Agu 052018
 

Sistem rudal pertahanan uadara jarak jauh S-400 Triumf (SA-21) © Goodvint via Wikimedia Commons

JakartaGreater.com – New Delhi pada hari Kamis mengulangi bahwa pihaknya tidak akan mendapat sanksi yang dikenakan oleh entitas-entitas selain Perserikatan Bangsa-Bangsa, dan bersumpah untuk terus melanjutkan kerjasama dengan Rusia diberbagai sektor yang beragam ditengah ancaman AS untuk menghukum negara-negara yang berbisnis dengan Moskow.

Seperti dilansir dari laman Times of India, Kongres AS telah meloloskan Undang-Undang Otorisasi Pertahanan Nasional 2019 (NDAA), yang memberi pengabaian terhadap India atas sanksi hukuman yang diberikan pada negara-negara yang melakukan bisnis dengan industri pertahanan Rusia.

RUU tersebut sekarang telah diajukan ke meja Presiden AS Donald Trump untuk diteken, memberikan India sebuah pengabaian di bawah seksi 231 dari CATSAA, sebuah undang-undang yang disusun sebagai tanggapan atas “dugaan yang belum terbukti” atas campur tangan Rusia dalam pemilihan presiden AS tahun 2016.

Joshua White, mantan pejabat senior Dewan Keamanan Nasional AS, mengatakan kepada kantor berita India PTI bahwa pelepasan CAATSA “harus memberikan fleksibilitas yang cukup bagi New Delhi untuk melanjutkan pembelian sistem S-400 dari Rusia”.

“Bahasa legislatif dirancang untuk terlihat sangat sulit, seolah Kongres AS memperketat sanksi sekundernya terhadap negara-negara yang membeli peralatan tempur dari Rusia. Kenyataannya, bahasa itu mengandung celah yang menguntungkan bagi India”, jelas White.

India pekan ini mengindikasikan bahwa pihaknya tidak ada rencana untuk membanjiri perjanjian S-400 dengan Rusia, dan mengumumkan rencana untuk mengirim delegasi pejabat militer senior ke Washington untuk mendengar kekhawatiran AS, yang ditolak oleh Delhi sebagai “tidak berdasar”. AS sebelumnya menyuarakan keprihatinan bahwa platform militernya dapat diretas jika mereka digunakan bersamaan dengan peralatan Rusia.

Rusia dan India telah mencapai tahap akhir perundingan pada kesepakatan sebesar $ 6 miliar untuk pengiriman sistem rudal S-400 ke New Delhi bulan lalu. India ditetapkan menjadi pembeli ketiga dari sistem pertahanan udara canggih setelah China dan Turki.

NDAA 2019 menyerukan kepada sekutu dan juga mitra AS untuk mengurangi inventaris peralatan pertahanan buatan Rusia, termasuk persenjataan canggihnya, dan menuntut langkah-langkah tersertifikasi yang mengkonfirmasikan pengurangan tersebut.

Menteri Pertahanan AS James Mattis bulan lalu memperingatkan bahwa tekanan AS yang berlebihan terhadap sekutu dan para mitranya akan menyebabkan beberapa negara untuk meninggalkan “tanpa pilihan lain selain beralih ke Rusia” untuk memenuhi kebutuhan pertahanannya.

Pada hari Kamis, Menteri Negara Urusan Luar Negeri India VK Singh mengindikasikan bahwa New Delhi tidak memiliki rencana untuk membatasi kerjasama dengan Moskow, termasuk dalam bidang kerjasama ekonomi, ilmiah, teknologi, energi dan budaya, serta perbankan.

Bagikan:

  3 Responses to “Beli S-400 Rusia, AS Bebaskan India dari Sanksi?”

  1.  

    Patut di apresiasi nih India.
    Ini yang namanya Negara Merdeka dan Berdaulat.

  2.  

    Wah… top markotop dah…

  3.  

    sebenarnya lah dia sang diktetor
    suka mendikte suatu negara
    maunya semua peraltn perng beli dari mrk.

 Leave a Reply