Des 022018
 

Jet tempur MiG-29UB Angkatan Udara Hungaria (HuAF) dalam ajang Koksijde Airshow 2005 © Coert van Breda via Wikimedia Commons

JakartaGreater.com – Angkatan Bersenjata Korea Utara telah belajar sejak Perang Korea mengenai konsekuensi yang berpotensi merusak kehilangan superioritas udara dalam konflik dengan Amerika Serikat dan pertahanan udara sejak itu menjadi prioritas utama dalam doktrin militernya, seperti dilansir dari laman The Diplomat.

Uni Soviet muncul sebagai pemasok utama senjata untuk tujuan ini, memperluas armada tempur kecil era Perang Korea sepanjang tahun 1950-an dan memberi bantuan militer yang murah hati bersama bantuan rekonstruksi.

Rudal permukaan-ke-udara S-25 Berkut buatan Uni Soviet © Leonidl via Wikimedia Commons

Korea Utara adalah satu-satunya klien asing untuk sistem rudal permukaan-ke-udara S-25 Soviet, platform tercanggih yang ditugasi untuk membela Moskow dan Pyongyang akan terus meningkatkan jaringan pertahanan udara dan armada tempurnya sepanjang era Perang Dingin.

Kontrak lisensi produksi dan bantuan teknis Rusia memperkuat Angkatan Udara Korea Utara.

Dengan runtuhnya Uni Soviet pada tahun 1991, secara luas diyakini bahwa Korea Utara tidak akan mampu memperoleh perangkat militer modern di  pertempuran udara kelas atas, atau bahkan untuk mempertahankan dan memodernisasi sistem yang masih ada, memberikan AS dan sekutu-sekutunya keuntungan yang luar biasa dalam kasus perang masa depan di Semenanjung Korea.

Jet tempur Sukhoi Su-25 Angkatan Udara Rusia. © Dephan Rusia via wikimedia.org

Namun, analisis perkembangan di sektor pertahanan Korea Utara sejak akhir 1980-an dan potensi untuk lanjutan bantuan Rusia kepada tetangga Asia Timurnya, membantu menjelaskan mengapa kemampuan negara itu untuk melancarkan perang di langit tetap kuat terlepas dari semua ekspektasi yang ada.

Setelah kunjungan pemimpin Korea Utara Kim Il Sung ke Uni Soviet pada Oktober 1986, Moskow setuju untuk memasok negara itu dengan jet tempur MiG-29 Fulcrum pertama. Dengan perjuangan berat Su-27 Flanker sejak awal dan diproduksi dalam jumlah yang sangat terbatas, MiG-29 adalah jet tempur operasional yang paling mampu di Uni Soviet pada saat itu.

Sistem rudal permukaan-ke-udara S-200 “Vega”

Pyongyang telah berusaha keras untuk memperkuat kemitraan pertahanannya dengan negara adikuasa itu sejak 1984. Bersamaan dengan “booming” dalam perdagangan dan investasi Soviet yang cukup besar dalam industri kelas atas setelah kunjungan dari sang pemimpin, Uni Soviet juga membantu memodernisasi kemampuan armada udara Korea Utara. Ini termasuk penyediaan jet tempur MiG-23, Su-25, sistem radar peringatan dini Tin Shield, dan baterai pertahanan udara S-200, diantara senjata canggih lainnya.

Sementara Korea Utara diperkirakan telah menerima sekitar 24 jet tempur MiG-29 dari Uni Soviet, Angkatan Udara Korea Utara akan terus memperbesar armadanya dengan mendapatkan izin dan bantuan teknologi dari Uni Soviet untuk “memproduksi” jet elit generasi keempat di bawah lisensi.

Lisensi ini diberikan pada tahun 1987 dan Korea Utara membuka lini produksi kecil dan memproduksi antara 2 -3 unit MiG-29 per tahun. Fulcrum diproduksi di Kwagsan dan Taechun di provinsi Pyongan Utara di barat laut negara itu.

Jet tempur multiperan MiG-29 Angkatan Udara Rusia © Kemhan Rusia

Pada akhir tahun 1990-an, 15 pejuang dilaporkan telah diproduksi – jumlah yang sedikit dibandingkan dengan jalur produksi Soviet, yang menghasilkan lusinan pesawat per tahun, tetapi tetap merupakan tambahan yang besar bagi armada udara Korea Utara.

MiG-29 pertama buatan Korea Utara terbang pada tanggal 15 April 1993, dan kinerjanya sebanding dengan yang diproduksi oleh Uni Soviet dan Rusia dan lebih canggih daripada varian ekspor yang dipasarkan ke klien seperti Irak dan Iran.

Namun demikian, sejumlah komponen kunci masih diperlukan oleh Rusia. Pada tahun 1997, Korea Utara menandatangani kontrak dengan agen senjata yang dikelola negara Rusia untuk kerja sama militer, Rosvooruzhenye, termasuk bantuan berkelanjutan untuk pembuatan jet tempur MiG-29 di Korea Utara. Armada MiG-29 Fulcrum Korea Utara di perkirakan berjumlah sekitar 35 unit pada saat itu, memperluas produksi pribumi akan melihatnya tumbuh jauh lebih besar.

Rusia hingga kini terus mempertahankan hubungan pertahanan yang erat dengan Korea Utara dan khususnya dalam bidang pertahanan udara, setelah menandatangani sejumlah perjanjian militer termasuk kesepakatan pada tahun 2015, secara khusus memfasilitasi kerjasama erat dalam pertahanan udara dan intelijen.

Kunjungan delegasi tingkat tinggi ke Moskow oleh Angkatan Udara Korea Utara masih sering dilakukan dan menurut sumber AS, Rusia terus memasok tetangga Asia Timurnya dengan komponen kunci untuk mempertahankan armada tempurnya.

Sistem rudal permukaan-ke-udara KN-06 (S300 versi Korea Utara) © Stefan Krasowski via Wikipedia

Sudah berulang kali ditunjukkan bahwa jika embargo senjata PBB tahun 2006 terhadap Korea Utara telah ditegakkan sepenuhnya, mayoritas armada Korea Utara hari ini tidak akan dapat digunakan.

Sejumlah analis juga berspekulasi bahwa Rusia memainkan peranan dalam membantu Korea Utara mengembangkan sistem rudal permukaan-ke-udara jarak jauh KN-06, yang memasuki produksi massal pada tahun 2017 dan dianggal sebagai analog dari S-300 dan mungkin menggunakan sejumlah komponen buatan Rusia.

Bagikan:

  9 Responses to “Apakah Armada MiG-29 Korea Utara Bertambah?”

  1.  

    Mig 29 yg sudah ada diupgrade, klu mau tambah? Yaa mig 35 diborong
    😆 😆

  2.  

    Mikoyan MiG-29 dirancang untuk menggantikan pesawat MiG-21, MiG-23, Su-15, dan Su-17. Dimana kemampuan MiG-29 sama dengan pesawat tempur Amerika Serikat F-18 Hornet.

    https://militerhebatdunia.blogspot.com/2016/09/mikoyan-mig-29-pesawat-tempur-taktis.html

  3.  

    kagak disanksi, ekonomi korut juga menurun drastis, akibat kebijakan dalam negerinya yg menginginkan isolasi terhadap dunia luar….. 😕

  4.  

    Iwan And Root Beer ternyata adalah LoL

  5.  

    Negara tertutup tetap masih diperhitungkan!

  6.  

    GW GAK TAHU……………. TAPI YANG PASTI MIG.29 AKAN MENJADI LAWAN TANGGUH F.15 / F.16 USA DAN KORSEL………

 Leave a Reply