Jan 182019
 

Rudal balistik jarak menengah DongFeng-2 (DF-26) buatan Cina. © IceUnshattered via Wikimedia Commons

Departemen Pertahanan AS dalam sebuah laporan yang diterbitkan Selasa menyatakan bahwa keinginan Cina untuk mencegah gerakan pro-kemerdekaan di Taiwan dan akhirnya mencapai reunifikasi adalah “pendorong utama” di belakang modernisasi militer Beijing yang cepat dalam beberapa tahun terakhir.

“Para pemimpin Cina berharap bahwa dengan memiliki kemampuan militer ini akan menghalangi gerakan pro-kemerdekaan oleh Taiwan atau, jika pencegahan gagal, akan memungkinkan serangkaian opsi militer khusus terhadap Taiwan dan potensi intervensi pihak ketiga militer,” menurut laporan 125 halaman, “Kekuatan Militer Cina – Memodernisasi Kekuatan untuk Berjuang dan Menang,” dirilis oleh Badan Intelijen Pertahanan.

Waspada terhadap intervensi pihak luar dalam situasi tersebut, Tentara Pembebasan Rakyat Cina juga mengembangkan “serangkaian sistem untuk mencegah dan menolak proyeksi kekuatan regional asing,” kata laporan itu.

Salah satu contoh yang dikutip adalah versi nuklir rudal balistik jarak menengah DF-26, yang pernah digunakan dapat memberikan Cina kemampuan serangan ketepatan nuklir pertama.

Presiden Tiongkok Xi Jinping telah menyatakan keprihatinannya bahwa AS akan melakukan intervensi di Selat Taiwan. Dalam pidatonya di awal tahun, dia mengatakan Cina “tidak berjanji untuk meninggalkan penggunaan kekuatan dan memiliki pilihan untuk mengambil semua cara yang diperlukan” melawan pasukan luar, bahkan sambil menekankan bahwa “Cina tidak berperang dengan Cina.”

Beijing menghabiskan lebih dari $ 200 miliar pada 2018 untuk pengeluaran terkait militer, lompatan tiga kali lipat dari tahun 2002, menurut laporan Selasa. Sementara angka itu masih jauh di bawah anggaran pertahanan AS $ 717 miliar untuk tahun fiskal yang berakhir September, DIA berpendapat bahwa China tidak perlu menghabiskan banyak uang untuk penelitian dan pengembangan.

“Cina telah secara rutin mengadopsi platform terbaik dan paling efektif yang ditemukan di militer asing melalui pembelian langsung, retrofits, atau pencurian kekayaan intelektual,” kata laporan itu. “Di beberapa daerah, itu sudah memimpin dunia,” tambah DIA, merujuk pada senjata hipersonik dan teknologi lainnya.

Laporan itu juga memperingatkan kemungkinan peningkatan perselisihan Cina dengan Jepang atas Kepulauan Senkaku, yang disebut Diaoyu di Cina. Beijing berpotensi membenarkan serangan terhadap pasukan Jepang di wilayah itu dengan prinsip “pertahanan aktif,” katanya.

Ini adalah laporan pertama DIA mengenai militer Tiongkok. Departemen Pertahanan mengajukan pernyataan terpisah setiap tahun kepada Kongres tentang topik tersebut.

Sumber: asia.nikkei.com

  6 Responses to “AS: Penumpukan Militer Cina Cegah Gerakan Pro Kemerdekaan Taiwan”

  1.  

    China takkan berani mengganggu Taiwan bahkan hingga USA runtuh. Apalagi berhadapan dg Jepang. China mengusik Jepang sama aja membangunkan macan tidur. Jepang telah membuktikannya di Perang Dunia Kedua.

    •  

      Xexexehhhh….yaa iya lah zaman itu jepang negara terkuat asia…apa lagi cina waktu itu lagi porak poranda…beda zaman now…dek…!;!!!

      •  

        Ente kira jaman Now Jepang bakal kalah dari China???? Apa indikatornya??? Nuklir???? Hhhhhhhhhhhhhh ngimpi ente.

        •  

          Gue juga kurang paham tentang indiekatoran…tapi kalou diperbandingkan dengan skala geometris dan geografis tentu jepang akan hancur bila lawan cina sendirian…walau cina juga akan mengalami pendarahan seperti kamu pada saat datang bulan…itu menurut teori darwind…entah kalou menurut teori lainya…xaxaxaxa…

          •  

            Ente yakin Jepang bakal hancur??? Emangnya ente gak tau apa kalo Jepang dilindungi oleh Godzilla, Gundam, Ultraman, Kaijuu, Goku, One Punch Man, Doraemon, Pikachu…. Emangnya China punya apa?? Kera Sakti sama Tong Sam Chong??

  2.  

    china under attack……………. china go west……… tapi jangan kecelep hahaaaaa