Aug 222014
 
Pesawat T 50, salah satu alutsista Korea Selatan yang laku di pasar ekspor (Lockheed Martin)

Pesawat T 50, salah satu alutsista Korea Selatan yang laku di pasar ekspor (Lockheed Martin)

Islamabad – Pakistan dan Korea Selatan menjajaki kerjasama industri pertahanan yang lebih lanjut, ujar staf Departemen Produksi Pertahanan Pakistan.

Analis mengatakan perkembangan terakhir, mungkin mencakup modernisasi dan ekspansi industri galangan kapal Pakistan, serta kemungkinan konstruksi kapal perang. Pakistan telah lama memiliki rencana untuk memperluas fasilitas galangan kapal dengan membuka lahan baru, seperti di Pelabuhan Qasim dan Gwadar.

Pakistan sebelumnya telah menandatangani kesepakatan dengan Korea Selatan untuk memproduksi amunisi 155mm dan dukungan armada pesawat latih dasar T-37 Tweet. Perusahaan pertahanan Korea Selatan memperkuat pengaruhnya dengan sering menghadiri Pameran dua tahunan International Defence And Seminar (IDE) Pakistan. Dan IDEAS2014 akan diadakan di Karachi, Desember 2014.

Brian Cloughley, penulis, analis dan pakar militer Pakistan, dan mantan atase pertahanan Australia di Islamabad mengatakan, Korea Selatan tampaknya telah memulai kontak yang lebih besar dan Pakistan akan sangat tertarik untuk meningkatkan hubungan itu.

“Saya yakin bahwa Pakistan sangat tertarik untuk bekerja sama dalam masalah pertahanan dengan Korea Selatan, yang memiliki standar yang tinggi untuk konstruksi dan produksi,” katanya.

“Hal ini mungkin masih awal, dan saya ragu akan ada gerakan besar dari Korsel, sampai delegasi mereka melihat langsung tampilan Pakistan Ordnance Factories, Heavy Industries Taxila, dan Pakistan Aeronautical Complex, di Kamra. Mereka jelas tahu persis apa yang diproduksi di sana, tetapi mereka ingin memeriksa kualitas produksi Alutsista Pakistan, secara langsung.

Korea Selatan telah memiliki beberapa alutsista yang sukses diekspor, termasuk penjualan pesawat latih T-50IQ Golden Eagle dan banyak penawaran pertahanan yang ditandatangani dengan Indonesia, termasuk kapal selam dan kendaraan lapis baja.

Korea Selatan datang untuk mendorong kerjasama industri pertahanan dengan Pakistan, bisa dibaca sebagai upaya Seoul untuk terlibat lebih banyak dengan Pakistan dan ini merupakan bagian dari strategi Korea yang lebih luas, ujar Sarah Teo, analis kebijakan luar negeri Korea Selatan dari Nanyang Technical University, Singapura.

“Tumbuhnya ekspor alutsista Korea Selatan melengkapi kebangkitannya sebagai kekuatan menengah. Persepsi Korea Selatan sebagai negara status quo, tidak mengancam dan non-asertif, membantunya untuk dilihat menarik sebagai partner kerjasama pertahanan, terutama dengan negara-negara yang tidak mau terjerat dalam dinamika kekuatan utama”, katanya.

“Industri pertahanan Korea Selatan dan teknologinya juga dianggap cukup mengesankan”.

Keinginan Korea Selatan dalam meningkatkan kerja sama industri pertahanan dengan Pakistan, membantu mempromosikan keinginan negara itu, untuk menjadi pemimpin di negara berkembang.

“Korea Selatan termotivasi oleh visinya untuk menjadi model bagi negara-negara berkembang yang ingin mengikuti alur perkembangan Korea Selatan (development trajectory) -salah satu caranya adalah membantu negara-negara tersebut mengembangkan dan meningkatkan teknologi pertahanan mereka sendiri.”

Cloughley mengakui ada juga kemungkinan rintangan kerjasama militer Korea – Pakistan, tetapi ini bisa diatasi, terutama jika industri pertahanan Pakistan bisa direstrukturisasi.

“Mungkin ada masalah kecil yang harus menjadi perhatian kedua negara, namun ini lebih bersifat politik. Jalan untuk meningkatkan hubungan Korea Selatan dan Pakistan, terbuka, dan mungkin ada manfaat besar bagi kedua negara.

Privatisasi sejumlah aspek dari industri pertahanan Pakistan bukanlah hal yang buruk, dan Korea Selatan akan menyambut itu. (defensenews.com).

  46 Responses to “Langkah Alutsista Korea Selatan”

  1. Selamat siang….!!!

  2. pertamax gak yaaa?

