Bearing Propulsi Kapal Induk USS Gerald R. Ford Masih Bermasalah

Mock-up kapal induk super USS Gerald R. Ford

Hampir dua tahun setelah diterima oleh Angkatan Laut AS, kapal induk termahal tersebut masih terpincang-pincang oleh cacat produksi pada sistem propulsinya.

Dua perusahaan kontraktor pembangun kapal induk AS Huntington Ingalls Industries Inc dan subkontraktor General Electric Co saat ini sedang melakukan tawar-menawar tentang siapa yang harus membayar untuk memperbaiki masalah tersebut.

Sebagaimana diberitakan selama ini, kapal induk Gerald R. Ford yang dibangun dengan biaya sebesar US$ 13 miliar masih bermasalah pada sistem propulsinya. Angkatan Laut AS bulan lalu menyatakan sistem akhirnya diperbaiki, meskipun kapal induk masih memiliki sejumlah kekurangan lainnya.

Pembicaraan itu cukup sensitif sehingga Angkatan Laut tidak berkomentar di depan umum tentang berapa banyak uang pajak dari rakyat AS dihabiskan untuk memperbaiki masalah ini. “Mengeluarkan informasi biaya sementara dapat membahayakan negosiasi yang tertunda,” kata Kapten Danny Hernandez, juru bicara Angkatan Laut.

Perselisihan tentang pembayaran lagi “menunjukkan pentingnya Angkatan Laut mengevaluasi opsi untuk mendapatkan garansi dalam kontrak pembuatan kapal untuk melindungi dirinya sendiri dan pembayar pajak,” kata Shelby Oakley, Direktur Kantor Akuntabilitas Pemerintah yang memantau program pembuatan kapal Angkatan Laut.

Masalah pada sistem propulsi, yang memaksa kapal induk kembali ke pelabuhan selama uji coba laut pada Januari 2018, hanyalah satu dari banyak masalah yang dihadapi kapal perang generasi terbaru.

Sistem elektromagnetik untuk meluncurkan pesawat dan peralatan penangkap untuk menangkap pesawat ketika mendarat telah menyebabkan keterlambatan berulang dalam kesiapan kapal, dan dikirim ke Angkatan Laut tanpa mengoperasikan lift yang diperlukan untuk mengangkut amunisi dari ruang penyimpanan ke dek penerbangan.

Wakil Laksamana Thomas Moore, kepala Komando Sistem Angkatan Laut, mengatakan kepada wartawan pada bulan Februari bahwa Angkatan Laut membayar untuk perbaikan “sampai perusahaan GE dan Newport News mengetahui siapa yang memiliki tanggung jawab untuk itu.”

Kantor Navy’s carrier program mengatakan dalam penilaian 8 Maret 2018 kepada Kongres bahwa inspeksi pada empat bearing mesin utama kapal induk setelah kegagalan Januari mengungkapkan “kesalahan pemesinan” oleh pekerja GE di fasilitas Lynn, Massachusetts, saat di pabrikan sebagai ” akar penyebab sebenarnya.”

“Bearingnya terlalu panas dan “setelah mengamankan peralatan untuk mencegah kerusakan, kapal dengan aman kembali ke pelabuhan.” Bearing adalah salah satu dari empat bagian yang mentransfer tenaga dari empat poros baling-baling kapal.

Menurut pernyataan Angkatan Laut bulan lalu, Huntington News dari Newport News unit mengatakan masalah propulsi adalah “karena cacat manufaktur (bukan operasi yang tidak tepat) dalam serangkaian komponen propulsi yang mempengaruhi komponen yang sama dalam rangkaian propulsi lain.”

Juru bicara Huntington Ingalls Beci Benton mengatakan, “Kami terus bekerja dengan pemangku kepentingan yang tepat untuk mendukung penyelesaian situasi ini.”

GE mengatakan dalam sebuah pernyataan bulan lalu bahwa “kami terus bekerja sama dengan Newport News Shipyard dan Angkatan Laut AS untuk menyelesaikan masalah ini. Kami memantau situasi, dan jika keadaan berubah dengan cara yang mengharuskan pengungkapan sebagai peristiwa material “dalam pengajuan SEC” kami pasti akan melakukannya.

Bloomberg

Tinggalkan komentar