AS Ingin F-22 dan F-35 Terhubung ke Pesawat Ruang Angkasa Rahasia X-37

Boeing X-37B. (@ United States Air Force/Michael Stonecypher)

JakartaGreater.com – Angkatan Udara AS ingin untuk menghubungkan berbagai platform seperti pesawat tempur siluman F-22 dan F-35 saat di medan perang ke pesawat di luar angkasa, atau dengan kata lain, jet tempur siluman dan pesawat ruang angkasa super rahasia suatu hari nanti bisa saling berbagi informasi, lansir Military.com.

Itulah konsep yang diutarakan Kepala Staf Angkatan Udara Jenderal David Goldfein. Dirinya tertarik melihat bagaimana F-35 Joint Strike Fighter, F-22 Raptor dan pesawat ruang angkasa X-37 dapat “berbicara” satu sama lain.

“Ketika Anda melihat sesuatu seperti X-37 atau F-35 atau F-22 … saat kami memperbaiki koneksinya dan kami menunjukkan tingkat interoperabilitas yang tangguh dan dapat diandalkan, kami kemudian akan dapat mengembangkan apa yang berarti dalam hal menciptakan efek terhadap musuh, ” kata Brigjen. Jenderal David Kumashiro, Direktur Integrasi Pasukan Gabungan Air Force’s Deputy Chief of Staff for Strategy, Integration and Requirements Office. Dia berbicara di acara DefenseOne Outlook di Washington, DC, pada hari Kamis.

Pesawat angkasa Mysterious X-37B (foto : Wikipedia)

Menghubungkan X-37B ke pesawat tempur akan menunjukkan “kemampuan untuk beroperasi dari semua domain,” kata Kumashiro. Itu termasuk berbagi informasi selama misi perang.

Dia menolak ketika ditanya jenis muatan X-37 atau sensor apa yang akan digunakan agar F-22 dan F-35 dapat terkoneksi.

Preston Dunlap, Air Force’s chief architect serving the Office of the Assistant Secretary for Acquisition, Technology and Logistics, mengumumkan di acara DefenseOne bahwa bulan depan layanan akan menguji bagaimana F-35 dan F-22 dapat bertukar informasi ruang pertempuran setelah bertahun-tahun ketidakcocokan.

Upaya ini adalah bagian dari tujuan Departemen Pertahanan yang lebih besar untuk mendapatkan informasi kepada Angkatan Darat, Angkatan Laut, Angkatan Udara dan Marinir lebih cepat dan meningkatkan kesadaran situasional untuk semua penggunanya.

Angkatan Udara juga mencari untuk memulai sesuatu yang disebut “Omnia One,” sebuah antarmuka pemersatu yang menunjukkan operator tidak hanya kepada pesawat terbang – seperti pusat operasi udara gabungan – tetapi juga dapat ditampilkan di kapal perang dan peralatan lainnya berada.

Memasukkan sesuatu dari jauh bukan konsep baru, kata Kumashiro, itu seperti seorang operator yang duduk di stasiun bumi di Nevada dan mengendalikan MQ-9 Reaper yang terbang di Timur Tengah.

Tetapi Kementerian Pertahanan perlu memperluas kemampuannya untuk mentransfer informasi yang real dengan cepat di keseluruhan geografis, kata Dunlap.

“Idenya adalah … (untuk melihat) gambar untuk ruang dan udara dan permukaan tanah dan dunia maya,” katanya, membandingkan aplikasi dengan sesuatu yang mirip dengan FlightAware atau Uber. “Anda dapat melihat gambar, Anda dapat mengklik pada kapal, melihat di mana kapal itu berada, di mana kapal berlayar, apa yang ada di kapal … dan kami harus dapat menyampaikannya kepada prajurit perang kami dengan cara yang dapat diakses dan fleksibel .”

Dunlap mengatakan layanan ini berharap untuk memasukkan alat-alat lain ke dalam antarmuka Omnia One bulan depan.

Inisiatif memberi Angkatan Udara kesempatan untuk memodernisasi, tambahnya. “Kami ingin orang membuat pilihan cerdas di mana pun mereka berada,” kata Dunlap.

Satu pemikiran pada “AS Ingin F-22 dan F-35 Terhubung ke Pesawat Ruang Angkasa Rahasia X-37”

Tinggalkan komentar