Arab Saudi Cegat Rudal Balistik yang Ditembakkan dari Yaman

45
6
Rudal Patriot Arab Saudi di

Riyadh, Arab Saudi, Jakartagreater.com – Angkatan Udara Arab Saudi mencegat Rudal balistik pada Selasa 16 Januari 2018 yang ditembakkan oleh gerilyawan Al-Houthi di Yaman dengan sasaran Provinsi Jizan Arab Saudi di bagian selatan negeri itu, kata media lokal Al Arabiya.

Rudal tersebut dicegat dan dihancurkan pada Selasa 16/1/2018 pukul 20.20 waktu setempat (00.20 WIB, Rabu 18/1/2018), sementara tak ada laporan mengenai korban atau kerusakan, demikian konfirmasi jejaring berita itu.

Gerakan Al-Houthi Yaman pada Selasa 16/1/2018 mengatakan milisi tersebut menembakkan satu Rudal ke arah satu bandara udara regional di perbatasan Arab Saudi di Provinsi Jizan, kata kantor berita Saba. Gerilyawan Al-Houthi menyatakan Rudal tersebut adalah Rudal jarak-dekat, tapi tidak memberi perincian lebih lanjut.

Itu adalah serangan Rudal balistik keenam oleh gerilyawan Al-Houthi ke negara tetangga Yaman yang kaya akan minyak di Teluk dalam 2 bulan, kata Xinhua yang dipantau Antara pada Rau 18 Januari 2018 di Jakarta. Pekan lalu, gerilyawan Al-Houthi menembakkan Rudal jarak-jauh ke arah satu bandara udara helikopter militer Apache di Kamp Pasukan Khusus Arab Saudi di Provinsi Najran di perbatasan Arab Saudi.

Al Arabiya melaporkan Angkatan Udara Arab Saudi mencegat dan menghancurkan Rudal tersebut di wilayah udara Najran. Serangan baru pada Selasa 17/1/2018 dilakukan beberapa hari setelah para ahli PBB menuduh Iran melanggar embargo senjata PBB dengan secara langsung atau tidak langsung menyediakan Rudal dan pesawat tanpa awak buat gerilyawan Al-Houthi di Yaman.

Masih pekan lalu, gerilyawan Al-Houthi mengancam akan memutus jalur pelayaran Laut Merah jika koalisi pimpinan Arab Saudi terus bergerak maju ke Kota Pelabuhan Yaman Hodeidah, kata kantor berita Saba yang dikuasai oleh Al-Houthi.

Pada Maret 2015, Arab Saudi memimpin koalisi militer pasukan Arab, yang didukung Amerika Serikat, untuk ikut campur dalam konflik Yaman guna mendukung Pemerintah Presiden Abd-Rabbu Mansour Hadi, yang hidup di pengasingan.

Koalisi tersebut telah melancarkan ribuan serangan udara terhadap gerilyawan Al-Houthi, dalam upaya untuk membalikkan perolehan gerilyawan dan memulihkan kekuasaan Hadi di Ibu Kota Yaman, Sana’a. Perang itu telah menewaskan lebih dari 10.000 orang Yaman, kebanyakan warga sipil, dan mendorong negeri tersebut ke ambang kelaparan massal.

Koalisi pimpinan Arab Saudi yang terlibat dalam perang di Yaman juga telah menuduh Iran mendukung gerilyawan Syiah Al-Houthi dan berada di belakang krisis di Yaman. (Antara/Xinhua-OANA)

45 KOMENTAR

    • TENTARA SAUDI CS TIDAK BERPENGALAMAN MENGHADAPI GERILYAWAN. SEPERTI ZIONIS MENGHADAPI PEJUANG HIZBULLAH BERANINYA SERANGAN UDARA.

      PERANG 2006 ZIONIS MENERJUNKAN ANGKATAN DARAT MALAH KALAH JADI BAHAN TERTAWAAN, TANK MERKAVA YG MEREKA AGUNGKAN HANCUR.

      HIZBULLAH PULUHAN TAHUN BERMUSUHAN DENGAN ZIONIS, BUKANNYA KALAH MALAH MAKIN SANGAR.

      HOUTHI SAYA PREDIKSI BIKIN SAUDI CS FRUSTASI AKIBAT DANA PERANG AKAN SEMAKIN MENGUCUR DERAS.

      TAKUT MATI = KALAH.

      PERANG TNP MENERJUNKAN ANGKATAN DARAT = KONYOL.

      ANGKATAN DARAT TANPA PENGALAMAN PERANG = KALAH.

  1. TENTARA SAUDI CS TIDAK BERPENGALAMAN MENGHADAPI GERILYAWAN. SEPERTI ZIONIS MENGHADAPI PEJUANG HIZBULLAH BERANINYA SERANGAN UDARA.

    PERANG 2006 ZIONIS MENERJUNKAN ANGKATAN DARAT MALAH KALAH JADI BAHAN TERTAWAAN, TANK MERKAVA YG MEREKA AGUNGKAN HANCUR.

    HIZBULLAH PULUHAN TAHUN BERMUSUHAN DENGAN ZIONIS, BUKANNYA KALAH MALAH MAKIN SANGAR.

    HOUTHI SAYA PREDIKSI BIKIN SAUDI CS FRUSTASI AKIBAT DANA PERANG AKAN SEMAKIN MENGUCUR DERAS.

    TAKUT MATI = KALAH.

    PERANG TNP MENERJUNKAN ANGKATAN DARAT = KONYOL.

    ANGKATAN DARAT TANPA PENGALAMAN PERANG = KALAH.