JakartaGreater.com - Forum Militer
Mar 292018
 

Ilustrasi: Konsep kapal selam SMX Ocean buatan DCNS Prancis. © DCNS Group via Wikimedia Commons

JakartaGreater.com – Angkatan Laut Korea Selatan kini sedang mengkaji rencana untuk membangun kapal selam bertenaga nuklir seberat 5.000 ton dalam upaya untuk terus meningkatkan pencegah terhadap kemampuan serangan kapal  selam nuklir dari Korea Utara.

Dilansir dari Defense News, Oktober lalu, Angkatan Laut telah ditugaskan dari Korea Defense Network alias Jaringan Pertahanan Korea selama lima bulan penelitian tentang kelayakan pengembangan kapal selam serangan bertenaga nuklir pribumi.

Lembaga pemikir yang bermarkas di Seoul, Korea Selatan baru-baru ini melaporkan hasilnya kepada Angkatan Laut yang menyarankan layanan untuk membangun sebuah kapal selam serangan nuklir yang meniru model kapal selam kelas Barracuda 5.300 ton milik Prancis, menurut beberapa sumber Angkatan Laut Korea Selatan.

“Kami sedang meninjau laporan KDN terkait membangun kapal selam bertenaga nuklir pribumi secara hati-hati. Setelah peninjauan menyeluruh, kami selanjutnya akan melaporkan kepada menteri pertahanan dan kantor kepresidenan untuk keputusan akhir”, menurut juru bicara AL.

Namun, proyek kapal selam nuklir tidak akan dibahas secara terbuka, tutur juru bicara itu dalam sebuah gerakan nyata untuk tidak merusak suasana dialog antar-Korea.

“Rencana pembangunan kapal selam bertenaga nuklir itu sangat sensitif untuk dirinya sendiri dan terutama pada saat diskusi pertemuan antar-Korea dan pertemuan puncak AS-Korea Utara sedang dilakukan”, katanya. Dia menolak komentar apakah program kapal selam dapat dihentikan atau ditunda karena suasana dialog.

Menurut sumber informasi Angkatan Laut Korea Selatan lainnya, laporan KDN merujuk pada kapal selam kelas-Barracuda sebagai modelnya karena kapal selam Perancis yang dirancang oleh DCNS, didukung oleh uranium low-enriched.

“Penggunaan uranium dengan pengayaan lebih dari 20 persen untuk kapal selam bertenaga nuklir dapat melanggar perjanjian nuklir dengan AS”, kata sumber itu.

Ia menambahkan bahwa dalam hal tersebut, model kapal selam Perancis ini realistis dan aman untuk mengamankan bahan bakar nuklir.

Di bawah kesepakatan nuklir AS-Korea Selatan yang telah direvisi yang ditandatangani pada tahun 2015, Seoul tidak diizinkan untuk memperkaya uranium dan memproses ulang bahan bakar yang habis untuk keperluan militer. Kesepakatan itu memungkinkan pengayaan uranium untuk energi nuklir sipil dan uranium yang diperkaya rendah.

Korea Selatan meluncurkan proyek kapal selam nuklir rahasia pada tahun 2003. Proyek, berkode “inisiatif 362,” dibatalkan setahun kemudian ketika rencana itu bocor ke publik dan menjadi perhatian Badan Energi Atom Internasional.

“Selama proyek tahun 2003, kami menyelesaikan pekerjaan desain dasar untuk kapal selam bertenaga nuklir pribumi, serta reaktor nuklir mini”, kata Moo Keun-sik, pensiunan Angkatan Laut Korsel yang telah memimpin Inisiatif 326. Korea memiliki kemampuan yang cukup untuk mendesain dan mengembangkan kapal selam nuklirnya sendiri”, jelasnya.

Moon mengatakan upaya Korea Selatan itu akan membutuhkan bantuan teknis asing untuk integrasi senjata. “Merancang dan membangun kapal selam bertenaga nuklir tidak masalah bagi galangan kapal utama Korea Selatan, tetapi untuk integrasi senjata dan peralatan lainnya ke dalam platform kapal selam, kami mungkin memerlukan bantuan dari Perancis atau negara lainnya”, katanya.

Sejumlah pakar pun skeptis mengenai biaya dan waktu pengembangan kapal selam buatan lokal.

“Ada konsensus bahwa pembangunan kapal selam nuklir pribumi membutuhkan waktu 10 tahun atau lebih, selama lebih dari 17 tahun. Biaya per unit juga diperkirakan akan melampaui biaya perkiraan pemerintah sekitar $ 1,1 miliar”, kata Kim Dae-young, seorang rekan peneliti dari Korea Research Institute for National Strategy.

Kim menambahkan bahwa jika negara menginginkan kemampuan lebih cepat daripada terlambat, ia pun harus mempertimbangkan membeli kapal selam serangan nuklir atau memproduksinya di bawah lisensi asing.

Korea Selatan telah membangun sembilan kapal selam listrik diesel KSS-I berkapasitas 1.200 ton dan sembilan kapal selam KSS-II sebanyak 1.800 ton, keduanya berdasarkan bantuan teknis dari perusahaan pembuat kapal alas Jerman, Howaldtswerke-Deutsche Werft. Bangsa Asia berada di jalur untuk membangun kapal selam serang 3.000 ton sendiri yang dikenal sebagai KSS-III.

“Operasi bawah laut dengan armada kapal selam diesel-listrik pun dibatasi untuk mendeteksi dan melawan ancaman rudal balistik kapal selam Korea Utara. Di sisi lain, kapal selam bertenaga nuklir akan membantu melakukan patroli untuk waktu yang lebih lama untuk menggagalkan serangan SLBM Korea Utara”, kata Moon.

Pasukan kapal selam Korea Utara sedang berkembang, karena telah mengembangkan kapal selam konvensional terbaru yang mampu menembakkan rudal balistik, menurut para ahli.

Korea Utara memasuki tahap akhir pembangunan untuk kapal selam seberat 3.000 ton yang dapat membawa tiga SLBM. SLBM yang disebut Pukkuksong-1tersebut, kabarnya berhasil diluncurkan pada 26 Agustus 2016, dan terbang sejauh 500 kilometer.

Berbagi

  17 Responses to “Bangun Kapal Selam Nuklir, Korsel Lirik Desain Prancis”

  1.  

    Gimana dengan PT PAL nih? hehehe

  2.  

    pengayaan uranium klo disini kita ganti jadi pesugihan uranium

    siapa tau bisa ngeles inspeksi IAEA

  3.  

    gimana kabar ks negeri sebelah yang paling jago

    scorpung,..

    wkwkwk,…

  4.  

    indonesia harus beli ini kasel,modelnya sangar senjatanya pun ampuh.

 Leave a Reply