Nov 232018
 

Altay, tank tempur utama buatan Turki © Wikimedia Commons

JakartaGreater.com – Sebuah perjanjian penting telah ditandatangani pada hari Jumat untuk produksi massal tank tempur pertama (MBT) Altay buatan dalam negeri Turki, seperti dilansir dari laman Daily Sabah.

Industri Pertahanan Kepresidenan (SSB) telah menandatangani kontrak dengan pabrik kendaraan lapis baja domestik BMC untuk produksi massal Altay, tank tempur generasi berikutnya.

Tank Altay pertama akan bergulir dari jalur perakitan dalam waktu 18 bulan serta akan dikirimkan ke Angkatan Darat Turki. Kontrak tersebut termasuk produksi massal dan dukungan logistik dan siklus hidup untuk 250 unit. Total nilai kontrak produksi massal tersebut tidak diungkapkan.

Dalam lingkup proses produksi massal, produksi tahap awal sekitar 40 unit, setelah itu 210 unit tank lagi akan diproduksi menggunakan sistem dan subsistem armour terbaru, menurut informasi yang diberikan oleh SBB. Selanjutnya, tank Altay dengan menara tanpa awak diperkirakan akan dikembangkan dan diproduksi.

Tank tempur utama (MBT) Altay buatan Turki © Wikimedia Commons

Sejumlah kontraktor pertahanan lokal terkemuka seperti Roketsan, Aselsan, Havelsan dan Institut Industri Mesin dan Kimia (MKEK) adalah salah satu pemangku kepentingan dalam proyek tersebut.

Hadir dalam upacara penandatanganan itu, Presiden Industri Pertahanan Ismail Demir mengatakan sebuah tank hemat biaya muncul sebagai hasil dari negosiasi tentang proses produksi massal.

Target akhir Turki adalah untuk mencapai produksi domestik pada banyak proyek serta sistem di industri pertahanan.

“Kami harus mengatasi segala macam rintangan dalam langkah independen Turki. Tentu saja, kami tidak menutup pintu untuk mitra asing, pintu kami terbuka bagi mereka yang ingin bekerjasama”, kata Demir.

Direktur mengatakan bahwa mesin yang akan digunakan di tank Altay akan disediakan dari luar negeri karena pengembangan mesin domestik baru saja dimulai. “Mesin tidak akan dikembangkan dalam 18 bulan ke depan ketika tank pertama diproduksi. Karena itu, kami akan menggunakan mesin yang dibeli dari mitra asing”, katanya.

Purwarupa tank tempur utama Altay buatan Turki © Daily Sabah

Saat ini, prototipe Altay didukung oleh mesin diesel 1,500 hp dari MTU Friedrichshafen GmbH Jerman. Demir mengatakan bahwa Jerman tidak keberatan menyediakan mesin untuk tank tempur utama buatan Turki.

Ketua Dewan Direksi BMC Ethem Sancak mengatakan bahwa mereka bermitra dengan sebuah perusahaan internasional, tetapi mereka menunda kemitraan dan perusahaan itu akan berfungsi sebagai konsultan sebagai bagian dari kemitraan.

Sancak tidak menjelaskan apa pun tentang perusahaan itu dan apa yang akan mereka kerjakan dalam proyek tersebut, tetapi BMC memiliki perusahaan bernama Rheinmetall BMC Defense Industry (RBSS), di mana BMC adalah mitra dengan perusahaan industri berat asal Jerman, RheinMetall.

Altay, program pengembangan tank tempur utama pertama di Turki, termasuk komando dan sistem kendali elektronika, senapan 120 mm dan perisai lapis baja, semuanya dibuat oleh perusahaan Turki. Prototipe untuk Altay diresmikan pada pameran pertahanan 2011 di Istanbul.

Dalam perkembangan besar untuk industri pertahanan, BMC yang berbasis di Istanbul pada tanggal 24 April memenangkan kontrak untuk memproduksi secara massal tank tempur utama generasi mendatang.

Studi tank tempur modern untuk melayani Angkatan Bersenjata Turki (TSK) ini dimulai pada akhir 1990-an. Tahap pertama berfokus pada produksi tank asing di Turki dengan mitra lokal dan pencarian ke arah itu terus berlanjut hingga 2004.

Bagikan:

  8 Responses to “BMC Teken Kontrak Untuk Produksi Massal “Altay””

  1.  

    Hnyoh ini tank udah ada APS nya, namanya akkor. Selain itu armornya manteb pula. Tank tempur utama kyk gni aja memrlkan 10+ tahun utk jadi produksi masal. Kira2 indonesia pnya pnguasaan teknologi dan dana gk ya buat buat tank sekelas altay?

  2.  

    Turkey aja sedang giatnya membuat mesin2 tuk perangkat militernya, RI jg hrs bs!

 Leave a Reply