JakartaGreater.com - Forum Militer
Nov 042015
 
Sukhoi SU-27/30 MKI Flanker

Sukhoi SU-27/30 MKI Flanker

Dalam beberapa waktu terakhir TNI AU dipaksa melesatkan sepasang SU-30/27 untuk mencegat dan memaksa pesawat asing yang masuk ke wilayah Indonesia tanpa izin mendarat. Berapa biaya yang dihabiskan untuk menggerakkan Flanker tersebut?

Biaya operasional Sukhoi SU-27/30 MKI Flanker sekali melakukan manuver di udara sekitar Rp100 juta untuk setiap unitnya dalam satu jam. Jika dua unit tinggal dikalikan dua dan dikalikan durasi operasinya berapa jam. Untuk pencegatan pesawat asing beberapa waktu terakhir, TNI AU harus menggelontorkan tidak kurang dari Rp400 juta untuk dua pesawat dalam satu kali operasi.

Pesawat Sukhoi SU-27/30 MKI Flankers tiga kali melakukan penyergapan dan melakukan pendaratan paksa (force down) pesawat asing yang masuk wilayah udara Indonesia tanpa izin. Kasus pendaratan paksa Gulfstream IV dengan No HZ-103 milik Saudi Arabian Airlines di Lanud Eltari, Kupang, adalah contoh terakhir.

Adapun, denda untuk pesawat asing yang melintas secara ilegal berdasarkan UU Penerbangan hanya Rp 60 juta. Karena itu, TNI AU merasa tekor kalau aturan yang ada tidak diubah. Belum lagi, prajurit TNI AU tidak memiliki kewenangan untuk melakukan penyelidikan. Sehingga, hal itu selalu menyulitkan dalam menyelidiki motivasi pilot asing yang melanggar masuk wilayah NKRI.

Jika dihitung-hitung memang tidak sebanding antara biaya dan denda. Tetapi untuk menjaga kedaulatan dan kehormatan bangsa tidak ada kata mahal. Berapapun harus kita bayar daripada kita dilecehkan negara lain.

Bagikan:

  108 Responses to “Berapa Biaya Flanker TNI AU untuk Sekali Terbang ?”

  1.  

    Cepot ganteng

  2.  

    tekor

    •  

      ahhh….mendingan f 16 viper
      ——————————————
      – Biaya operasional per jam terbilang paling tinggi, ada yang menyebut Sukhoi sebagai ‘ATM terbang.’ Mengutip informasi dari defence.pk, biaya operasional per jam (cost of flying per hours) Su-27/Su-30 mencapai US$7.000, sementara untuk Su-35 biaya operasi per jam bisa mencapai US$14.000. Sebagai perbandingan biaya operasional per jam F-16 hanya US$3.600.

      •  

        ya iyalah beda gendongan keles….sukoi gendong mesin kembar identik, elbot gendong satu mesin wkwkwkwkwkwkw…bedeh amet sih..kalo mau bandingin tuh sama gripen NG

      •  

        Lu bandingin sm F16..mesin tunggal, kagak lincah, bobot bawaan kecil dan lari pelan..
        kalo mw kenceng dan lincah ya pasti lebih banyak makan bahan bakar..semua mesin gitu..jangan lu bandingin kalo beda kelas..
        gak level F16 besanding sama SU..hahaha

      •  

        Komparasinya tidak match, karena sukhoi kelas berat dibedain dengan kelas ringan, sama halnya mobil merce dibandingkan dengan livina atau honda brio. Dalam hal ini, memang kita tidak boleh menganggap enteng penyusup jadi saya setuju dengan TNI dimana langsung menggunakan sukhoi disamping karena kecepatan sukhoi juga bisa mengejar laju penyusup tadi. Harga kedaulatan negara jauh lebih penting dari cost yang dihasilkan utk menegakkan kedaulatan tsb.

      •  

        USA Ga OKE @

        Ngitung’a jangan cuma biaya avrum dong yg sekali terbang 200jt/pesawat shukoi . Tapidiri sisi keamanan pilot juga..kalau yg nguber elang botak usa yg sudah aki2 mungkin lebih irit karena elbot pesawat bermesin tunggal ( odong2 😀 ) dan mengendong rudal super jauh Sidewinder/25km 😀 :D:D and low pesawat yg di uber adalah f16 tetangga yang menggendong rudal jarak dekat ( 125km ) dan dapat mencium keberadaan elbot TNI_AUdari jarak 180km lantasmelepaskan rudal’a , maka tamatlah sudah cerita hidup pilot elbot AURI beserta pesawat odong2’a .
        Tapi bandingan dengan pilot2 tempur Shukoi yang lebih boros karena bermesin ganda ( 2x kemampuan elbot ) dan menggendong rudal jarak pendek Vimpel /175km dan dapat mencium keberadaan f-16tetangga dari jarak 240km , sehingga f-16 tetangga kerap ngacir kembali kerumah’a setiap kali harus berhadapan dengan Flanker AURI karena mereka sadar kalah kemampuan dari seluruh aspek tempur udara dengan sang flanker 🙂 🙂 🙂 🙂 , dan kemampuan flanker inilah yg membuat amerika puyeng setengah mati hingga berusaha menjegal TNI_AU mendapatkatkan flanker generasi terbaru ( SU-35 ) dengan menawarkan viper versi downgrade ( sekelas f-16 block 15 OCU )kepada JOKOWI.

