Mar 192019
 

Tentara Pasukan Khusus Angkatan Darat Amerika Serikat di Raqqa, Suriah, Mei 2016. (Delil Souleiman – AFP via commons.wikimedia)

Amerika Serikat (AS) dengan keras membantah laporan pada hari Minggu bahwa mereka bermaksud meninggalkan hampir 1.000 tentara di Suriah, menambahkan rencana untuk pasukan sisa sekitar 200 tentara tidak berubah.

Wall Street Journal melaporkan pada hari Minggu bahwa ketika pembicaraan dengan Turki, pasukan Kurdi yang didukung AS dan sekutu Eropa telah gagal menghasilkan kesepakatan tentang “zona aman” di timur laut Suriah, AS sekarang berniat untuk terus bekerja dengan para pejuang Kurdi di negara itu.

Pernyataan itu mengutip para pejabat AS yang mengatakan rencana itu dapat melihat hingga 1.000 pasukan AS tersebar di seluruh negeri.

“Sebuah klaim yang dilaporkan malam ini oleh sebuah surat kabar utama AS bahwa militer AS sedang mengembangkan rencana untuk menjaga hampir 1.000 tentara AS di Suriah secara faktual tidak benar,” Ketua Kepala Staf Gabungan, Jenderal Joseph Dunford, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

“Tidak ada perubahan pada rencana yang diumumkan pada bulan Februari dan kami terus menerapkan arahan Presiden untuk menarik pasukan AS ke keberadaan residu.”

Namun, dia menambahkan AS terus “melakukan perencanaan militer terperinci dengan Staf Umum Turki untuk mengatasi masalah keamanan Turki di sepanjang perbatasan Turki-Suriah.”

“Perencanaan hingga saat ini telah produktif dan kami memiliki konsep awal yang akan disempurnakan dalam beberapa hari mendatang,” katanya.

“Kami juga melakukan perencanaan dengan anggota koalisi lain yang telah mengindikasikan niat untuk mendukung fase transisi operasi ke Suriah.”

Presiden Donald Trump tiba-tiba mengumumkan pada bulan Desember penarikan segera dan lengkap sebanyak 2.000 tentara AS yang dikerahkan di Suriah timur laut, menyatakan kemenangan melawan kelompok ISIS. Keputusan itu mendorong menteri pertahanannya Jim Mattis untuk berhenti.

Kemudian, di bawah tekanan dari Kongres dan Pentagon, dia setuju untuk meninggalkan pasukan sisa sekitar 200 tentara AS, yang dia ingin diperkuat oleh sekutu dalam koalisi anti-ISIS.

Tujuan pasukan internasional adalah untuk menjamin keamanan sekutu Kurdi Suriahnya. Turki, anggota NATO, memandang pejuang Kurdi sebagai teroris, dan orang Eropa khawatir mereka akan rentan jika Ankara melancarkan serangan.
 
Sumber: france24

 Posted by on March 19, 2019

  2 Responses to “AS Bantah Laporan Akan Meninggalkan 1.000 Tentara di Suriah”

  1.  

    Pertamax

  2.  

    Setiap negara berhak mengatur negara sendiri kalap mau membuat negara sendiri di anggap pemberontak kalao emang PBB sebagai polisi dunia harusnya berpihak ke pemerintahan yg sah bukan malah mau mendukung dan melindungi pemberontak katanya tugas PBB sebagai menjaga ketertiban dunia kok Amerika sebagai polisi dunia malah membuat kericuhan trhdp negara yg berdaulat