AS Secara Militer akan Menantang China di Asia-Pasifik ?

Jakartagreater – Amerika Serikat telah mengumumkan rencana untuk menahan kekuatan Angkatan Laut China yang semakin meningkat di kawasan Asia-Pasifik. Menurut para ahli, ini sebagai upaya untuk menekan Beijing dan membatasi retorika propaganda yang menargetkan pemilih Amerika serta sekutu AS di wilayah tersebut, dirilis Sputniknews.com pada Selasa 22-9-2020.

Amerika Serikat akan meningkatkan Angkatan Lautnya dengan menggunakan kapal permukaan tak berawak dan otonom, kapal selam, pesawat Seaborne, dan peralatan modern lainnya.  Menurut Menteri Pertahanan AS Mark Esper, armada masa depan negara “akan lebih seimbang dalam kemampuannya memberikan efek mematikan dari udara, dari laut, dan dari bawah laut”.

Berbicara di Rand Corporation di California, Esper mengatakan bahwa armada AS akan fokus di Indo-Pasifik, menyebut China sebagai ancaman utama bagi keamanan AS, dan kawasan Indo-Pasifik sebagai “teater operasi prioritas” bagi militer AS. Menurut Zhu Feng, kepala Sekolah Studi Asing di Universitas Nanjing, AS sedang mencoba memulai Perang Dingin baru melawan China.

“Pidato Esper sebagian besar mencerminkan tren yang terkait dengan AS yang menggeser pusat strategi keamanan globalnya ke kawasan Asia-Pasifik. Pada saat yang sama, Amerika Serikat menekan China baik dengan mempromosikan strategi Indo-Pasifiknya maupun dengan mencoba memperluas pengaruh geopolitiknya di seluruh Asia.

AS menekan China tidak hanya dalam perdagangan, diplomasi, sains, teknologi, dan budaya, tetapi juga meningkatkan intimidasi militer China. Amerika Serikat sedang mencoba untuk memulai Perang Dingin baru melawan China, mengingatnya musuh strategis utama. Oleh karena itu, membangun potensi Angkatan Laut di kawasan Indo-Pasifik, serta memperkuat blokade China secara militer adalah atribut yang sangat diperlukan dari kebijakan AS “.

Alexei Mukhin, direktur jenderal Pusat Informasi Politik, sebuah lembaga pemikir terkemuka Rusia, menggambarkan pernyataan Esper sebagai propaganda yang dirancang untuk mengesankan China.

“Tujuan strategis Amerika Serikat adalah untuk menahan negara lain agar terlihat kuat. Saat ini menciptakan ilusi kekuatan, mengguncang senjatanya. Ini, menurut mereka, harus mengesankan lawan, pertama-tama, China. Trump perlu menunjukkan kekuatan , karena kebijakan yang dia lakukan sebelumnya terhadap Beijing telah gagal menunjukkan hasil yang diinginkan, yang semakin memperumit situasi di sekitar kesepakatan perdagangan AS-China.

AS sekarang mulai menunjukkan kekuatan militernya yang bertujuan untuk mengintimidasi China. Saya pikir langkah-langkah ini akan cukup berpengaruh. Efek sebaliknya, China akan meningkatkan kemampuan militernya di wilayah tersebut untuk menanggapi aktivitas AS di laut. China memiliki setiap kesempatan untuk melakukan ini “. Alexei Mukhin percaya bahwa pernyataan Esper juga ditujukan kepada sekutu AS:

“Sekutu Amerika Serikat menunjukkan kecurigaan terhadap AS, meragukan hal itu akan melindungi mereka. Rencana Esper adalah untuk mengesankan sekutu. Misalnya, Jerman dan Jepang secara aktif berupaya untuk mendaulat status global mereka. Ini adalah tanda-tanda yang mengkhawatirkan bagi AS, yang terbiasa dengan kenyataan bahwa setiap orang menyembahnya. Sekarang tidak lagi demikian.

Bahkan Australia ragu dapat sepenuhnya mengandalkan AS untuk keamanan, apalagi Jepang yang telah meningkatkan anggaran militernya, sehingga memperjelas kehadiran pangkalan militer AS di wilayahnya kemungkinan besar akan segera tidak sesuai “.

Seorang analis militer di Institut Rusia untuk Studi Strategis, Vladimir Evseev, percaya bahwa Taiwan mungkin menafsirkan rencana AS untuk mendapatkan keuntungan militer atas Angkatan Laut China di wilayah tersebut sebagai dukungan untuk Taipei.

“Beberapa pemimpin politik, termasuk pihak berwenang di Taipei, mungkin menafsirkan pernyataan seperti itu sebagai dukungan untuk tindakan separatis untuk mencegah reunifikasi Taiwan dengan China daratan. Mereka akan menafsirkannya seperti ini, karena menguntungkan mereka baik secara politik maupun militer.

Apalagi Taiwan adalah sekarang membangun armada kapal selamnya sendiri, dan menandatangani kontrak untuk memasok senjata canggih Amerika. Tentu saja, ini akan menjadi masalah serius dalam hubungan AS-China terlepas dari hasil pemilu AS. Dengan bantuan Taiwan, Amerika Serikat berusaha untuk menempatkan tekanan terhadap China daratan baik secara politik maupun militer “.

Beijing menanggapi dengan latihan militer di dekat Selat Taiwan terhadap apa yang digambarkannya sebagai provokasi baru-baru ini di pihak Amerika Serikat, menyusul perjalanan Wakil Menteri Luar Negeri Keith Krach ke Taiwan pada 17-19 September 2020.

Juru bicara Kementerian Pertahanan China Ren Guoqiang menyebut latihan itu sebagai tindakan yang sah dan perlu untuk melindungi kedaulatan nasional dan integritas teritorial dalam menanggapi situasi di Selat Taiwan. Ren Guoqiang mengamati bahwa Amerika Serikat dan Taiwan telah meningkatkan kontak, dan dilaporkan memprovokasi berbagai insiden.

Tentara Pembebasan Rakyat China memiliki kemauan yang kuat, keyakinan penuh, dan kemampuan yang cukup untuk menggagalkan apa yang digambarkan Beijing sebagai campur tangan eksternal dan tindakan separatis di pihak aktivis kemerdekaan Taiwan untuk mempertahankan kedaulatan negara dan integritas teritorial.

Sebelumnya, juru bicara Kementerian Luar Negeri China Wang Wenbin memperingatkan bahwa Beijing berhak untuk mengambil apa yang disebutnya tindakan yang diperlukan sebagai tanggapan atas kunjungan Krach. Menurut Kantor Luar Negeri Taiwan, Krach adalah pejabat AS berpangkat tertinggi yang mengunjungi Taiwan sejak 1979.

Sharing

Tinggalkan komentar