Oct 142018
 

File:B-2 Spirit original.jpg, commons wikipedia,org

Jakartagreater.com  –  Pengerahan militer AS dilakukan setelah Cina melakukan operasi “Guam killer” yang banyak diperdebatkan pada awal tahun ini, setelah melihat rincian karakteristik teknisnya yang luar biasa, dirilis Sputniknews.com, pada Rabu 10-10-2018.

Sebuah video telah muncul tentang Angkatan Udara AS yang melakukan latihan militer yang melibatkan pembom siluman B-2 Spirit, yang dikerahkan baru-baru ini ke Hawaii, pangkalan militer AS Pearl Harbor, bersama dengan 200 Airmen.

“Meskipun pengebom ini secara teratur berotasi di seluruh Indo-Pasifik, ini menandai pengerahan pertama B-2 Spirit ke Pangkalan Bersama Pearl Harbor-Hickam,” kata Angkatan Udara selama penempatan, yang berlangsung dari 15 Agustus hingga 27 September 2018.

Berdasarkan operasi di Hawaii terutama memungkinkan B-2 untuk berlatih dengan F-22 Raptors yang ditugaskan ke Skuadron Tempur ke-199, satu unit Garda Udara Nasional Hawaii, majalah AS Popular Mechanics mengomentari video itu.

Latihan-latihan itu tampaknya terjadi segera setelah militer China mendeklarasikan Rudal DF-26, yang disebut “Guam killers” yang beroperasi awal tahun ini, dan Pentagon tampaknya melakukan lebih dari sekadar memperhatikan, kata edisi itu. Namun, Angkatan Udara tidak pernah mengatakan secara langsung bahwa itu adalah “Guam killers” yang mendorong gerakan itu.

Pengerahan Bombers dari Hawaii adalah salah satu isyarat yang jelas bahwa Pentagon sedang bersiap-siap untuk perang tanpa Guam di atas meja, majalah itu menyarankan, mendukung pernyataan itu dengan kutipan dari pidato seorang komandan.

“Anggota aktif kami dan penjaga di sini bekerja dengan lancar bersama rekan-rekan mereka di sini di Hawaii untuk menentukan cara terbaik untuk B-2 beroperasi dari lokasi ini di masa depan,” Letnan Kolonel Nicholas Adcock, komandan skuadron 393, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Rudal balistik DF-26, yang dirancang oleh China, diketahui memiliki julukan yang aneh, dengan insinyur Cina dan penikmat militer menyebut mereka “Guam killers” karena mereka dapat membawa bahan peledak konvensional dan hulu ledak nuklir ke pangkalan udara AS di pulau Pasifik kecil, dengan meluncurkan dari 4.000 kilometer jauhnya.

B-2 Spirit AS, pembom strategis penetrasi berat, diperkirakan menjadi pesawat paling mahal dalam sejarah. Label harga untuk satu pembom tanpa peralatan adalah sekitar 1 miliar dolar, sedangkan ketika dilengkapi dengan radar top-notch dan sistem lainnya, itu mungkin dua kali lebih mahal.

Pembom tersebut diketahui mampu menggunakan senjata konvensional dan termonuklir, seperti bom berkekuatan delapan puluh 500 lb (230 kg) -kelas (Mk 82) JDAM Global Positioning System, atau enam belas 2.400 lb (1.100 kg) B83 nuklir.

  2 Responses to “AS Kerahkan Bomber B-2 ke Pearl Harbor, Respon “Guam Killer” China”

  1.  

    Karena lambat tanpa supercruise…nich B2-spirit adalah sasaran empuk S-400 triumph.

  2.  

    sprt nya b2 sudah bisa di lacak oleh radar S-400.
    selama masih mengeluarkan emisi
    pasti akan tercium radar juga.

 Leave a Reply