Arab Saudi Teken Memorandum of Intent 48 Eurofighter Typhoon

Eurofighter Typhoon (photo : Kogo via commons.wikimedia.org)

Jakartagreater.com – Arab Saudi menegaskan kembali komitmennya terhadap program Eurofighter BAE Systems Plc, dan memberikan dorongan yang sangat dibutuhkan pada pesawat terbang dan menghidupkan kembali prospek pesanan 48-jet tertunda yang telah lama tertunda, dirilis bloomberg.com, Jumat, 10/3/2018.

Kerajaan tersebut menandatangani memorandum of intent dengan pemerintah Inggris yang mengkonfirmasikan rencana untuk membeli jet tersebut, menurut sebuah pernyataan Jumat dari BAE yang berbasis di London. Kesepakatan tersebut diumumkan dalam kunjungan kenegaraan tiga hari oleh Putra Mahkota Mohammed bin Salman ke Inggris, di mana negara-negara tersebut telah menyetujui tujuan dari 65 miliar pon perdagangan dan investasi bersama di tahun-tahun mendatang.

“Berita hari ini adalah langkah positif untuk menyetujui kontrak bagi mitra kami yang terhormat,” Chief Executive BAE Charles Woodburn mengatakan dalam pernyataan tersebut. “Kami berkomitmen untuk mendukung kerajaan tersebut saat ini memodernisasi angkatan bersenjata Saudi dan mengembangkan kemampuan industri utama.”

Kesepakatan tersebut, yang tidak memenuhi kesepakatan pembelian resmi, datang pada saat yang penting bagi BAE. Kontraktor pertahanan terbesar di Eropa telah memangkas pekerjaan dan memperlambat produksi Typhoon Eurofighter sebagai backlog untuk pesawat perang menipis, menambahkan tekanan pada perusahaan untuk mengunci lebih banyak penjualan.

Perintah baru Saudi akan mengikuti kesepakatan 72 pesawat yang deal pada tahun 2005. Harapan untuk tatanan baru, yang mulai meningkat pada tahun 2014, sejak itu telah dibatalkan dari panduan tahunan perusahaan, yang mengindikasikan bahwa tidak ada kesepakatan yang diharapkan dalam jangka pendek.

“Kami telah mengambil langkah penting untuk menyelesaikan perintah lain untuk jet Typhoon yang akan meningkatkan keamanan di Timur Tengah dan meningkatkan industri dan pekerjaan Inggris di sektor kedirgantaraan yang tak tertandingi,” kata Menteri Pertahanan Inggris Gavin Williamson dalam sebuah pernyataan.

Nilai pesawat tempur tidak dipublikasikan namun dengan daftar harga sekitar 130 juta pound ($ 180 juta) per pesawat dan biaya pelatihan dan pendukung sebesar 40 juta pound, sebuah kesepakatan bisa bernilai lebih dari 8 miliar pound sebelum diskon. BAE mengamankan kesepakatan untuk 24 pesawat dari Qatar pada bulan November.

Saham BAE ditutup 2,2 persen lebih tinggi pada 601,8 pence di London. Sebelumnya saham tersebut naik sebanyak 3,6 persen setelah Sunday Times melaporkan bahwa sebuah kesepakatan telah tercapai.

Perusahaan memperkirakan pendapatan akan flat tahun ini karena tingkat kenaikan Topan yang lebih rendah dan tingkat yang lebih rendah dari jet pelatihan Hawk menghapus keuntungan dari peningkatan pengeluaran militer A.S. BAE mengurangi 1.400 pekerjaan di divisi pesawat militernya akibat menurunnya permintaan.

Tinggalkan komentar