      •  

        yang penting ini dulu deh…!

        http://jakartagreater.com/indonesia-dilarang-perang/

        su 35 boros bbm

        •  

          otak lo berkarat yh….masih belum ngudeng

          2 mesin di samain 1 mesin, cepat dan boros pastilah unggul yg mesin kembar. tolong jangan bandingkan 2 engine sama 1 engine beda kelas keles.
          kalo mau bandingin tuh sama f-18 super horny.

          nih saya ungkit komentar anda:
          biaya operasional per jam (cost of flying per hours)
          Su-27/Su-30 mencapai US$7.000 (2 engine)
          F-16 hanya US$3.600. (1 engine)

          kalo misalnya f-16 menggunakan 2 engine sama dengan :
          US$3600 x 2 = US$ 7200

          tp su27/30 memiliki jelajah yg lebih jauh dan lebih cepat inilah yg menjadi titik berat kenapa su wajib dipinang..

          kalo mau murah pake 1 engine, mending gripen ng aja, walaupun mungkin kalah sama f-16V. tp ada keuntungan dari tot yg ditawarkan..

        •  

          pisangnya dimakan om usa oke biar pikirannya gak sakit lagi 😀

        •  

          Sudah mas jangan ribut-ribut, diadakan lomba balap saja dari aceh ke papua, siapa yang lebih cepat dan sampai ke papua tanpa perlu isi ulang, itulah jagonya. Atau di adakan dog fight antara Sukhoi dgn F16 lengkap dgn persenjataannya termasuk rudal jarak jauh beserta radar dan anti jammernya, siapa yg menang, itulah jagonya.

      •  

        mending “ATM terbang” dari pada ” peti mati terbang ” sang Elbot

        •  

          Numpang ngakak bung BFB….. uang disamakan dng nyawa….belum kalau disamakan dng harga diri dan kehormatan…tidak ada nilainya….wkwkwkwk.

        •  

          Mau pake f16 or sukhoi sama2 tekor…yg salah bukan pesawatnya tapi undang2nya..kalo gw yg jadi presiden gw gak akan kenain denda 60jt buat pesawat ilegal tapi langsung sita pesawatnya gak akan gw balikin kalo negara yg bersangkutan marah mending kita perang aza…*_^

        •  

          Comment Of The day , By : Bung @Bukan Fan Boy

          mending “ATM terbang” dari pada ” peti mati terbang ”

      •  

        Pokoke barang asu kirik ga moncer…
        Budak israel….

        Lebih bagus kalo buatan dalam negeri,mandiri…ga embargo2an spt yg udah2 oleh asu kirik….

        Mirip2 yonhap nih ….

      •  

        kok double engine dibandingkan dg single engine??
        ya aneh namanya….lbh gak masuk akal kalau double engine lbh irit dr single engine.
        Kapasitas mesin jg beda,lha mesin gede kok minta irit mana bisa hahahaga
        bisa aja ente

    •  

      ibarat moto gp 1000cc ko d bandingn dg yg 500cc..
      kan kita dah pnya yg satu mesin yaitu f-16 ya wajar donk klo pilihan untuk yg 2 mesin’y sukhoi. knp hrs d prdebatkn mslh bbm, wong sm2 saling mlengkapi ko..

  3.  

    boros….sekali

    •  

      untuk kedaulatan cukup perbanyak irondome / perbanyak rudal keluarga S-Club…

    •  

      Hehehe..TNI yg demen sukhoi kenapa ente yg uring2an tong? Mau mahal kek mau boros kek lha patroli TNI demen pake sukhoi..itu faktanya kan? Bagi TNI mungkin pake sukhoi jauh lebih PeDe ketimbang pake f16,jadi nyantai sj nanggepinnya gak perlu kyk ayam mau bertelor begitu hehehe

    •  

      Sukro 35 udah pasti nambah porsi,jin rafa,angin ribut,grepe jg kebagian jatah yg lumayan kok xi xi xi salam nusantara raya jaya

    •  

      TNI AU Kedua-duanya perlu. F 16 v buat patroli udara rutin karena biaya opetasionalnya kecil. Sukhoi family juga perlu sebagai penyeimbang kawasan masuk Heavy class sedangkan F 16 v untuk mengisi medium class. Indonesia merupakan negara non blok jadi secara politis ada penyeimbang antara alutsista dari blok barat dan timur. Jadi bisa dilihat jenis Alutsista dari 3 matra gado2 semua itu semua untuk kepentingan bangsa jadi tidak ada yg perlu diributkan.

