Mei 042018
 

Vila Sherkessi, International Christian Embassy Jerusalem © Deror Avi via Wikimedia Commons

JakartaGreater.com – Pada awal pekan ini, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu menangani masalah senjata nuklir di Timur Tengah, menuduh Iran sebagai “salah satu negara yang mengubah peraturan di wilayah tersebut”, sehingga mendorong negara lain untuk mencari senjata nuklir.

Sebagaimana dilansir dari media Israel, Haaretz, pemerintahan Presiden Donald Trump telah memutuskan bahwa Israel tidak boleh dipaksa untuk meninggalkan senjata nuklir tanpa adanya pengakuan dari semua negara di Timur Tengah bahwa Yahudi memiliki hak mendirikan negara Israel.

Sementara Israel tidak menanda tangani Perjanjian Non-Proliferasi Senjata Nuklir (NPT), telah berulang kali menyatakan bahwa masalah senjata nuklir tidak dapat dipisahkan dari isu keamanan di Timur Tengah, termasuk hubungan historis Tel Aviv dan musuh-musuh tetangga Arabnya. Israel juga mengklaim bahwa beberapa penandatangan baik Iran, Suriah dan Libya tidak mematuhi perjanjian dan telah berusaha mengembangkan program nuklir.

Mesir, misalnya, telah berusaha membuat komunitas internasional membahas senjata nuklir Israel yang diklaim melalui “resolusi” untuk mendorong kawasan bebas nuklir tanpa pembahasan masalah keamanan regional pada konferensi Perserikatan Bangsa-Bangsa namun diblokir oleh Amerika Serikat.

Pekan lalu, Washington menyatakan kepatuhannya kepada Timur Tengah yang bebas nuklir dan “dengan cara tertentu” mengadopsi sikap Israel, setelah menyerahkan dua dokumen posisi ke komite persiapan Jenewa untuk Konferensi Peninjauan Perjanjian Non-Proliferasi Nuklir 2020.

“Sayangnya, upaya membuat kemajuan telah terhambat oleh perbedaan konseptual diantara negara-negara regional mengenai pembentukan zona seperti itu dan keengganan beberapa negara regional secara konstruktif mengatasi perbedaan-perbedaan tersebut. Daripada menangani masalah ini secara langsung dengan tetangga mereka, beberapa negara regional telah berusaha menggunakan siklus peninjauan sebagai cara untuk memaksa tindakan, termasuk mencoba memaksakan kondisi yang tidak dapat mengumpulkan konsensus di antara negara-negara regional. Upaya semacam itu keliru dan tidak produktif”, tulis media Israel itu.

Dalam makalah-makalahnya, AS juga telah mengingatkan pembicaraan 2012 tentang pembentukan “zona bebas senjata nuklir” di Timur Tengah, yang diselenggarakan oleh Finlandia, yang menyatakan bahwa perundingan-perundingan tentang senjata nuklir harus ditangani bersama dengan masalah-masalah politik dan keamanan tertentu. di wilayah tersebut.

“Wilayah Timur Tengah menderita karena kurangnya kepercayaan yang kuat dan terdokumentasi dengan baik di antara negara-negara kawasan, yang disebabkan oleh ketidakstabilan selama puluhan tahun dan konflik bersenjata serta motif politik. Upaya untuk membangun kepercayaan dan kepercayaan diri di kawasan itu secara signifikan diperumit oleh penolakan sejumlah negara regional untuk mengakui dan melibatkan Israel sebagai negara berdaulat dan kecenderungan untuk melakukan tindakan memecah belah untuk mengisolasi Israel sedapat mungkin”, tulis surat kabar itu.

Amerika Serikat menyoroti bahwa Irak, Iran, Libya dan Suriah telah mengejar program senjata nuklir yang tidak diumumkan, sehingga menegaskan kembali sikap Israel.

“Kurangnya kepercayaan di wilayah tersebut telah semakin diperburuk oleh warisan ketidakpatuhan yang terus-menerus dan berkelanjutan di kawasan dengan [senjata pemusnah massal] terkait kewajiban. Iran, khususnya, terus terlibat dalam aktivitas destabilisasi yang ekstensif di seluruh kawasan”, tulis surat kabar itu lagi.

Awal pekan ini, Benjamin Netanyahu telah mengumumkan bahwa Israel memiliki bukti, yang diduga mengungkapkan kebohongan Iran tentang program nuklirnya setelah di tandatanganinya kesepakatan nuklir inovatif pada tahun 2015 silam.

Israel secara umum diyakini memiliki persenjataan nuklir, meskipun Tel Aviv sendiri tak membenarkan atau membantah menjadi kekuatan nuklir. Diperkirakan bahwa negara Israel memiliki antara 75-400 hulu ledak nuklir, serta berbagai mekanisme pengiriman senjata nuklir lainnya.

Bagikan:

  10 Responses to “AS: Jangan Bahas Nuklir Israel Sampai Negaranya Diakui”

  1.  

    Jangan Khawatir Sang Dewa Pembunuh Kafir Thanos Berkulit Biru dari Timur Yang Akan Mengalahkan Israel

  2.  

    Bang**t,mau enak sendiri,mau seenaknya saja.

  3.  

    Cuma sedikit israel baru punya bom nuklir 200 bom wkwkwk kenapa seh negara arab mw aj diadu domba ? Dah dibuat kecil2 negaranya jadi puluhan negara

  4.  

    Cape ngomongin AS dan Israel…. Mending ngopi…..

  5.  

    Belum diakui aja udah caplok sana sini, apalagi diakui..
    Jadi anak barbar

  6.  

    jangan bahas nuklir iran sebelum embergo di cabut….
    #edisimancingganar

  7.  

    NUKLIR IRAN DAN NUKLIR ISREAL SUDAH SELAYAKNYA DICABUT

  8.  

    Padahal israel negara yg suka mebocorkan teknologi asu ke Cina tapi tetap di lindungi ckckck…israle juga sekutu asu pertama yg dapet F-35 dibanding British Dan cuman israel negara yg di perbolehkan sm asu buat customize si kalkun botak giliran sekutu yg lain kek Korsel beli F-35 minta teknologi baik2 dikadalin haduh… Sekutu tukang selingkuh kek gitu mah cuman bikin sakit doang… ibaratnya itu Sm aja kek Sales Loket yg suka Promosi Produk Boeing mending Pecat aja sales kek gitu wkkkk…

    •  

      Org kaya,loby aipac,politikus,ilmuwan yg top di amrik org yahudi om jdi loby dia kuat apalagi sekrg mantunya trump j kushner org yahudi anak trump ikut masuk agama yahudi liat aj pembelaan trump terhadap israel,j kushner sohib mbs dari saudi,israel ga gratis kasih teknologi dibyr 5 m$ ,dibangun pelabuan ashdod-srael,kereta metro,perumahan di israel om ,ga ada yg gratis jika tak saling menguntungkan

 Leave a Reply