  3. Diamankan !

  4. Selamat menunaikan shlat jum’at kawan.salam dri pemuda sampit

  5. Mudah – mudahan pakistan bisa gabung dalam program KFX/IFX

  6. kerjasama dengan kita sebenarnya sudah seberapa jauh dan di bidang apa saja? selain KS, Kapal angkut, KFX, tarantula dll mohon pencerahannya. Wassalam

    • kerjasama dgn korea selatan terbilang lama bung,
      yang saya tau , aja mulai dari
      pembuatan KRI makasar ,, kita dibantu ma korsel juga
      pesawat latih, yang sekarang di pake JAT, KTwong bee, dari korsel
      hibah kendaraan angkut amfibi Landing Vehicle Tracked (LVT) 10 bh, dari korea selatan,,
      meriam KH-178 105mm dari korsel juga
      meriam KH-179 Howitzer 155mm dari korsel juga,
      di tambah yang bung sebutkan, KFX, changbogo, T50i

      belum lagi dari segi kerjasama dibidang lain nya,,

    • klo saya liat banyak alutsista dari negri gingseng tsb, yang tidak kalah kwalitasnya,,
      salah satu nya adalah pesawat latih T50i,,

      pihak lookhead martin sendiri, mengatakan bahwa pesawat ini dipersiapkan utk menjadikan pilot2 yang handal, dan diharapkan bisa mempunyai keterampilan utk menjadikan pilot2 genre 5.

      http://www.lockheedmartin.com/us/products/t50.html

  7. Selamat siang rekan2…

  8. !!!!!

  9. Wah ikut juga, krn sudah ada contoh..

  10. 10 besar

    • Kok siang-siang malah bisa 10 besar 🙂

      Top dah sales kroya, tapi pasti pembelian mesin perang besar-besaran dari Indonesia dan kerjasama inhannya turut mempengaruhi selera pasar Asia…terutama sesama negara berumat muslim terbesar, karena kebijakan Alutsista Indonesia sekarang sudah ramai digunjingkan media internasional…

      • Salam bung MJ saya senang baca tulisan anda yg Alutsista Indonesia yg di gunjingkan media International ada sesuatu yg mantap pastinya ya kira2 apa aja bung mohon di babarin biar tambah seneng hati ini

  11. K-pop rasa hindustan.sebelumnya uda K-pop rasa dangdut.

  12. 11 ora popo

  13. gara2 indonesia t50 laku

  14. semenjak kita beli produk mereka….
    laku tuh barang…

  15. t-50 golden eagle saudara f-16

  16. “Industri pertahanan Korea Selatan dan teknologinya juga dianggap cukup mengesankan”—-> silahkan berkunjung ke Indonesia, teknologinya pun tak kalah, asal jangan dipersulit birokrasinya 🙂

  17. penerus jupiter akrobat team

  18. Affirmative 😈

  19. Join produk apa y..?

  20. absen

  21. Ternyata efek dari pembelian senjata yang dilakukan Indonesia kepada korea sangatlah besar sehingga korsel bisa meningkatkan ekspor senjatanya dan yang lebih penting lagi adalah pengakuan bahwa mereka(korea) merupakan produsen senjata yang berlabel interasional..tapi pertanyaannya kenapa ya kok indonesia yang harus memulai itu?

    • itu efek timbal bailk,, jangan lupa, kita juga waktu buat kapal perang KRI makasar class, dibantu ma korea,,
      setelah kita mandiri, buat KRI banda aceh, kita mengalahkan korea selatan pas saat tender pengadaaan kapal SSV.
      padahal pas tender pihak korea juga ikut loh, tp pihak filipina lebih memilih PT.PAL

    • pembeli dari kita terkenal kritis sekali. prinsip harga murah, kualitas top dan dapat tot. bahkan ngeteng pun dapat tot. “OPO TUMON”

  22. Nanti Indoensia akan menyalip Korea dalam produksi alutsista, semoga. Amin ! 🙂

  23. gimana sekalian proyek destroyernya korea, indonesia juga ikutan… siapa tau bisa nyolong ToT aegis combat systemnya… lumayan tuh buat pertahanan udara tni al

  24. Berkaca pada Pembuatan LPD di Korea memang benar2 ada ToT serta kapal dibangun di Indo… Kq ga bisa yah menerapkan hal sama di Korvet Sigma yg katanya 2 kapal terakhir dibangun di Indonesia, malah lanjut PKR 10514 yg sebagian modul masih “impor”

  25. salam buat semua warjager…
    salam kenal buat semuanya…
    Kalo pencapaian Alutsista Korea Utara bagai mana?
    Bagi yang tau, mohon di babar disini…

  26. salam damai…..

  27. jngn kroya terus indonesia belajar bikin dewek beh biar salah nti di sempurnakan

  28. sekarang jdi martir(sales) brg korea,besok2 hrs korea yg jdi martir brg kita.

 Leave a Reply