      •  

        betul itu bang murai…..
        saya jujur deh..ngak suka sama sukhoi….!
        jangan beli deh..!
        kalau pakfa …nah silahkan beli,juga f 22,f 117..nah ane setuju..!

        •  

          pak fa kyknya msh lama jadinya, f22 gk dijual barang eksklusif AS, f117 udah pensiun gak bisa goib lagi karena pernah ditembak jatuh di serbia

        •  

          pakfa?? yg punya proyek aja blm dapat kok kita mau beli,kalaupun beli ya nunggu russia punya dulu…trus sambil nunggu sdh keburu datang tuh f35 punya aussie n singopuro

          F22?? isroil aja gak dikasih lha kok kita mau beli hahaha

          realistis penyeimbang armada F35 cuma SU35, itu

    •  

      Hehehehhehe…numpang ngupi dilapaknya bung@usa…salam sehat bung.. Memang sukhoi lbh boros.. Dan akhirnya pepsur ini hanya digunakan utk intersep bukan patroli.. Jika kita menggunakan intersep pak F16 sdh bisa dipastikan kita hanya biisa mengejar asapnya jika yg masuk adl F18 atau F35 atau hanya sekedar F16 blok52…Ingat kasus bawean.. F16 kita yg mengintersep namun kita juga yg terpaksa menggoyang sayap pesawat sbg sinyal bahwa kita tdk bermusuhan..krn jelas pilot kita tdk mau mati konyol dgn pespur yg jelas kalah kelas baik spec maupun persenjataannya dgn F18 hornet armada keVII as.. Dan hasil latihan pitchblack dgn ausit membrikan gambaran bahwa sukhoi kita mampu mengalahkan F18 dibanyak parameter…Itulah yg menajdi dasar penggunaan sukhoi familiy dalam tugas mengintersep para penyusup sekaligus memberikan sinyal kpd para tetangga yg usil bahwa kami tdk main2 saat ini dan pilot TNIAU menjadi sgt pede dgn tunggangan. Yg mampu mengimbangi lawan baik dari segi performance amupun persenjataan. Salam sehat selalu Warjag

  4.  

    1

  5.  

    Denda utk Pesawat Asing nya harus ditambah dan harus diatas biaya terbang Sukhoi

  6.  

    Kalau hitung-hitungan matematis ya harus naikkan dendanya. Bisa juga menggunakan pesawat pencegat yang lebih hemat. Atau tidak usah didenda… tapi pesawat pelanggar disita.

  7.  

    Mau efektif ya pakai Su Family.
    Mau hemat ya pakai elbow.
    Mungkin bisa dipertimbangkan SAM jarak menengah dan jauh.
    Atau UU yang ada bisa dirubah sehingga bisa menutupi operasional TNI AU.

    •  

      Pas ngejar pesawat mewah saudi, kalo yang berangkat elbot dari Madiun, sampe langit kupang tuh elbot dah ngos-ngosan kalah tenaga, kalah napas, mesti nyambung napas dulu di el tari….

  8.  

    itulah kenapa gripen mestinya jd pilihan utama mengingat biaya operasional sukhoi yg mahal, ini masih sukhoi 27/30, gmna dgn sukhoi 35? bisa2 500jtaan untuk sekali terbang ..

    •  

      harusnya untuk air superiority memang butuh su-35 tp untuk pencegatan menggunakan gripen…saja cukup..saya sih maunya tni au beli dua keluarga ini

    •  

      pertempuran udara kedepan ditentukan radar canggih AESA , sukhoi masih pke radar PESA alias radar jadul tahun 80an .. sukhoi itu manusia berotot tp matanya rabun, beda sama pesawat2 tempur eropa dan US, mana lg biaya operasional yg mahal, menurut sy gak efektif sukhoi jd pesawat intercept, knpa gak gripen ato typhoon yg punya tot jelas dan radar yg sudah memakai AESA yg canggih .. semoga pemerintah masih bisa berfikir realistis ..

