AS Hentikan Pelatihan Pilot dan Teknisi F-35 Turki

3
1633
Jet tempur siluman F-35 (foto : USAF)

Pentagon mengumumkan penghentian pelatihan pilot Turki yang sedang berlatih menerbangkan pesawat tempur F-35 di pangkalan Angkatan Udara Amerika Luke di Arizona.

Pengumuman dari Pentagon yang cepat ini implementasi konsekuensi akibat pembelian Turki atas sistem rudal anti-pesawat S-400 buatan Rusia.

Amerika telah lama mengumumkan bahwa Turki akan dihapus dari program F-35 jika Ankara menyelesaikan rencana untuk membeli S-400 Triumph dari Rusia. Penghentian pelatihan pilot Turki dari penerbangan pesawat tempur generasi ke-5 adalah sinyal lain bahwa pengumuman Amerika mulai dilaksanakan.

Keputusan Amerika diambil hanya beberapa hari setelah surat yang dikirim Menteri Pertahanan AS Patrick Shanahan kepada menteri pertahanan Turki Hulusi Akar. Dalam surat ini, Shanahan tidak hanya mengumumkan bahwa Amerika Serikat tidak akan menyetujui penjualan pesawat F-35 ke Turki ketika membeli S-400, tetapi juga menghentikan semua pilot Turki yang saat ini menjalani pelatihan F-35 (di Pangkalan Angkatan Udara Luke di Arizona), para pilot Turki harus meninggalkan AS pada akhir Juli 2019.

Tampaknya Amerika ingin dengan cara ini memberikan waktu kepada Turki untuk memikirkan rencana pembeliannya, tetapi ternyata, itu hanya sebuah pratinjau dari implementasi keputusan yang sudah diambil. Ini dibuktikan dengan informasi yang diberikan oleh juru bicara Pentagon Letnan Kolonel Mike Andrews kepada kantor Reuters bahwa pekerjaan akan berlanjut dengan “sekutu Turki kami” pada pemindahannya dari program F-35. Pesan tertulis seperti itu berarti bahwa proses penghapusan Turki dari program ini telah dimulai.

Menariknya, menurut sumber-sumber anonim di Pentagon, keputusan untuk menunda pelatihan pilot dan teknisi Turki dibuat oleh komandan pangkalan Angkatan Udara Luke mengutip pertimbangan keamanan. Sangat mungkin bahwa langkah yang sama juga akan diambil dalam hubungan dengan kelompok spesialis Turki kedua yang sedang berlatih di pangkalan lain Angkatan Udara Amerika – Eglin, Florida.

Situasi menjadi semakin tegang karena penghapusan Turki dari program F-35 sudah diakui sebagai “salah satu divisi paling penting dalam sejarah hubungan antara negara ini dan Amerika Serikat.” Amerika, bagaimanapun, menyadari bahwa ini bukan hanya tentang membeli sistem S-400 dari Rusia, tetapi – terutama – tentang kebijakan keseluruhan yang ditempuh oleh pemerintah di Ankara, dan pada kenyataannya oleh Presiden Turki Tayyip Erdogan.

Strategi yang saling bertentangan di antara keduanya, seolah-olah belum ada sekutu, dapat dilihat tidak hanya dalam hal hubungan yang lebih dekat dengan Rusia, tetapi juga dalam solusi yang diadopsi untuk membungkam konflik di Suriah, pendekatan sanksi terhadap Iran dan cara pemahaman seperti konsep “kredibilitas sekutu”. Kurangnya kredibilitas inilah yang mungkin menjadi alasan keputusan untuk tidak mengirimkan teknologi yang sangat sensitif dan solusi militer rahasia ke Turki.

Menurut Reuters, titik kritis dalam program F-35 adalah keputusan pemerintah AS pada 6 Juni 2019 untuk berhenti menerima lebih banyak pilot Turki ke Amerika Serikat untuk pelatihan. Namun sekarang, sanksi juga termasuk para pilot yang telah berada di AS untuk waktu yang lama, dan beberapa di antaranya mungkin sudah menyelesaikan pelatihan penerbangan F-35. Sekarang pilot harus kembali ke Turki – tetapi tanpa pesawat yang dipesan dan dibayar sebagian.
defence24

3 KOMENTAR

    • Ala kebiasaan sih gak ada ganti rugi. Biasanya bukan cuma dihentikan tp jg dibekukan. Itu artinya sama dengan barang yg sdh dibeli tdk dapat dikembalikan. Walaupun barangnya blom diterima alias gak bakalan terima barang tp duit dikemplang. Itu sdh ciri khas AS…..xicixicixicixi