Agu 272018
 

MA-60 Sri Lanka Air Force. (photo: Dinil Samarasinha via commons.wikipedia.org)

Jakartagreater.com – Jepang dan AS mulai merayu Sri Lanka sebagai tanggapan terhadap peran geopolitik Cina yang tumbuh di kawasan itu, ujar pakar kepada Sputnik. Mereka menjelaskan bahwa meskipun Tokyo dan Washington telah berjanji untuk meningkatkan pertahanan negara kepulauan itu, upaya mereka adalah bagian dari strategi Indo-Pasifik yang lebih luas, dirilis Sputniknews.com, 24-8-2018.

Sri Lanka telah menemukan dirinya di tengah benturan kepentingan regional antara Cina, Amerika Serikat dan Jepang, Da Zhigang, Direktur Institute of Northeast Asia di bawah Akademi Ilmu Sosial, Provinsi Heilongjiang, mengatakan kepada Sputnik China.

“Sri Lanka memiliki kepentingan strategis [bagi pemain global] yang terletak di jalan menuju Afrika dan Timur Tengah,” kata Da Zhigang. “Selain itu, Sri Lanka adalah pusat penting dalam proyek daerah dan Jalan Cina. Cina telah banyak berinvestasi di pelabuhan dan upaya infrastruktur lainnya di negara ini. Dengan kondisi ini, jelas bahwa AS dan Jepang ingin meningkatkan kerjasama dengan Sri Lanka di bidang pertahanan. ”

Jepang telah menyerahkan dua kapal patroli angkatan laut senilai lebih dari $ 11 juta ke Sri Lanka dalam upaya untuk meningkatkan pertahanan negara itu. Seminggu sebelumnya Departemen Luar Negeri AS memberikan $ 39 juta kepada Kolombo untuk memperkuat kemampuan Angkatan Laut negara itu.

Pengumuman bantuan militer Tokyo ke negara kepulauan itu datang saat kunjungan Menhan Jepang, Hisunori Onodera ke Sri Lanka. Onodera telah menjadi Menhan pertama Jepang untuk mengunjungi negara ini. Agence France-Presse melaporkan bahwa Onodera pergi untuk melihat kota pelabuhan Hambantota, menambahkan bahwa pada 2017 Colombo menyewa pelabuhan ke Cina selama 99 tahun.

Hambantota terletak di rute pelayaran tersibuk di dunia. Selain menjadi pusat penting untuk inisiatif dan Jalan yang diprakarsai Beijing, pelabuhan ini memberi Cina pijakan strategis di Samudera Hindia – sebuah wilayah yang secara luas dilihat sebagai bagian dari lingkup kepentingan New Delhi.

Colombo berusaha menenangkan kecemasan India atas kehadiran Cina di negaranya, menegaskan bahwa Hambantota tidak akan berubah menjadi benteng militer Cina di wilayah tersebut. Namun, New Delhi meramalkan bahwa pelabuhan bisa menjadi basis pasokan baru untuk Angkatan Laut Cina.

“Tindakan AS dan Jepang terkait erat dengan strategi Indo-Pasifik,” kata Da Zhigang. “Strategi era Obama dari keseimbangan kekuatan baru di Asia-Pasifik diformat ulang di bawah Donald Trump dalam strategi Indo-Pasifik.

Jepang juga merupakan salah satu penggagas dan pendukung strategi ini. Salah satu tujuan aliansi AS-Jepang adalah memperluas pengaruh geopolitik dan ekonomi, meningkatkan keamanan mereka di Asia Timur Laut dan seluruh kawasan Asia-Pasifik, dan juga mengandung Cina.

Menurut sarjana Cina, meskipun Jepang dan AS telah berjanji untuk meningkatkan pertahanan Sri Lanka, rencana mereka jauh melampaui itu: Washington dan Tokyo berusaha untuk menetapkan kehadiran mereka di wilayah-wilayah utama di kawasan Indo-Pasifik untuk mempertahankan kendali atas wilayah dalam situasi darurat geopolitik, yang dapat terjadi di masa depan.

Oleh karena itu mereka sangat penting bagi Sri Lanka, sebuah titik geostrategis yang penting, jelas Da Zhigang. Valery Kistanov, seorang peneliti di Institut Timur Jauh di Moskow, percaya bahwa langkah Jepang baru-baru ini adalah respon terhadap pertumbuhan pengaruh Cina di wilayah tersebut.

Dia memberitahukan Da Zhigang, menekankan bahwa strategi Indo-Pasifik Washington terutama ditujukan untuk mengundang Cina. Namun, AS dan Jepang berusaha untuk melibatkan pemain baru ke dalam kelompok mereka. Sri Lanka adalah salah satu pemain potensial, Kistanov percaya.

Menurut peneliti, bantuan militer AS-Jepang ke negara pulau itu hanyalah upaya untuk menekan Beijing dan menghambat Cina dari peningkatan kegiatan angkatan laut di wilayah tersebut. Untuk bagiannya, Beijing juga mencoba untuk memperkuat hubungan militer dengan Sri Lanka. Pada awal Agustus 2018, media melaporkan tentang niat Cina untuk meloloskan frigatnya ke Angkatan Laut negara itu.

Selain itu, Beijing dilaporkan akan terus melatih tentara Sri Lanka dan akan membangun pusat pendidikan di Akmil Diyatalawa yang terletak 190 Km di Timur Kolombo. Daftar pasokan militer Cina baru-baru ini ke Sri Lanka termasuk Feinu-6 MANPADS, pesawat angkut militer MA60 dan Y-12, dan jenis kapal patroli 062. China juga baru-baru ini membuka pusat perawatan militer untuk pesawat di pulau itu.

Bagikan:

  2 Responses to “AS dan Jepang Bujuk Sri Lanka Batasi Kebangkitan Cina di Pasifik”

    •  

      Sri Lanka pada bangkrut, Uganda sudah di kuasai China, juga bangkrut. Sekarang Indonesia, wajib hati2 kena hutang China, bunga hutang begitu besar hanya untuk membangun infrastruktur….pengelolanya swasta….bahayanya sekarang nineking mulai menggurita….jangan sampe ada jilid 3 setelah sri lanka

 Leave a Reply