jelas2 dinyatakan kalau tindakan Israel dengan menjadikan pesawat Russia sebagai tameng jelas adalah sebuah tindakan provokasi berbahaya dan berakibat pesawat Russia tertembak… dan memang sengaja memberitahukan hanya 1 menit sebelumnya dengan harapan tidak ada sistem Hanud aktif karena takut menembak pesawat militer Russia itu… dan mereka dengan sukses meluncurkan dan menyasar target mereka, ternyata yang terjadi sebaliknya… sistem hanud tetap aktif dan pesawat militer Russia menjadi korban…
      Israel seharusnya memperingatkan karena mereka pasti tahu kalau ada pesawat militer Russia yang masih terbang, atau memang mereka memang sengaja…

  3.  

    bentar aa.. blm mateng nih..sok monggo calik heula..sembari nunggu..tah leupeut. wajit..cuhcur na .. tamu2 nya blm pada muncul..hihihihihi

  4.  

    oalah ini mah karna f-16 terbang rendah dan tidak terdeteksi oleh radar.
    sehingga ketika serangan sudah dimulai, terjadi jeda/delay, krn kurang pahamnya suryah dengan situasi.

    krn situasi sedang kacau, hanud tidak mendeteksi f-16 yg terbang rendah. kemudian beberapa saat itu, f-16 sudah pergi meninggalkan kawasan. lalu datang lah il-20 yg terdeteksi di radar s-200.
    s-200 pun mengira itu adalah musuh, dan lock & load…….wussshhhh……rudalnya melesat ke arah il-20….jeedeyerr…..splash one……kru s-200 kegirangan.
    eh tpi ternyata yg ditembak temannya sendiri..

    ini cuma analisa, mungkin mendekati kenyataan.

    •  

      jelas2 kesembronoan adalah menyerang dengan rudal ketika ada pesawat militer Russia di wilayah itu… itu intinya

      •  

        gimana kalau kita balik posisinya kalau rusia ada di pihak penyerang apa rusia akan batal menyerang atau tetap menyerang?
        saya yakin 75% rusia tetap menyerang karena targetnya bisa kabur isunya target serangan israel kapal iran yg membawa suplai senjata buat hisbulah
        situasi ini kalau dalam militer di sebut kerusakan yg tak bisa di hindari (collateral damage)

  5.  

    kira2 kru yg nembak pesawat tersebut skrg sdg diapain ya?

  6.  

    Kalo dirasa sudah terlalu menjengkelkan.mungkin/bisa jadi israel bakalan ditampol bear.as far as way…ras yahudi satu ini memang cerdik & pandai melihat celah…serta peluang.

  7.  

    Motifnya? Israel sudah mmbangkang, utk itu israel perlu dimusnahkan dari timteng
    😀 😆

 Leave a Reply