Buku Putih Pertahanan Jepang tentang Ancaman terhadap Tokyo

Japan Ground Self-Defense Force.(@MIKI Yoshihito from Sapporo City, Hokkaido,JAPAN)

Jakartagreater- Sebuah buku putih pertahanan baru yang diterbitkan oleh Kementerian Pertahanan Jepang bertujuan untuk menguji ekspansionisme Tiongkok dan senjata Korea Utara, yang dinilai menimbulkan ancaman besar bagi Tokyo. Buku Putih itu mengklaim Beijing mengambil keuntungan dari pandemi COVID-19 untuk memajukan ambisi regionalnya, dirilis Sputniknews.com, pada Selasa 14-7-2020.

Buku putih tahunan, yang disetujui pemerintah Perdana Menteri Shinzo Abe pada hari Selasa 14-7-2020, mengkritik Beijing karena “tanpa henti” menantang kendali Tokyo atas Kepulauan Senkaku yang disengketakan, yang diklaim Cina sebagai miliknya sendiri dan disebut Kepulauan Diaoyu.

“Meskipun ada protes dari negara kami, kapal resmi Tiongkok berulang kali menyusup ke perairan teritorial kami di sekitar Kepulauan Senkaku,” kata surat kabar itu, menurut Kantor Berita Kyodo.

Ini hanya bagian dari apa yang Tokyo katakan adalah rencana Beijing untuk secara sepihak “mengubah status quo di Laut Cina Timur dan Laut Cina Selatan.”

Namun, laporan itu juga mengklaim pemerintah Cina menyalahgunakan pandemi COVID-19, bahkan menuduhnya telah “mengambil keuntungan” dari program bantuannya untuk negara-negara lain yang tertular virus dalam upaya untuk memajukan kepentingannya sendiri.

Laporan itu mengklaim Beijing telah “menyebarkan disinformasi” ke kebingungan lebih lanjut dan kerusuhan sosial yang dipicu oleh pandemi, Kyodo melaporkan.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Cina Zhao Lijian mengkritik laporan itu pada hari Selasa, mengatakan kepada wartawan di Beijing bahwa pemerintah Tiongkok telah mengajukan keberatan ke Tokyo.

“Buku putih pertahanan Jepang penuh dengan bias dan informasi palsu,” kata Zhao, menurut Reuters. “Mereka sedang berusaha melakukan semua yang dapat dilakukannya untuk merusak apa yang disebut ancaman Cina.” Koran itu muncul hanya sehari setelah Washington meresmikan penolakannya terhadap sebagian besar klaim China di Laut Cina Selatan.

“Klaim Beijing untuk sumber daya lepas pantai di sebagian besar Laut Cina Selatan sepenuhnya melanggar hukum,” kata Menlu AS Mike Pompeo, Senin 13-7-2020. Menariknya, ia tampaknya menerima klaim Cina untuk mengendalikan beberapa pulau di jalur air, seperti Kepulauan Spratly, tetapi menolak klaimnya untuk mengendalikan sumber daya di luar radius 12 mil laut yang mengelilingi pulau-pulau itu.

Pada hari Selasa pagi, kapal perusak Angkatan Laut AS, USS Ralph Johnson dilaporkan oleh Angkatan Laut telah berlayar dekat dengan Kepulauan Spratly, meskipun rilis berita layanan tersebut tidak menentukan jarak kapal perang dari darat.

Awal bulan ini, Beijing dan Perhimpunan Bangsa Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) berkomitmen untuk melanjutkan negosiasi mengenai Kode Etik Para Pihak di Laut Cina Selatan (COC) yang akan menyelesaikan banyak perselisihan yang sedang berlangsung mengenai kapal negara mana yang dapat mengakses bagian dari laut.

Namun, hanya beberapa hari kemudian, Angkatan Laut AS memulai latihan militer besar-besaran di Laut Cina Selatan, mengirimkan 2 kapal induk dan kelompok tempur masing-masing ke wilayah tersebut.

Munculnya Ancaman Korea Utara

Buku putih Tokyo juga memunculkan peringatan tentang Pyongyang, memperingatkan bahwa Republik Rakyat Demokratik Korea (DPRK) menimbulkan “ancaman besar dan segera bagi keamanan Jepang.”

Laporan itu memperingatkan DPRK telah mengembangkan teknologi Rudal Balistiknya pada “langkah yang sangat cepat,” mengklaim negara kecil sosialis yang berlokasi di seberang Laut Jepang itu mungkin sedang mengembangkan Rudal balistik lintasan rendah yang dapat menghindari jaringan pertahanan Rudal Jepang dan mengirimkan sebuah senjata nuklir ke tanah Jepang.

Tokyo mengkarakteristikkan DPRK dalam istilah yang sama dalam buku putih pada tahun lalu, yang menilai Korea Utara telah berhasil membuat miniatur hulu ledak nuklir. Seperti yang dicatat Sputnik pada saat itu, itu bukan klaim baru, tetapi itu juga bukan klaim yang pernah diverifikasi. Meskipun membangun hulu ledak nuklir merupakan tantangan yang bahkan menuntut pengembangan teknologi yang diperlukan untuk miniatur hulu ledak itu sehingga dapat ditampung oleh rudal.

Satu pemikiran pada “Buku Putih Pertahanan Jepang tentang Ancaman terhadap Tokyo”

Tinggalkan komentar

Most Popular

Komentar

Kategori