Okt 162019
 

File: US Army, From Wikimedia Commons, the free media repository.

Jakartagreater.com  – Seorang pejabat militer AS mengkonfirmasi bahwa Angkatan Darat akan memulai upaya untuk membangun strategi, meriam jarak jauh (SLRC) yang inovatif yang mampu menembakkan proyektil sekitar 1000 mil laut (1150 mil atau 1850 kilometer), dirilis Sputniknews.com pada Selasa 15-10-2019.

Angkatan Darat, bersama dengan Pusat Analisis Angkatan Darat dan Pusat Penelitian dan Analisis di White Sands Missile Range di New Mexico, sedang mempersiapkan tahap awal program pertahanan jarak jauh terbarunya, yang diharapkan akan menghasilkan meriam canggih, menurut kepada Kolonel John Rafferty, direktur Tim Fungsional Palang Fires Cross Presisi Jangka Panjang Angkatan Darat.

Berbicara dengan Defense News awal pekan ini, Rafferty menjelaskan bahwa prototipe SLRC, yang dijadwalkan untuk demonstrasi pada 2023, harus melewati “big technology gates” untuk mencapai jarak 1000 mil laut.

“Kami akan menerobos salah satu gerbang teknologi itu dengan tes di (Naval Support Facility) Dahlgren, (Virginia), di sini segera,” katanya, menambahkan bahwa “tes balistik awal” adalah tes pertama untuk mengatasi rintangan.

Di saat Angkatan Darat sebelumnya sangat bergantung pada dukungan dari Angkatan Udara AS, perkembangan sistem radar dan pertahanan udara Rusia dan Cina secara khusus telah memaksa cabang militer untuk menjadi kreatif dalam pendekatannya dalam menembus garis musuh.

“Sistem terintegrasi itu sangat menantang bahkan dibandingkan pesawat kita yang paling canggih dan kapal kita yang paling canggih untuk mendapatkan akses ke darea itu,” kata Rafferty. “Pertahanan musuh yang berlapis di tingkat strategis benar-benar masalah mendasar.

Salah satu cara untuk memecahkan masalah itu adalah dengan mengirimkan tembakan dari permukaan ke permukaan yang dapat menembus kompleks (anti-akses, area-denial) ini dan menghancurkan jaringannya dan menciptakan jendela peluang bagi pasukan gabungan untuk mengeksploitasinya. ”

Kepala Staf Angkatan Darat Jenderal James McConville menekankan kepada Berita Pertahanan bahwa sementara Angkatan Darat “berusaha untuk menjadi inovatif,” mereka harus mampu “menunjukkan kemampuan (SLRC) pada setiap fase sepanjang jalan” dan juga menghadirkan biaya- kerangka kerja yang efektif untuk penggunaannya.

“Jika kami dapat mengembangkan sistem (SLRC), biayanya mungkin hanya $ 400.000 atau $ 500.000 dibandingkan dengan biaya jutaan dolar. Biaya memang penting, dan kami khawatir tentang biaya. Tentu saja ada beberapa tantangan fisika dalam melakukan hal-hal semacam ini, dan itu adalah kompromi, ”katanya.

Menurut Rafferty, prototipe SLRC – jika lolos – diharapkan untuk melengkapi Rudal Hipersonik militer AS dalam hal menembus wilayah musuh dan juga menjadi titik harga per-tembakan (point per shot) “lebih terjangkau”.

  6 Responses to “AS Kembangkan Meriam Daya Tembak 1850 Km”

  1.  

    “Pertahanan musuh yang berlapis di tingkat strategis benar-benar masalah mendasar.
    ——————————————————-

    Ternyata mereka gusar dan gundah gulana dng adanya pertahanan berlapis di Rusia.
    Rusia Strooonggg bingit kata mbah gatol….xicixicixi

  2.  

    meriam 1850 km.proyek mbel gedes.

  3.  

    kl kita sdh punya alat yg bisa membuat negara tetangga mita gusar .cukup kirim asap rokok.xi xi xi

  4.  

    ralat mita/kita

  5.  

    akhir nya balik lagi ngulik meriam konvensional dg cara develop pelornya … memang lebih murah en sulit di jamming

  6.  

    Pake mesin roket plingan