    •  

      @ Bung Garuda Fighter
      Menurut saya ada beberapa alasan yg membuat pemerintah kita cukup riskan untuk mengakuisisi Gripen, yaitu :
      a. Masalah “dilevery time” dari Gripen NG sendiri yg dimana baru akan memiliki kemampuan operasional awal diatas tahun 2020 jadi untuk saat ini yg “ready stock” saat ini adalah Gripen C/D. Berkaca dari kasus Brazil yg harus sabar menunggu pesanannya selesai diatas tahun 2020, pihak Swedia sempat menawarkan opsi sewa Gripen C/D pd Brazil namun ditolak oleh Brazil sementara jika kita memilih mengikuti jejak Brazil maka hasilnyapun akan tidak jauh berbeda.
      b. Jika kita saat ini mengakuisisi Gripen C/D maka mau dikemanakan F 16 yg populasinya pd tahun 2020 mencapai 30 unit??
      toh tugas dan fungsi antara Gripen dan F16 akan sama.

      Menurut saya untuk menghadapi masalah “black figh” yg cukup sering terjadi di wilayah udara Indonesia, maka :
      a. Pemerintah segera menambah ground radar untuk mengcover wilayah udara yg masih bolong-bolong dan mengganti ground radar kita yg sudah “out of date”
      b. Membeli pesawat AEW&C yg nantinya berfungsi untuk menemukan target/penerbangan gelap serta menginformasikan dan mengarahkan fighter kita pada target. Cara ini lebih efisien daripada hanya mengandalkan radar pada pesawat tempur atau ground radar.
      c. Menambah pesawat fighter diwilayah Indonesia timur yg saat ini hanya mengandalkan armada Sukhoi yg harus mengcover dari Makassar sampai Merauke.
      Itu saja dulu, maaf bila ada salah kata yg tidak disengaja salam Bung Garuda Fighter

  9.  

    untuk mencegat pesawat asing yg d butuhkn adlh kecepatan n deterenefek kl pake pesawawat yg irit tp lemot ngejarny keburu ngilang ke wilayah negara lain

    •  

      deterent yg seperti apa yg anda maksud? atas dasar apa negara luar takut klo indonesia beli sukhoi? emg su35 battle proven? tidakkah timpang dengan sukhoi yg super mahal dengan anggaran militer TNI?

      •  

        Emang elo bisa bilang pesawat super mahal untuk sukhoi 35 darimana? Coba loe belajar lagi deh biar bisa bandingkan harga sukhoi 35 dengan pesawat sejenis atau bandingkan harganya dengan pesawat di bawahnya spt f16, kalo loe bisa hitung dari harga dan konsumsi bahan bakar selama 25 tahun mahalan mana?

      •  

        coba bung anda baca bahasan artikel terdahulu di JKGR tentang deterrence effect dan su 35 battle proven apa engga,
        termasuk mengapa Su35 ditakuti NATO ,

      •  

        baca komen bung GF jadi teringat bung GI 😀

  10.  

    Bwt ngudag-ngudag pake F16,
    Su-35 sebagai otot kekuatan

  11.  

    Ko’ yang di hitung cost per jam? Seharusnya seluruh siklus hidup pesawat mulai dr pembelian, maintenanc, hingga retrofit, bahkan senjatanya di akumulasikanlah…. Nanti ketemu mahalan mana

  12.  

    Pesawat multirole dgn deterent effect yang tinggi tetap harus punya utk menangkal ancaman yang berat, digunakannya Sukhoi mungkin krn pesawat penyusup tidak teridentifikasi jelas dgn cepat, kualitas radar yg mendeteksi tidak bisa detil dgn cepat. Daripada ambil resiko, gantian dikejar spt F16 dulu, Sukhoi adalah pilihan terbaik untuk intercept.

  13.  

    perasaan dulu pernah dibahas n muncul nih artikel di JKGR kok muncul lagi..??

    •  

      Biasa bung, dah nggak ada bahan cerita lagi, jd yg lama2 dikeluarkan lagi…. istilahnya clbk ha ha ha, habis mau bikin artikel lagi nggak ada pembelian atau pembangunan alutsista baru, jd kejar tayang dah.. disemua warung juga beritanya itu2 juga, dah muter2 sama aja… mending tidur lg ah tunggu yg dah pasti2 aja

      •  

        Habis kulakannya ditempat yang sama siy…

        Jadinya mirip bioskop jaman dulu ya bung?

        Habis diputer disatu bioskop, roll filmnya buru2 dibawa ke bioskop yang lain lagi

  14.  

    pespur ibarat motor yang mesin 1 silinder dengan 2 silinder pastinya ada perbedaan hahaha. Ane aja pasti pilih yang 2 silinder…oc oc

  15.  

    Yaa TNI harus rasional… jangam sampek rugi.. lah. Kan bisa buat aturan napa harus rugi.

  16.  

    Yang waras ngalah ya… percuma debat sama yang benci sukhoi malah jadi debat kusir tanpa ujung, ini sudah dibahas berkali-kali.

