Sep 242019
 

doc
HMS DEFENDER, from Wikimedia Commons, the free media repository.

Jakartagreater.com  – Menteri Luar Negeri Inggris Dominic Raab mengatakan bahwa berdasarkan informasi yang tersedia baginya, pernyataan bahwa milisi Houthi Yaman bertanggung jawab atas serangan pekan lalu terhadap fasilitas minyak Saudi “sepenuhnya tidak masuk akal dan kurang kredibel.” Houthis menyatakan bahwa Drone mereka yang melakukan serangan, dirilis Sputniknews.com.

Amerika Serikat berusaha untuk melibatkan Inggris dalam koalisi untuk kemungkinan opsi beberapa bentuk aksi militer terhadap Iran, sumber yang berbicara kepada Daily Star mengklaim.

“AS berusaha membangun dukungan koalisi untuk dapat mengambil beberapa bentuk tindakan terhadap Iran. Inggris adalah sekutu terdekat AS sehingga tidak mengherankan kami telah diminta pandangan kami, “kata sumber itu.

Kondisi yang ada saat ini, “setiap kali Barat menolak untuk bertindak melawan agresi Iran, petinggi Iran menjadi lebih berani dan yakin AS tidak akan pernah menyerang mereka.”

London belum memverifikasi posisi mereka terkait koalisi ini, tetapi bergabung dengan koalisi maritim pimpinan AS yang dibentuk awal tahun yang bertujuan mengawal kapal-kapal komersial di Teluk Persia dan Selat Hormuz di tengah ketegangan dengan Iran, telah dilakukan Inggris.

Arab Saudi dan Uni Emirat Arab bergabung dengan koalisi maritim minggu lalu, bergabung dengan AS, Inggris, Australia dan Bahrain dalam inisiatif tersebut. Negara-negara Eropa lainnya menolak untuk bergabung.

SAS Dikerahkan ke Bahrain

Pada hari Jumat 20-9-2019, media Inggris melaporkan bahwa pasukan komando dari satuan pasukan khusus Layanan Udara Inggris telah diterbangkan ke pangkalan angkatan laut HMS Jufair Angkatan Laut Kerajaan di Bahrain untuk menjaga fasilitas tersebut di tengah dugaan peringatan intelijen bahwa ‘penyabot sekutu Iran’ telah memilih pangkalan dan Kedutaan Besar Inggris di negara itu untuk potensi serangan.

Iran tidak mengomentari cerita itu, tetapi telah berulang kali membantah klaim keterlibatannya dalam serangkaian serangan baru-baru ini di kawasan itu, termasuk serangan 14 September 2019 di dua fasilitas Saudi Aramco. Milisi Yaman Houthi mengaku bertanggung jawab atas serangan-serangan itu, dengan mengatakan mereka menggunakan hampir selusin drone kamikaze untuk melakukan serangan.

Amerika Serikat dan Arab Saudi mengklaim bahwa serangan itu diluncurkan dari Iran. Namun, Iran menyangkalnya. Inggris Mengatakan Itu Bukan Houthi

Berbicara kepada BBC pada hari Minggu 22-9-2019, Menteri Luar Negeri Inggris Dominc Raab meragukan keterlibatan Houthi dalam serangan fasilitas minyak. “Dari informasi yang saya lihat, saya merasa sepenuhnya tidak masuk akal dan kurang kredibilitas untuk menyarankan bahwa serangan itu berasal dari pemberontak Houthi,” kata Raab.

Raab tidak merinci siapa yang disalahkan London atas serangan itu, dan tidak membahas secara spesifik informasi intelijen apa yang telah dilihatnya, tetapi memperingatkan bahwa Inggris akan mengambil tindakan “kuat” sebagai tanggapan.

Awal pekan ini, media AS melaporkan bahwa Presiden Trump telah diberi pengarahan tentang berbagai opsi untuk “membalas” ke Iran, termasuk serangan dunia maya dan serangan militer, namun Trump dilaporkan menentang aksi militer untuk memenuhi janji kampanyenya yang tidak melibatkan AS dalam konflik militer baru di luar negeri.

Pada hari Jumat 20-9-2019, Sekretaris Pertahanan AS Mark Esper dan ketua Kepala Staf Gabungan Jenderal Joseph Dunford mengumumkan bahwa AS akan mengirim “ratusan” pasukan tambahan AS, serta peralatan pertahanan udara tambahan, ke Arab Saudi dan Uni Emirat Arab untuk “Mengirim pesan yang jelas” tentang dukungan AS untuk sekutu regionalnya.

Pada hari Minggu, Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif memperingatkan bahwa jika perang memang dimulai di tengah-tengah ketegangan saat ini, “siapa pun yang memulai (itu) tidak akan menjadi orang yang menyelesaikannya.” Zarif mengatakan ia tidak bisa menyatakan dengan keyakinan bahwa perang dapat terjadi dihindari mengingat ketegangan saat ini.

Milisi Houthi telah berulang kali mengklaim bertanggung jawab atas serangan akhir pekan lalu pada fasilitas minyak Saudi, dan memperingatkan lagi pada hari Jumat bahwa Riyadh akan menghadapi serangan “yang lebih menyakitkan, mematikan dan destruktif” jika koalisi pimpinan Saudi yang sedang berlangsung di Yaman, tidak berhenti.

Koalisi negara-negara yang dipimpin Saudi memulai kampanye militer di Yaman pada Maret 2015 dalam upaya mengembalikan Presiden Yaman yang digulingkan Abdrabbuh Mansur Hadi ke tampuk kekuasaan. Namun, serangan telah macet, dan dalam beberapa tahun terakhir, Houthi telah meluncurkan puluhan serangan Rudal dan Drone terhadap target di dalam Arab Saudi sendiri.

Bagikan: