Mar 272019
 

Jet tempur F-15 Advanced buatan AS © Boeing

JakartaGreater.com – Amerika Serikat secara aktif mengembangkan Angkatan Udara dan memilih pesawat tempur F-15EX Advanced Eagle untuk dikembangkan, sebagai salinan jet tempur Su-35 Rusia, seperti dilansir dari laman Bao Dat Viet.

Pusat Analisis Strategis yang berbasis di Amerika Serikat, RAND Corp telah menerbitkan sebuah studi tentang kelemahan yang semakin berkembang dari Angkatan Udara AS yang membuat panik komunitas pakar Barat dan Washington mencari solusi untuk masalah ini.

Era unipolar telah berubah dengan cepat, karena Rusia dan China memiliki kekuatan yang meningkat, mampu menggunakan Angkatan Bersenjata untuk mencapai tujuan kebijakan luar negeri, tulis pakar RAND.

Para ahli menyimpulkan bahwa Angkatan Udara AS tidak siap untuk terlibat dalam perang berkepanjangan dengan Rusia. Para pemimpin politik AS jelas-jelas terlalu berlebihan atas kemampuan militer AS, bahkan dengan biaya operasi militer yang besar. Amerika Serikat membutuhkan alternatif yang lebih efektif dan meyakinkan.

Air Force Magazine bahkan menyebut laporan bahwa sekitar 80 persen dari total pesawat dan helikopter yang siap tempur di Angkatan Udara AS adalah tidak sepenuhnya nyata.

Angkatan Udara AS (USAF) berencana membeli 12 jet tempur F-15EX Advanced Eagle © Fighter Jet’s World

Pada saat yang sama seperti yang ditulis Rachel Cohen, tidak ada yang tahu pesawat mana yang siap untuk perang. Bagaimanapun, pesawat tempur Pentagon yang tangguh seperti F-22 Raptor tidak akan dapat lepas landas dan bahkan yang lebih buruk lagi, F-35.

Dalam situasi ini, Komando Angkatan Udara AS masih berhasil melarikan diri dari situasi yang sulit. Menurut dokumen yang baru-baru ini diterbitkan tentang pengembangan jet tempur AS, Pentagon akan memperkenalkan jet tempur generasi ke-4 F-15EX, yang akan dioperasikan pada awal tahun 2020-an.

Pabrikan Boeing menyebut F-15EX sebagai pejuang baru dengan keunggulan kecepatan 2,5 Mach dan muatan hingga 22 rudal “udara-ke-udara”, sedangkan F-22 sendiri terbatas pada kecepatan 2,25 Mach dan 8 rudal.

Menurut sejumlah sumber, skuadron tempur USAF saat ini memiliki 200 unit jet tempur F-15C, yang sebagian besar memasuki Angkatan Udara AS pada akhir 1970-an dan 1980-an. Struktur mereka telah dipertanyakan. Jadi kecepatan pesawat ini terbatas. Menurut Pentagon, penggantian pesawat ini semakin penting, membawa tantangan yang semakin meningkat pada superioritas udara AS.

Sehingga Angkatan Udara AS memilih F-15EX sebagai gantinya dan juga diputuskan untuk mengimplementasikan sejumlah ide berdasarkan pada jet tempur generasi 4+ Su-30 dan generasi 4++ Su-35 buatan Rusia.

Jet tempur Sukhoi Su-35S Angkatan Udara Rusia. © Dmitry Terekhov (CC BY-SA 2.0) via Wikimedia Commons

Pesawat tempur Su-30 dan Su-35 adalah versi upgrade dari Su-27, pesawat era Soviet yang dirancang sebagai pencegat F-15 yang efektif. Sedang Amerika Serikat menciptakan F-22 Raptor sebagai pembunuh Su-27 Flanker.

Keputusan untuk memodernisasi armada F-15C ke tingkat Su-35 ini diangkat karena krisis komprehensif yang sedang dialami oleh Angkatan Udara AS.

Boeing berencana untuk memasok 18 unit F-15EX per tahun mulai tahun 2021 dan pada tahun 2020 sebanyak 8 pesawat tempur akan diuji. Menariknya dalam persyaratan untuk pesawat baru, “pesawat tempur harus sangat sederhana untuk dirawat, tidak kalah dalam hal kinerja dibandingkan dengan Su-35 Rusia”.

F-15EX akan dilengkapi dengan radar yang lebih kuat daripada F-35 dan rudal AIM-120D terbaru dengan jangkauan hingga 180 km. Selain itu, pengembang akan mengembangkan sistem pertempuran elektronika yang lebih kuat daripada yang dimiliki F-22 Raptor.

Perlu diperhatikan, bahwa transfer teknologi dari F-35 ke F-15EX dapat dianggap sebagai awal dari akhir program pesawat tempur generasi kelima AS, yang menghabiskan total 1,5 triliun dolar. Oleh karena itu, Amerika meminjam banyak ide dan mungkin solusi teknis dari pesawat Sukhoi Su-35 untuk membangun F-15EX mereka.

  3 Responses to “Apakah Jet Tempur F-15EX Akan Menjadi Salinan Su-35 ?”

  1.  

    entek entek…………. copy paste jadul katanya ASU banyak ahli dan insinyur… tapi masih melek soal tekhnology…….. wawawawaaahhh…….

    RUSIA STloong

  2.  

    Nama pesawatnya jorok ah masak dibaca F-1″5EX”