  17.  

    pakai wulung ja bro irit atau baling- baling bambu doraemon saya jamin irit….

  18.  

    untuk kemudahan perawatan & efisiensi anggaran lebih baik sementara pake produk rusia dan amerika(klo boleh dibeli),,untuk selanjutnya mending pake produk dalam negeri sendiri aja jauh lebih efektif dan aman dari embargo,,, produk rusia bagus,produk amerika jg bagus gk usah saling menjelekkan,faktanya TNI suka menggunakan produk kedua negara tsbt,,,menghina salah satu produk mereka secara tidak langsung jg menghina TNI yg mengoperasikan pespur rusia & usa,,, ingat sampai saat ini Indonesia belum bisa bikin pespur sendiri,,,menghargai hasil karya orang lain itu lebih baik drpd menghina,,nyadar dong,,,tekhnologi kita belum sampai kesana,apa gk malu tuh mencela hasil karya bangsa lain sementara bangsa kita belum menghasilkan produk yg sebanding dgn mereka,,?? andai tekhnologi kita lebih maju dari mereka sekalipun kita harus tetap menaruh hormat pada hasil karya mereka,menciptakan hasil karya jauh lebih berharga drpd sekedar jd penonton dan konsumen yg baik,,, tekhnologi terus berkembang,,semakin canggih dan semakin mahal,,sungguh tidak bijak menghina hasil karya orang lain sementara kita hanya mampu jadi penonton tnpa menghasilkan karya yg berkwalitas sperti mereka,,, bangkitlah Indonesia,,!! buatlah produk yg unggul dari yg paling unggul yg pernah dibuat manusia atau minimal menyamai tekhnologi mereka yg sudah meninggalkan kita,,, jgn cm jd konsumen dan penonton yg bawel,,,memang sih mencela lebih mudah drpd menghasilkan hasil karya,tp bagaimanapun jg menghasilkan hasil karya jauh lebih berharga dr sekedar mencibir dan berpangku tangan,,,

    salam damai selalu

  19.  

    f-16 mesin tunggal = $3600

    su 27/30 mesin ganda = $7000

    coba kalo sama sama mesin ganda,,

    f-16 mesin ganda = 2×$3600=$7200

    jadi lebih mahal mana coba,,,

    $7000 atau $7200 ……

    •  

      @ borneo nkri

      f-16 mesin tunggal = $3600……(KELAS FORD,MERCY,BMW,ROLL ROYCE)

      su 27/30 mesin ganda = $7000 (KELAS BAJAJ,BECAK)

      coba kalo sama sama mesin ganda,,..(OGAH….SDH KELAS BAJAJ ,,BOROS LAGI)

      f-16 mesin ganda = 2×$3600=$7200 (DAPAT 2 MERCY ATW BMW)

      jadi lebih mahal mana coba

    •  

      ga usah d jelasn sdetail itu bung BORNEO NKRI.. wong bung USA OKE sdh mnjudge klo sukhoi itu skelas becak/bajaj prcma d tanggapn jg pdhl argument dia subjektif.
      jgn trpancing bung BORNEO.. yu mari kita sm2 akui klo pespur dia yg paling hebat, mnyenangkn org lain itu ibadah loh

  20.  

    lucu… apalagi yg komen.. seperti komentator sepak bola yg merasa lebih hebat dr pemain dan pelatihnya.. padahal main sepak bola aja belum pernah atau kadang2..

  21.  

    sering seringlah anda melihat pangkalan -pangkalan KRI dan pespur ,

    dimana selalu ada reserve untuk BBM , untuk pembelian bias jadi tanpa perlu beli dari LN apalagi ngikut harga internasional
    contoh Lantamal sub , termasuk meng-cover PTMN bandaran , seluas itu dan jg PT PAL

    untuk ini TNI/pemerintah sudah mengantisipasinya , apalagi panggilan perang itu datang ( semoga tidak akan terjadi kapanpun )

  22.  

    Rusia & USA saja saling menghargai hasil karya masing”kq,knp kita malah mencela,,?? netral aja,kita kan non blok,,??

  23.  

    baca2 koMeng2 di atas,laksana anak kecil pd ngeributin mainan nya masing2?!!
    hadweh , capek dweh!!!

  24.  

    ralat ==>”pesawat capung diganti fighter jet”.

  25.  

    Udah kalau ingin irit pakai aja tuh situkino, ngejarnya sambil udud Dan minum kopi, xixixixi…….

  26.  

    Shukoi memang strong biar boros BBM, kagak apa Bung, kedaulatan negara diatas segalanya, kalo mau nurutin USA ngak bakalan di anggap sama negara sekelas Singapura ………… jangan sampai terjadi perlemahan dari negara barat terutama USA,,,,

  27.  

    awas agen CIA….gk boleh indonesia kuat……gk boleh indonesia mandiri…….cek IP addreess nya…..bahaya…bahaya

  28.  

