Mar 052016
 

Juru Bicara Kongres Rakyat Nasional, Fu Ying mengumumkan pada hari Jumat (04/03) bahwa anggaran militer Tiongkok akan tumbuh antara tujuh dan delapan persen tahun ini, peningkatan paling lambat dalam enam tahun.

Seorang analis yang dekat dengan Tentara Pembebasan Rakyat mengatakan bahwa kenaikan rendah itu mengejutkan, tetapi tidak termasuk kompensasi untuk 300.000 personil yang akan dipotong sebagai bagian dari perombakan militer Presiden Xi Jinping. Hal ini juga tidak mencakup pengeluaran untuk modernisasi militer jangka panjang dan penggunaan penelitian ganda.

Namun, Mayor Jenderal Luo Yuan dan peneliti Akademi Ilmu Pengetahuan Militer, Chen Zhou bersikeras tidak ada “biaya tersembunyi” dalam pengeluaran pertahanan negara. Dana akan digunakan untuk meng-upgrade senjata dan peralatan, merestrukturisasi militer dan kereta personil.

Fu Ying, spokeswoman of China’s National People’s Congress, which will open on Saturday. (Xinhua)

Fu Ying, spokeswoman of China’s National People’s Congress, which will open on Saturday. (Xinhua)


Pengumuman anggaran datang setelah para ahli militer dan pejabat mengatakan tentara membutuhkan peningkatan anggaran 20 persen pada tahun ini untuk menutupi program modernisasi dan tantangan di Selatan dan Cina Timur laut. Hal ini juga diperlukan sebagai dana tambahan untuk pensiun dan membayar redundansi.

“Saya tidak bisa percaya. Saya pikir [Fu] mengatakan kenaikan anggaran tahun ini akan menjadi tujuh sampai delapan persen lebih dari pertumbuhan tahun lalu 10,1 persen, sehingga 17 sampai 18 persen, ” kata seorang kolonel senior di Beijing.

Kenaikan ini merupakan yang terendah sejak tahun 2010 ketika Beijing mengumumkan kenaikan 7,5 persen.

Sumber lain yang dekat dengan PLA mengatakan kompensasi PHK tidak akan dipublikasikan.

Pada hari Kamis, Letnan Jenderal Wang Hongguang, mantan wakil komandan Komando Militer Nanjing, mengatakan bahwa militer memerlukan dana besar untuk menutupi biaya yang terkait pemotongan personel. Tiongkok sedang mencoba untuk memodernisasi militernya dengan menata ulang komando militernya dan membangun fasilitas di Laut Cina Selatan.

Beberapa fasilitas Laut Cina Selatan juga dapat diklasifikasikan sebagai infrastruktur sipil atau maritim sebagai bagian dari “One Belt, One Road”.

Ahli angkatan laut, Ni Lexiong mengatakan kurangnya anggaran dari perkiraan kenaikan bisa menjadi pesan bahwa Tiongkok ingin menyelesaikan sengketa teritorial melalui cara-cara damai. Lebih lanjut, Ni mengatakan bahwa berbagai masalah dalam negeri, termasuk pertumbuhan ekonomi yang lebih lambat, menjadi waktu yang bukan tepat untuk meningkatkan belanja militer.

South China Morning Post

 Posted by on Maret 5, 2016