Jul 282019
 

Jet tempur F-16 Angkatan Udara Pakistan. ( Wikimedia Commons)

AS menyetujui penjualan peralatan militer senilai US$ 125 juta untuk mendukung F-16 Pakistan. Pemberitahuan itu muncul setelah pertemuan antara Presiden AS Donald Trump dan Perdana Menteri Pakistan Imran Khan di Gedung Putih.

Pentagon memberi tahu Kongres AS pada hari Jumat tentang keputusannya untuk menyetujui penjualan militer senilai US$ 125 juta. Keputusan terbaru akan membantu dalam menugaskan sekitar 60 kontraktor ke Pakistan untuk membantu dalam pemantauan penggunaan akhir jet tempur F-16 Pakistan, lansir Livemint.com

Sebuah laporan PTI dari Washington mengatakan para pejabat AS telah mengklarifikasi bahwa pembekuan bantuan keamanan ke Pakistan atas arahan Trump yang berlaku sejak Januari 2018, masih berlaku. Keputusan terbaru akan membantu dalam menugaskan sekitar 60 kontraktor ke Pakistan untuk membantu dalam pemantauan penggunaan akhir jet tempur F-16 di negara itu.

“Tidak ada perubahan pada skorsing bantuan keamanan yang diumumkan oleh Presiden pada Januari 2018. Ketika Presiden menegaskan kembali minggu ini, kita dapat mempertimbangkan pemulihan program bantuan keamanan tertentu sesuai dengan jangka waktu yang lebih luas dari hubungan kita,” kata seorang juru bicara departemen luar negeri kepada PTI.

“Penjualan yang diusulkan ini akan mendukung kebijakan luar negeri dan keamanan nasional AS dengan melindungi teknologi Amerika melalui kehadiran personel AS yang terus-menerus menyediakan pemantauan penggunaan akhir selama 24 jam x 7 hari,” katanya.

Di New Delhi, kementerian luar negeri India tidak mengomentari masalah ini.

Klarifikasi mengikuti pernyataan dari Badan Kerjasama Keamanan Pertahanan AS yang mengatakan “Departemen Luar Negeri telah membuat keputusan menyetujui kemungkinan Penjualan Militer Asing ke Pakistan untuk Tim Keamanan Teknis (TST) sebagai dukungan lanjutan dari program F-16 dengan perkiraan biaya dari US$ 125 juta. ”

Menurut pernyataan itu, Pakistan telah meminta kelanjutan layanan dukungan teknis – pemerintah Amerika dan contractor technical and logistics support services – dan elemen terkait lainnya untuk membantu dalam pengawasan operasi dalam mendukung program Pakistan Peace Drive advanced F-16. Dalam pemberitahuannya, Pentagon menegaskan bahwa usulan penjualan dukungan ini tidak akan mengubah keseimbangan militer dasar di wilayah tersebut.

“Implementasi penjualan yang diusulkan ini akan membutuhkan penugasan 60 perwakilan kontraktor ke Pakistan untuk membantu dalam pengawasan operasi sebagai bagian dari program Peace Drive F-16,” kata pernyataan itu.

Menurut media F-16.Net, pesanan pesawat tempur oleh Pakistan ditetapkan sebagai “Peace Drive I.” Di bawah program tersebut, Pakistan memesan 54 jet tempur F16 dengan Angkatan Udara Pakistan menerima F-16 pertamanya pada tahun 1982.

Bagikan:
 Posted by on Juli 28, 2019