    Sejak kapan Indonesia punya Sukhoi MKI bukankah hanya SKM MK dan MK2 ?? 😀 atau ada yg lain, yg setara MKI bahkan lebih dr MKI?? :mrgreen: haha
    Kalau perbandingan dengan mesin tunggal ya jauh bos jangan diibaratkan mobil,,bocah bocah hihihihihi

      •  

        Mau dikeluarkan sebanyak apapun bukti pernyataan/data resmi akan sia-sia begitu berhadapan dengan “rahasia militer”, bung . Semua tergantung niat forumer dalam berdiskusi. Apakah akan mendiskusikan data resmi yang ada… atau menggali data rahasia yang mugkin ada.
        Jika tujuan sudah berbeda, apa mungkin menghasilkan sesuatu yang produktif? Sepertinya akan tetap ada dua “kubu” di JKGR. so… nikmati saja. IMHO

        btw: boleh tuh analisa dari web Abang Sally diangkat disini… pasti rame 😀

        •  

          salam bung @Tumini….terimakasih atas kunjungan, masukan dan nasehatnya. sangat membangun……
          Saya sudah pernah coba mengirim tapi belum direstui, mungkin ada kata-kata yg kurang tepat untuk ditayangkan…hehe,

          Sebenarnya ini yg membuat saya terpaksa bereaksi, yaitu mengenai rahasia militer NKRI. Cuma satu pertanyaan saya :

          “Jika tau itu RAHASIA, kenapa dengan bangganya membeberkan hal tersebut yang (mungkin saja) bagi Negara itu sangat penting dan krusial yang (kemungkinan dan berpotensi) mengganggu keamanan nasional secara tidak langsung atas kebocoran (RAHASIA) tersebut?”

          Tugas saya disini untuk mengkritisi oknum-oknum yang kontroversial, kenapa?

          1) Setiap perkataan harus bisa dipertanggung jawabkan karena telah dipublish di media masa.

          2) Setiap kritikan yang saya lontarkan sebenarnya bertujuan untuk klarifikasi dan konfirmasi. Jika iya bilang iya, jika tidak bilang tidak. Kenapa demikian? Setiap permasalah harus ada penyelesaiannya, entah hasilnya baik atau buruk yg terpenting masalahnya harus “clear”, jangan sampai berlarut-larut dalam waktu yg lama sehingga tidak menimbulkan selisih pendapat dikemudian hari dan hal-hal yg tidak diinginkan lainnya.

          3) Disini saya menyampaikan data real dan data perkiraan. Jika data perkiraan tersebut ada yg kurang tepat (meleset) segeralah dikonfirmasi dan dibenahi dan juga sebaliknya.

          4) Sesama fanboy militer kita sama-sama berbagi info/clue baik yg real ataupun perkiraan. Nahh disitu kita belajar menganailisa antara data real dan perkiraan, sehingga mengikis benih-benih “menelan mentah-mentah” apa yg disuguhkan (seperti era orba). Sebelum menelan data perkiraan secara utuh alangkah baiknya diteliti dan dibandingkan dgn realita yg ada. Sehingga melahirkan orang-orang yg kritis, realistis dan optimis (ingat! antara kritis realistis vs pesimis sangat jauh berbeda).

          5) Dengan sifat kritis realistis terhadap apapun yg dinilai kurang benar, maka diharapkan lahirnya orang-orang yg legowo, berlapang dada, mengakui jika salah, tidak memaksakan kehendak. Sehingga memicu tumbuhnya benih pemimpin yang mau mendengar masukan orang lain, yang bisa dijadikan tauladan bagi kaum muda sekarang dan yg akan datang.

          Banggakah anda dengan bisa mempublish (secara kasar membocorkan) RAHASIA yang selama ini anda anggap benar? (ditujukan kepada oknum-oknum yang merasa melakukanya).
          Seberapa besar rasa CINTA anda terhadap tanah air NKRI ini?

        •  

          Salam juga bung. Saya tidak layak memberi nasehat. Sayang tidak bisa ikut berkomentar di web anda. Anonymous tidak diijinkan disitu. Saya do’akan ijin dari bung @Diego segera terbit 😀

          Tetapi … bukankah ketidakhadiran “mereka” lagi disini sudah menjawab banyak hal bung? Mungkin komentar bung @Y4m4 di web anda bisa menjadi pilihan.

