Batch Pertama Komponen S-400 Tiba di Turki

Batch Pertama Peralatan S-400 Tiba di Turki, 12-7-2019. (Republic of Turkey Ministry of National Defence)

Ankara, Jakartagreater.com – Kementerian Pertahanan Turki telah memposting foto-foto batch pertama peralatan sistem Rudal S-400 buatan Rusia yang dikirimkan ke negara tersebut. Foto-foto resmi Kementerian Pertahanan Turki menunjukkan beberapa penggerak utama dan pengangkut-pengangkut sistem Rudal permukaan-ke-udara S-400, dirilis TASS, 12-7-2019.

Kementerian Pertahanan Turki mengumumkan pada hari Jumat bahwa batch komponen pertama telah dikirim ke Pangkalan Udara Murted dekat Ankara berdasarkan kesepakatan S-400. Kegiatan untuk mengirimkan sistem pertahanan udara S-400 Rusia ke Turki yang dijadwalkan Jumat akan berakhir, kata Menteri Pertahanan Turki Hulusi Akar.

Batch Pertama Peralatan S-400 Tiba di Turki. (Republic of Turkey Ministry of National Defence)

“Menurut rencana, pesawat ketiga (Rusia) telah mendarat, kegiatan yang dijadwalkan hari ini telah berakhir. Proses akan berlanjut dalam beberapa hari mendatang,” kata Badan Anadolu mengutipnya. Menteri mencatat bahwa “sejalan dengan pasokan S-400, bekerja untuk melatih personel untuk memasang dan mengoperasikan sistem ini akan terus berlanjut di Turki dan Rusia.”

Dia menambahkan bahwa Ankara “terus melihat kelayakan pembelian sistem rudal Patriot AS.” Menurut Undersecretariat Turki untuk Industri Pertahanan, komponen yang tersisa akan dikirim dalam waktu dekat.

Batch Pertama Peralatan S-400 Tiba di Turki, 12-7-2019. (Republic of Turkey Ministry of National Defence)

Kesepakatan S-400

Laporan pertama tentang pembicaraan antara Rusia dan Turki tentang pengiriman sistem Rudal pertahanan udara S-400 datang pada November 2016. Pada September 2017, Rusia mengkonfirmasi bahwa kontrak yang relevan telah ditandatangani. Menteri Pertahanan Turki Hulusi Akar sebelumnya mengatakan bahwa penyebaran sistem Rudal darat-ke-udara S-400 dapat dimulai pada Oktober 2019.

Pada bulan Desember 2017, CEO perusahaan teknologi tinggi Rusia Rostec Sergei Chemezov menyatakan bahwa kesepakatan S-400 bernilai $ 2,5 miliar.

Amerika Serikat telah berupaya mencegah Turki membeli sistem rudal S-400 Rusia. Washington sebelumnya memperingatkan bahwa mereka mungkin menolak Turki untuk membeli pesawat pembom tempur F-35, jika Ankara terus maju dengan kesepakatan S-400.

S-400 ‘Triumf’ adalah sistem Rudal pertahanan udara jarak jauh paling canggih yang mulai beroperasi di Rusia pada tahun 2007. S-400 dirancang untuk menghancurkan Rudal balistik pesawat, jelajah dan balistik, termasuk Rudal jarak menengah, dan juga dapat digunakan terhadap instalasi ground. S-400 dapat melibatkan target pada jarak 400 km dan pada ketinggian hingga 30 km.

Tinggalkan komentar