Oct 192018
 

Research Vessel Thomas G. Thompson. (Oceanman95 via commons.wikimedia.org)

Jakartagreater.com  –  Beijing menyatakan “keprihatinan serius” ke Washington setelah sebuah kapal penelitian Angkatan Laut AS Research Vessel Thomas G. Thompson, berlabuh di kota pelabuhan Kaohsiung di Taiwan pada saat ketegangan antara China dan AS terus tumbuh atas masalah perdagangan dan ekspansi China di Indo-Pasifik, dirilis pada Rabu 17-10-2018 oleh Sputniknews.com.

Kapal penelitian Thomas G. Thompson, yang dimiliki oleh AL AS, telah berlabuh di pelabuhan Kaohsiung untuk pengisian bahan bakar dan pergantian awak sejak Senin 15-10-2018, South China Morning Post melaporkan.  Kapal itu telah mengunjungi pelabuhan di Taiwan 4 kali tahun ini untuk pengisian bahan bakar, menurut laporan pada Selasa 16-10-2018 oleh Focus Taiwan News Channel.

Kunjungan terakhir kapal itu telah membuat marah Beijing, yang telah sering memperingatkan Washington menentang pembentukan hubungan diplomatik dan militer dengan Taiwan. Menurut Menteri Pertahanan Taiwan Yen De-fa, kunjungan kapal itu “tidak terkait dengan kegiatan militer,” kantor berita resmi Taiwan melaporkan pekan ini.

China menganggap Taiwan sebagai bagian dari wilayahnya dan mengklaim kedaulatan atasnya. Taiwan, dengan perbandingan, masih menyandang nama pemerintah era pra-komunis, Republik China, yang kontrol teritorialnya terbatas di pulau itu pada akhir perang saudara pada tahun 1949, ketika Republik Rakyat Tiongkok didirikan di Beijing di daratan.

Meskipun ada peringatan Beijing, namun Komite Angkatan Bersenjata Senat AS justru meloloskan RUU kebijakan pertahanan tahunan untuk 2019 yang mencakup ketentuan untuk memperkuat kerjasama militer dengan Taiwan melalui latihan bersama dan penjualan senjata dan dengan meningkatkan kehadiran militer AS di Laut China Timur.

Sejak menjabat, Presiden AS Donald Trump telah menyetujui penjualan senjata setidaknya senilai $ 1,4 miliar ke Taipei. Pada bulan Maret 2018, dia juga menandatangani peraturan baru yang memungkinkan pejabat senior AS untuk melakukan perjalanan ke Taiwan untuk bertemu rekan Taiwan mereka dan sebaliknya.

“Pihak China  mengungkapkan keprihatinan serius kami ke pihak AS,” kata Lu Kang, juru bicara Kementerian Luar Negeri China, dalam sebuah pernyataan Rabu, South China Morning Post melaporkan. “China berkeberatan dengan semua kontak pemerintah dan militer antara AS dan Taiwan,” tambahnya.

Awal bulan ini, Taiwan membeli 18 pod penargetan advanced untuk pesawat F-16 sebagai bagian dari kesepakatan dengan AS untuk membeli peralatan pertahanan senilai sekitar $ 330 juta. Beijing telah meminta AS untuk membatalkan kesepakatan dengan Taiwan.

Penjualan senjata diumumkan selama perang perdagangan yang sedang berlangsung antara AS dan China, yang meningkat pada bulan Juni 2018 ketika Trump mengenakan tarif 25 persen pada barang-barang Cina senilai $ 50 miliar, dengan Beijing membalasnya.

Research Vessel Thomas G. Thompson. (Joe Mabel via commons.wikimedia.org)

Trump menuduh Cina melakukan “perdagangan yang tidak adil,” termasuk upaya yang dituduh negara untuk mencuri teknologi AS dan kekayaan intelektual serta “praktik lisensi teknologi yang diskriminatif.” Pada bulan September 2018, Trump mengeluarkan tarif baru sebesar $ 200 miliar dalam barang-barang Cina, mendorong kenaikan tarif pada $ 60 miliar produk Amerika dari Beijing.

Hubungan AS-Cina memburuk lebih jauh bulan lalu ketika AS mengatakan kapal perusak China hampir bertabrakan dengan USS Decatur, yang melakukan “kebebasan operasi navigasi” dalam jarak 12 mil laut Kepulauan Spratly yang terpencil, yang diklaim oleh China, Sputnik melaporkan sebelumnya.

Laut China Selatan adalah salah satu wilayah yang paling diperebutkan di dunia. Klaim teritorial Beijing yang luas di perairan, yang meliputi pulau-pulau, bank, terumbu karang dan jalan-jalan maritim, ditantang oleh Vietnam, Malaysia, Filipina, Brunei, dan Taiwan.

Kebebasan navigasi dikodifikasi dalam Konvensi PBB tentang Hukum Laut di antara artikel yang mendefinisikan hak dan tanggung jawab negara-negara mengenai penggunaan lautan di dunia dan sumber daya alam laut. Konvensi telah berlaku sejak tahun 1994 dan saat ini memiliki lebih dari 165 pihak yang berpartisipasi.

Menurut Departemen Luar Negeri AS, “Kebijakan AS sejak 1983 menyatakan bahwa AS akan melaksanakan dan menegaskan navigasi dan hak-haknya dan kebebasannya atas dasar dunia dengan cara yang konsisten dengan keseimbangan kepentingan yang tercermin dalam konvensi Law of the Sea. “

Bagikan:

  2 Responses to “Beijing Kesal ke AS Lantaran Ulah RV Thomas G. Thompson”

  1.  

    Sah sah saja datang ke Taiwan, lagian Taiwan itu negara berdaulat kok. Hhhhhhhhhhh

  2.  

    Mbok yo ojo bengkerengan wae. Cobo di deleng, sopo iki?
    Nambah wawasan. InsyaAllah bermanfaat. Aaammiiinn
    https://www.youtube.com/edit?o=U&ar=1&video_id=T6_8qSXp8e8

 Leave a Reply