    •  

      di analisis militer diskusinya juga kurang sehat pak,karena didominasi para salesman yang suka menjelek-jelekkan produk lain.kalo diskusi sehat sebaiknya ya gak pake jelek-jelekin segala karena semua produk ada plus dan minusnya tinggal ditimbang mana yang paling banyak keuntungannya 😀

    •  

      Walah ngajak diskusi kok di warung yg isinya sales, ente malah diketawain pak, pikir mau diajak debat di PG atau warung lain yg berbobot, ini malah diwarung itu ( tepok jidat )

    •  

      Bung bodrex salam hihihi ngapain coba kalau membandingkan mobil dengan pesawat??
      Jelas dari kegunaan beda, oke kalau membandingkan dengan mobil yg sepadan dong jangan nyamain antara BMW dengan Bajaj haha , bandingkan dong BMW (F16 single engine) cc 3600 dengan turbo V8 sama Mercedes(SU 35 doble engine)
      spek
      CC 7000 V16 denan turbo, serta ban soft depan hard belakang… itu kalau mau membandingkan mana yg bakal menang?? Klo diadu kecepatan daya jangkau dan kekuatan beban yg dibawa

  29.  

    pikirin dl kesejahtraan rakyat bru peralatan militer!!!

  30.  

    Pikirin dl kesejatraan rakyat bru beli alutsista!!!

  31.  

    Cepet-cepet dipensiunin dah nih barang bobrok…sbelon kite kekurangan avtur, apelagi wkt zaman perang, bakal mangkrak dah ni barang rongsokan…Dua kata dah utk ni barang

    KAGAK MONCER !!!

  32.  

    negara besar kok banyak perhitungan capek dehh

  33.  

    Horeee… tni au banyak duitnyaaa….

    Satu pilot sudah ada yang 300 jam terbang bersama sukro…
    bakan ada yg sampai 1000 jam…
    klo dikaliin 100 juta berapa duit coba….

    Jaga baik2 yah… ITU barang belinya boleh patungan… titipan rakyat…

  34.  

    100 jt… .Lha emang bbm pesawat 1 liternya berapa….?

    Mungkin ada yang tau….?

  35.  

    ada yang bilang SU boros.
    ada yang bilang F 16 irit
    ada yang bilang SU kelas bajai
    ada yang bilang F 16 kelas Mercy

    ane sih heran aja. emang tuh penghina SU udah jago apa ya. megang aja blom pnah, apalgi naikin. tau boros juga krna liat internet. pake ngebanding-bandingin pula, SU di bilang kelas bajai, lo kira buat tuh pesawat gmpang. apa lo bisa buat yang sekelas bajai ntuh..

    mesin tunggal cm buat pelengkap tau gak, ngertikan arti pelengkap. kagak kepake klo gak kepaksa.

    duh rempong emang ya njelasin ama yg fanatik tak terarah dengan benar…

    wakwak..

  36.  

    Perang sales Barat dan Timur mulai lagi, hahaha..
    #nyimaksaja

  37.  

    Kalo mengutip penjelasan bung @antonov di artikel yang lain…., bicara biaya pesawat tak bisa hanya di hitung cost terbangnya aja, tapi harus menyeluruh mulai dr harga pembelian, pemeliharaan, hingga sistem senjatanya….. kemarin2nya bung antonov kalkulasinya siklus hidup sukhoi tetep lebih ekonomis dg mempertimbangkan beberapa variable di atas….

    •  

      Betul bung vitr. KASAU putu dunia pernah berkata “nanti adik-adik saya para penerbang tempur yang akan menganalisa pesawat tempur mana yg layak untuk menggantikan F 5 …..”Nah itu artinya apa? TNI AU sebagai user tentu lebih tau dan tidak sembarangan memutuskan pengganti F 5 ini meteka tentu sudah melakukan kajian dari berbagai aspek dengan matang sehingga memutuskan untuk mengakuisisi Su 35. Untuk itu kita sebagai anak bangsa mari kita hargai hasil keputusan dan keinginan TNI AU ini.salam sehat selalu bung.

  38.  

    Betul itu bung semuanya telah diperhitungkan oleh TNI AU mereka sebagai pengguna tentu lebih tau. Sukhoi sebagai pesawat penyergap khususnya kan tidak perlu diterbangkan tiap hari. Rusia saja tidak menerbangkan sukhoi mereka tiap hari. Untuk patroli rutin kita ada medium fighter dan light fighter lebih cocok karena biaya operasional rendah.

  39.  

    Tolong deh yg msh ribut masalah biaya, namanya mesin perang itu mahal tong tp lbh baik punya mesin perang yg mahal utk mencegah perang beneran….cz ruginya bs berkali-kali lipat…
    Klo otak lu mikirnya otak pedagang gag cocok elu mengelola negeri ini…
    Jengkel jg gw lama2 ma sales pesawat oon

  40.  

