Apakah Super Hornet Akan Gantikan MiG-29K dari Kapal Induk India?

Jakartagreater.com – Boeing telah mengumumkan rencananya untuk menguji pesawat tempur F / A-18 Super Hornet pada lompatan ski di kapal induk India untuk memuluskan jalan bagi program pengadaan pesawat tempur berbasis kapal induk, bahkan ketika MiG Rusia mengharapkan pesanan untuk bisa memasok jet tempur MiG-29K di waktu yang sama, lansir Defenseworld.

Kapal induk India buatan Rusia, INS Vikramaditya dan kapal induk Indigenous aircraft carrier (IAC-1) buatan India menggunakan sistem ski-jump, sementara kapal induk AS menggunakan sistem catapult-launch. India juga telah merencanakan untuk membangun IAC-2, INS Vishal yang berbobot 65.000 ton.

Tahun lalu, BAE Systems menawarkan untuk membangun kapal induk tipe HMS Queen Elizabeth khusus untuk India, dengan desain yang dapat disesuaikan untuk lompat ski dan peluncuran ketapel.

Boeing F / A-18 Super Hornet perlu diuji dan disertifikasi untuk operasi lompat ski sebelum dapat mengikuti program pembelian India.

“Rencana pengujian sedang berlangsung,” kata Thom Breckenridge, Wakil Presiden Boeing untuk penjualan internasional, mengatakan pada pameran senjata India Defexpo2020. “Kami akan memeriksa pesawat kami dengan ketat pada lompatan ski.”

“Rusia sedang menunggu permintaan dari Kementerian Pertahanan India untuk pengiriman pesawat tempur MiG-29K berbasis kapal induk untuk Vikrant,” kata sumber di industri penerbangan Rusia kepada Tass dalam menanggapi laporan media India yang menunggu pesawat tempur pertama buatan India di kapal induk Vikrant telah diperpanjang karena masalah dengan pengiriman peralatan penerbangan dari Rusia.

Pemerintah India belum mengeluarkan tender untuk pasokan pesawat tempur berbasis dek, meskipun pihak India sedang membuat penyelidikan kembali terkait pada tahun 2017. Atas nama Rusia, penjual senjata negara Rosoboronexport akan mengambil bagian dalam tender, kata sumber itu kepada Tass.

Menurut rencana India, kapal induk ringan Vikrant akan dikirim ke Angkatan Laut India pada Maret 2021. Kapal induk itu diperkirakan akan mengangkut hingga 14 pesawat tempur MiG-29K dan beberapa helikopter.

Armada laut India saat ini terdiri dari 45 pesawat tempur MiG-29K yang dibeli seharga US$ 2,2 miliar, saat ini beroperasi dari satu-satunya kapal induk Angkatan Laut INS Vikramaditya, dan berencana untuk membeli 57 jet tempur lagi. Dek penerbangan INS Vikrant dilaporkan akan memiliki kapasitas untuk menampung 19 pesawat dan hanggar di dalam untuk 17 pesawat tempur.

New Delhi mengeluarkan Request For Information (RFI) untuk “pesawat tempur yang mampu beroperasi siang-malam, semua cuaca, multi-peran, berbasis kapal induk yang dapat digunakan untuk operasi pertahanan udara, udara-ke-permukaan, pengisian bahan bakar, pengintaian, dll dari kapal induk. ” Negara ini, bagaimanapun, bahkan belum mengeluarkan penawaran tender untuk pasokan pesawat tempur berbasis kapal induk.

Di masa depan, pesawat tempur ini akan terbang dari kapal induk Indigenous Aircraft Carrier (IAC) Vikrant setelah memasuki layanan.

5 pemikiran pada “Apakah Super Hornet Akan Gantikan MiG-29K dari Kapal Induk India?”

Tinggalkan komentar