    Salam juga bung @MB saya yakin TNI AU lebih paham meng-analisis ancaman terutama di kawasan.., kalo ada ancaman cm sekelas GAM plus separatis yg lain TNI gak perlu SU ato jet tempur…, tapi mari’ di simulasikan jika OPM memberontak dan di dukung sekutu, kemudian dg alasan HHHHAM armada ke 7 USN memblokade laut arafuru dan menetapkan zona larangan terbang…., apa gak tewas prajurit yang di sana kehabisan amunisi logistiknya?

  41.  

    Harus dilihat dua hal yang berbeda:
    1. menyergap pesawat sipil/militer dalam keadaan damai
    2. menyergap pesawat militer dalam keadaan perang
    Untuk hal pertama, tentunya harus ada rasionalisasi. Memiliki pesawat dengan kemampuan air superiority yang tinggi memang bagus sebagai efek deterrence. Tapi, menyergap Cessna yang “nyelonong” tanpa izin dengan Su-30 yang biaya operasionalnya tinggi memang tidak rasional, kecuali tidak ada pilihan lain. Dalam keadaan damai, bahkan menyergap pesawat tempur asing yang nyelonong dengan F16 pun tidak masalah – karena tidak akan berakhir dengan tembak menembak, kecuali salah satunya bertindak “konyol”, meski nyelonong pun sudah konyol.

    Itu sebabnya, AU harus punya alternative alutsista sebagai respons atas berbagai skenario yang bisa terjadi. Cuma mengandalkan pesawat setingkat Su 27 keatas jelas secara operasional tidak efisien; tapi hanya mengandalkan light multirole fighter seperti F16 juga tidak optimal. Yang saya lihat sebagai kecenderungan positif saat ini adalah bahwa TNI sudah mau menyebar alutsista strategisnya ke luar pulau Jawa. Dengan F16 di Pakanbaru dan Iswahyudi, TNI AU sudah punya pilihan “murah” dalam menyergap pesawat sipil/militer yang nyelonong di wilayah barat. Mungkin dengan tambahan 1 atau skadron sekelas F16 (bisa Grippen) baru di Timur bisa meningkatkan coverage. Tentunya, dengan tetap memikirkan 1 atau 2 skuadron air superiority tambahan sebagai pemukul utama.

    Bicara soal satu atau dua mesin, memang lebih seperti membandingkan “apple” dan “pear”, meski tidak 100% analogous. F5 adalah contoh pesawat ringan dengan dua mesin (GE J85). Specific fuel consumption per enginenya sekitar 27 gr fuel / (kN sec). Artinya, jika pesawat harus sustained pada total thrust 30 kN, dalam satu jam 2,9 ton BBM harus dibakar. Sebagai perbandingan, Mirage 2000 dengan engine SNECMA M53, jika dipakai pada level thrust 30 kN, selama satu jam akan membakar 2,7 ton BBM; hampir sama dengan F5. Tapi, untuk F5, 2,7 ton dan 30 kN thrust sudah cukup untuk melakukan operasi disekitar limit flight envelopenya. Beda dengan Mirage 2000, dengan kapasitas thrust max 65 kN, level 30 kN ini cuma cukup untuk bermanuver “ecek-ecek”. Untuk masuk rezim supersonik, Mirage harus menaikkan level thrustnya terlebih dahulu ke 90 kN dengan after burner. Kalau F5, cukup sampai 40 kN dengan after burner. Artinya lebih banyak lagi fuel yang harus dibakar Mirage.

    Kalau Mirage 2000 dengan mesin satu diperintahkan dari Makassar untuk menyergap Cessna, dengan mission profile: take-off, climb, supersonic cruise, intercept, lalu escort ke pangkalan (250 knot), jelas akan lebih boros dibandingkan F5 dengan dua mesin. Tapi efek psikologis dan penegakkan hukumnya sama!

    Apakah F16 akan lebih boros jika dipasang dua mesin. Kalau mesin keduanya sama dengan mesin yang ada sekarang, GE F-110, tentu saja iya. Tapi, jika mission profile dan flight envelopenya tidak harus berubah, untuk apa memasang dua engine GE F110? Dalam teori perancangan, jelas tidak optimal. Jika diasumsikan F16 harus bermesin dua, tapi dengan mission profile dan flight envelope yang sama, solusinya adalah menggunakan dua mesin yang lebih kecil, tiap mesin dengan kapasitas kurang lebih setengah dari kapasitas F110. Penggunaan BBMnya pun pada akhirnya tidak akan berbeda dengan yang sekarang; tetap lebih hemat dari Su-30.

  42.  

    Nah supaya murah ‘sewa Gatot kaca ‘suruh ngejar, wajar piara macan makananya mahal, mau murah pelihara kucing ..banyak boboknya.

  43.  

    koq ada 2 pesawat yg g punya bendera RI…apa mata ini uda rabun?

 Leave a Reply